logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Kesehatan Mental

Mengenal Sindrom Peter Pan, Saat Pria Dewasa Bertingkah Seperti Anak-anak

open-summary

Sindrom Peter Pan adalah perilaku orang dewasa yang belum matang sehingga merasa selalu jadi anak-anak. Orang dengan sindrom ini cenderung menghindar dari tanggung jawab mereka.


close-summary

4.5

(2)

5 Apr 2021

| Ade Irawan

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

ciri-ciri sindrom Peter Pan

Penderita sindrom Peter Pan seringkali lepas dari tanggung jawab dan tidak konsisten bekerja

Table of Content

  • Mengenal sindrom Peter Pan
  • Ciri sindrom Peter Pan
  • Penyebab sindrom Peter Pan
  • Manfaat sindrom Peter Pan
  • Catatan dari SehatQ

Setiap orang akan tumbuh dewasa pada waktunya. Sayangnya, ada beberapa dari mereka yang masih merasa dan bertingkah seperti anak-anak. Kondisi ini sering disebut dengan sindrom Peter Pan. Sebenarnya, sindrom ini bukanlah sebuah gangguan mental yang mudah dikenali. Namun, sindrom Peter Pan akan berdampak pada hubungan dengan lingkungan sekitar.

Advertisement

Mengenal sindrom Peter Pan

Istilah sindrom Peter Pan diambil dari cerita fiksi yang cukup populer Peter Pan yang akhirnya diangkat ke dalam film animasi. Sindrom Peter Pan juga diceritakan dalam sebuah buku berjudul Peter Pan Syndrome: Men Who Have Never Grown Up yang dirilis pada 1983 lalu.

Dalam cerita film Peter Pan, karakternya memang menolak untuk tumbuh dewasa dan pergi ke Neverland. Karena sindrom ini bukanlah sebuah kondisi penyakit yang dapat didiagnosis secara medis, tidak ada gejala yang mungkin bisa menggambarkan seseorang dengan sindrom Peter Pan ini.

Awalnya, sindrom ini memang difokuskan untuk jenis kelamin pria saja. Namun, sebuah studi menggambarkan bahwa sindrom ini bisa dijumpai juga pada perempuan.

Ciri sindrom Peter Pan

Meskipun tidak ada gejala medis, Anda tetap bisa melihat sindrom ini dari tanda-tanda yang dimunculkan oleh seseorang. Berikut ciri-ciri seseorang memiliki sindrom Peter Pan:

1. Terlalu bergantung dengan orang tua

Pemilik sindrom Peter Pan akan sangat bergantung kepada orang tua mereka, khususnya ibu. Mereka memiliki hubungan keterikatan yang berlebihan. Dalam hal ini, seseorang akan terus meminta bantuan kepada ibunya dalam urusan emosional, sosial, hingga masalah keuangan. Tidak jarang ditemukan pria yang masih perlu dibantu untuk urusan keuangan, meskipun pria tersebut sudah berkeluarga.

2. Sulit bergaul dengan orang lain

Orang yang belum dewasa akan lebih suka menghabiskan waktu sendiri. Mereka menghindari hubungan sosial karena enggan menerima kritik atau mempertanyakan semua yang dilakukan. Tidak jarang, orang dengan sindrom Peter Pan akan menganggap orang lain memiliki pengaruh buruk kepada dirinya atau orang-orang di dekatnya.

Banyak orang yang “menolak” dewasa enggan pergi bersama teman, menghadiri pertemuan keluarga, atau acara-acara bersama rekan kerja lainnya. Jika pun datang, mereka akan sulit bergaul dengan banyak orang.

3. Tidak konsisten dalam bekerja

Satu hal yang paling terlihat jelas, pemilik sindrom Peter Pan akan meninggalkan pekerjaan mereka hanya karena bosan, terlalu berat, hingga stres. Sebagian dari mereka juga enggan mengejar peluang promosi untuk jabatan yang lebih tinggi. Selain itu, para Peter Pan akan cenderung berpindah dari satu bidang ke bidang lain tanpa mendalami satu bidang tertentu.

Lebih parahnya lagi jika mereka mendapatkan sokongan finansial dari orangtua, keluarga, atau teman dekat. Si Peter Pan akan semakin sulit untuk mau berjuang demi hidupnya sendiri.

4. Tidak peduli dengan urusan rumah

Penderita Sindrom Peter Pan akan sangat kesal saat diminta membersihkan rumah
Penderita sindrom Peter Pan kesal saat diminta membersihkan rumah

Sederhananya, penderita sindrom tidak ingin dewasa ini akan menolak untuk membantu memasak, mencuci piring, atau mencuci pakaian kotor mereka sendiri. Mereka akan sangat kesal jika harus melakukan hal tersebut. Seandainya dilakukan pun, mereka harus diberi kompensasi untuk melakukan semua tugas yang sebenarnya adalah tanggung jawab dia.

Lebih parahnya lagi, para Peter Pan tidak mau membayar tagihan rutin yang dibebankan kepadanya. Mereka akan selalu merasa kalau itu bukanlah tanggung jawab mereka.

5. Tidak bisa mengurus dirinya sendiri

Salah satu ciri dari mereka yang belum dewasa adalah minimnya kesadaran untuk merawat diri. Mereka akan selalu lupa untuk menyikat gigi pada malam hari atau mencukur rambut saat sudah sangat berantakan dan tidak teratur.

Sebagian dari mereka yang tidak ingin tumbuh dewasa pun akan kebingungan untuk berpakaian dalam sebuah situasi. Mereka butuh diberi tahu pakaian apa yang pantas dikenakan saat pergi kondangan atau reuni SMA. Tidak jarang, mereka akan menolak saat diberi tahu.

6. Terlalu narsis dan mau menang sendiri

Orang dengan sindrom Peter Pan akan menganggap kegagalan adalah kesalahan orang lain. Mereka pun akan takut apabila mendapatkan kritik negatif atau terlibat konflik dengan orang lain. Namun, mereka pun akan sangat tidak empati kepada orang lain.

Mereka pun akan mencari pencapaian dengan caranya sendiri dan menganggap hal itu sudah sangat layak untuk dihargai. Penderita sindrom Peter Pan senang mencari sensasi dan perhatian orang lain untuk menghindari tantangan baru yang mungkin dia terima.

7. Kurang bisa mengatasi stres

Penderita sindrom peter pan tidak bisa menghadapi stres
Saat stres, penderita sindrom Peter Pan cenderung lepas dari tanggung jawabnya

Mengatasi stres bisa dilakukan dengan melakukan berbagai aktivitas. Sayangnya, pemilik sindrom Peter Pan lebih memilih aktivitas yang bisa membuat mereka lepas dari tanggung jawab atau perasaan lainnya.

Banyak orang dewasa yang memilih pergi bersama teman agar mereka bisa bercerita tentang masalah mereka. Para Peter Pan ini akan memilih menghindari kerumunan dan hidup di dunianya sendiri. Salah satu bentuk pelarian para pemilik sindrom Peter Pan adalah bermain video game saat mereka stres.

Baca juga: Mudah Marah, Bisa Jadi Gejala Gangguan Mental

Penyebab sindrom Peter Pan

Sindrom Peter Pan tidak lahir begitu saja. Sindrom ini terjadi karena adanya faktor kebiasaan dan lingkungan yang membentuk karakter seseorang. Berikut beberapa penyebab yang menimbulkan seseorang memiliki sindrom Peter Pan:

  • Orang tua yang terlalu memberikan kebebasan

Banyak oran tua yang terlalu memberikan kebebasan kepada anaknya untuk tumbuh seperti yang mereka mau. Mereka pun tidak pernah mengajarkan bahwa setiap langkah yang diambil akan ada konsekuensinya. Hal ini yang membuat anak-anak yang tumbuh dewasa merasa selalu ada yang akan membantu mereka saat kesulitan.

  • Orang tua yang terlalu mengekang

Terlalu bebas tidak baik, terlalu mengekang pun akan menyebabkan anak-anak mengalami sindrom Peter Pan. Orang tua yang terlalu mengekang akan sangat takut anak-anaknya kesusahan di masa depan hingga mereka meminta anak-anaknya tidak melakukan apa pun. Hasilnya, para Peter Pan merasa mereka tidak perlu melakukan semuanya sendiri sampai dewasa.

  • Faktor ekonomi

Sindrom Peter Pan juga bisa membuat seseorang tidak ingin dewasa dan bertanggung jawab atas hidupnya sendiri. Sedikitnya kesempatan dan peluang untuk maju juga kadang menghilangkan motivasi orang untuk mengejar karier mereka. 

Manfaat sindrom Peter Pan

Biarpun sebenarnya sindrom Peter Pan ini banyak sisi negatifnya, memiliki sifat kekanak-kanakan kadang dibutuhkan sesekali. Mereka yang menikmati pola pikir sebagai seorang anak-anak bisa menurunkan kadar stres dan menjaga kesehatan emosionalnya lebih lama.

Selain itu, para pemilik sindrom ini pun akan mendorong seseorang menikmati hal-hal kecil dalam hidup. Banyak dari mereka juga yang akhirnya sangat penyayang dan membuat orang-orang di sekitarnya merasa nyaman.

Asalkan tidak berlebihan, sesekali menjadi karakter Peter Pan mungkin perlu dilakukan. Jika sudah mengabaikan tanggung jawab, hal itu yang perlu dihindari.

Baca juga: Cara Mengusir Sindrom I Hate Monday

Catatan dari SehatQ

Sindrom Peter Pan akan membuat orang dewasa menghindar dari tanggung jawab dan tidak memiliki motivasi untuk lebih berkembang. Sindrom ini bisa terjadi akibat pola asuh yang buruk dari orangtua mereka di masa kecil. Asal tidak berlebihan, sindrom Peter Pan tetap memiliki sisi positif untuk membantu menghindari stres berlebihan. Jika Anda merasa terganggu dengan kondisi ini, segeralah ke dokter. 

Untuk berdiskusi lebih lanjut, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

tips parentinggaya parentingmembesarkan anak

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved