Mengenal Peran Dokter Ortopedi, Spesialis Penyakit Tulang


Dokter spesialis ortopaedi adalah dokter yang fokus menangani masalah di sistem muskuloskeletal seperti tulang, otot, tendon, ligamen, dan sendi. Di Indonesia, dokter ortopedi memiliki gelar Sp.OT.

0,0
18 Jun 2021|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Dokter spesialis ortopedi fokus merawat tulang, otot, sendi, dan ligamenDokter spesialis ortopedi merawat dan mengobati penyakit muskuloskeletal
Dokter Spesialis Ortopedi dan Traumatologi atau dokter ortopedi adalah dokter yang memiliki spesialisasi untuk merawat penyakit-penyakit yang terkait dengan sistem muskuloskeletal. Dokter ortopedi dapat menangani penyakit yang berhubungan dengan tulang, sendi, otot, ligamen, tendon, dan saraf yang berkaitan dengan sistem gerak.Kasus yang paling sering membuat seseorang datang ke dokter ortopedi adalah patah tulang. Namun kondisi lain seperti skoliosis, nyeri punggung, hingga kanker juga bisa diatasi oleh dokter spesialis ini.Di Indonesia, dokter ortopedi memiliki gelar Sp.OT. Untuk bisa mendapatkan gelar ini, seseorang harus menempuh pendidikan dokter umum terlebih dahulu. Setelah lulus dan memiliki pengalaman sebagai dokter umum, barulah bisa mendaftar untuk melanjutkan pendidikan spesialis ortopedi.

Penyakit yang bisa ditangani oleh dokter ortopedi

Dokter ortopedi memiliki kompetensi untuk menangani semua penyakit yang berhubungan dengan sistem muskuloskeletal. Beberapa penyakit yang biasa ditangani oleh dokter ortopedi antara lain:
  • Patah tulang
  • Nyeri otot
  • Nyeri sendi
  • Sakit punggung
  • Radang sendi atau arthritis
  • Carpal tunnel syndrome
  • Cedera tendon atau ligamen
  • Kelainan bentuk kaki atau tangan seperti tulang yang melengkung
  • Infeksi tulang
  • Kelainan tulang belakang
  • Penyakit tulang bawaan pada anak
  • Kanker tulang

Prosedur perawatan yang dapat dilakukan oleh dokter ortopedi

Untuk mengatasi penyakit sistem muskuloskeletal, dokter bisa melakukan berbagai perawatan. Namun secara garis besar, perawatan tersebut dibagi menjadi dua kelompok, yaitu perawatan non-invasif (tanpa operasi) dan perawatan operasi.

1. Perawatan tanpa operasi yang dilakukan oleh dokter ortopedi

Pada kebanyakan penyakit, dokter akan menyarankan perawatan tanpa operasi terlebih dahulu jika memang masih memungkinkan. Beberapa perawatan yang dapat diberikan antara lain:

• Obat-obatan

Pada kondisi infeksi, nyeri atau bengkak di area tulang, sendi, otot, atau ligamen, dokter biasanya akan meresepkan obat untuk meredakannya.Obat yang umum diberikan adalah pereda nyeri dari golongan anti-inflamasi nonsteroid (AINS) atau kortikosteroid pada kondisi yang lebih parah.

• Pemasangan alat medis

Pada kondisi cedera seperti terkilir, dokter mungkin akan memilih perawatan dengan cara imobilisasi alias memasang alat agar area tubuh yang sedang sakit tidak banyak bergerak dan cepat sembuh.Contoh alat dan bahan yang biasanya dipasang antara lain gips, splints dan orthopedic braces (alat penyangga yang dipasang di tubuh).

• Terapi fisik dan rekomendasi gaya hidup

Pada beberapa kondisi, perubahan gaya hidup bisa membantu penyembuhan. Dokter ortopedi dapat memberikan modifikasi aktivitas dan pola makan yang bisa pasien lakukan agar penyembuhannya bisa berlangsung dengan baik.

2. Perawatan operasi yang dilakukan oleh dokter ortopedi

Apabila perawatan tanpa operasi tidak lagi bisa mengatasi kondisi yang dialami pasien, maka dokter ortopedi akan melakukan operasi. Beberapa jenis operasi yang dapat dilakukan antara lain:

• Arthroplasty

Arthroplasty adalah operasi penggantian sendi menggunakan protesa atau sendi buatan yang biasanya terbuat dari gabungan plastik dan logam.

• Arthroscopy

Arthroscopy adalah operasi menggunakan alat bernama arthroscope. Alat ini berbentuk seperti tali panjang yang dilengkapi dengan kamera yang terhubung dengan layar. Jadi, dokter tidak perlu membuka jaringan terlalu besar.Operasi ini biasanya dilakukan untuk mendiagnosis gangguan sendi atau mengobati cedera yang menyebabkan ligamen sobek.

• Operasi patah tulang

Pada kondisi patah tulang yang parah, dokter biasanya akan melakukan operasi pemasangan pin, sekrup, ataupun kawat untuk menyeimbangkan kembali posisi tulang hingga tulang baru bisa tumbuh.

• Operasi cangkok tulang

Operasi cangkok tulang dilakukan untuk memperkuat atau mengganti tulang yang rusak akibat penyakit. Tulang yang digunakan untuk cangkok bisa diambil dari bagian lain di tubuh atau pendonor.

• Operasi penyatuan tulang belakang (spinal fusion)

Operasi penyatuan tulang belakang dilakukan untuk mengatasi kondisi seperti skoliosis, cedera leher ataupun cedera tulang belakang.

Waktu terbaik untuk periksa ke dokter ortopedi

Ada beberapa kondisi yang membuat Anda disarankan untuk segera menemui dokter ortopedi, seperti:
  • Kesulitan bergerak atau beraktivitas karena nyeri otot, sendi, atau tulang
  • Nyeri dan pembengkakan di persendian, tulang, atau otot yang tak kunjung sembuh meski sudah coba dirawat sendiri di rumah
  • Gejala gangguan saraf di sistem muskuloskeletal seperti kesemutan atau kebas maupun permukaan kulit terasa seperti ditusuk-tusuk jarum.
  • Cedera parah akibat kecelakaan, benturan, olahraga, ataupun penyebab lainnya.
Namun, meski tidak memiliki kondisi di atas, Anda tetap bisa datang untuk berkonsultasi sesuai kebutuhan. Dokter ortopedi biasanya berpraktik di rumah sakit. Lihat daftar dan jadwalnya di sini.
masalah tulangcedera ototkram ototpenyakit tulangpatah tulangkanker tulangcedera ligamen
Healthline. https://www.healthline.com/find-care/articles/orthopedists/what-is-an-orthopedic-doctor
Diakses pada 9 Juni 2021
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/what-is-orthopedics
Diakses pada 9 Juni 2021
Kolegium Orthopaedi dan Traumatologi. https://kolegium-ioa.org/wp-content/uploads/2021/03/Daftar-Pengelompokkan-Grouping-Kompetensi-Keterampilan-Psikomotor-Dokter-Spesialis-Orthopaedi-dan-Traumatologi-Sp.OT-Tahun-2021.pdf
Diakses pada 9 Juni 2021
Konsil Kedokteran Indonesia. http://kki.go.id/assets/data/arsip/Peraturan_Konsil_Kedokteran_Indonesia_No._67_Tahun_2020__.pdf
Diakses pada 9 Juni 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait