Mengenal Manfaat Bee Pollen yang Tidak Kalah Sehat dari Madu

(0)
02 Jan 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tingkatkan daya tahan tubuh dan cegah kanker, manfaat bee pollen untuk kesehatan tubuhManfaat bee pollen untuk kesehatan sangat beragam, salah satunya cegah kanker
Bee pollen adalah komponen berbentuk seperti butiran-butiran kecil yang dibuat oleh lebah saat berada di atas bunga, dan terdiri dari pollen, saliva atau liur lebah, serta nektar atau madu. Tidak kalah dengan madu, manfaat bee pollen untuk kesehatan juga ternyata beragam.Untuk lebah, bee pollen ini sebenarnya digunakan sebagai makanan. Sehingga, setelah butiran-butiran bee pollen terbentuk, lebah akan membawanya kembali ke sarang. Untuk mengambil bee pollen dari sarang lebah, para peternak sudah memiliki caranya sendiri agar lebah tetap memiliki cadangan makanan yang cukup.

Manfaat bee pollen untuk kesehatan

Manfaat bee pollen bisa meredakan gejala alergi seperti tangan gatal
Gatal-gatal, termasuk salah satu gejala alergi yang bisa diredakan dengan bee pollen
Hingga saat ini, penelitian mengenai manfaat bee pollen untuk kesehatan memang masih terbatas. Berikut ini beberapa manfaatnya yang pernah diteliti secara ilmiah.

1. Mengatasi alergi

Salah satu manfaat bee pollen yang paling sering terdengar adalah meredakan alergi musiman, seperti rinitis alergi. Sebab, mengonsumsi bee pollen dinilai dapat membantu tubuh membangun resistensi atau daya tahan terhadap bahan-bahan pemicu alergi. Hal tersebut kemudian akan membantu tubuh untuk meredakan gejala alergi yang terjadi.Belum banyak penelitian yang bisa memastikan manfaat bee pollen yang satu ini secara klinis. Namun, pada penelitian yang dilakukan pada hewan uji, bee pollen terbukti dapat menghambat produksi histamin, komponen yang bisa memicu alergi di tubuh.

2. Membantu menurunkan kolesterol

Pada penelitian yang dilakukan menggunakan hewan uji, bee pollen terbukti dapat menurunkan LDL atau kolesterol jahat dan kadar kolesterol secara keseluruhan. Namun, untuk memastikan khasiat ini pada manusia, penelitian lebih lanjut masih perlu dilakukan.

3. Baik untuk kesehatan hati

Masih melalui penelitian menggunakan hewan uji, bee pollen terbukti dapat mencegah kerusakan hati, dan bahkan membantu perbaikan sel hati yang rusak akibat konsumsi alkohol berlebih dan penggunaan obat-obatan.

4. Melindungi tubuh dari berbagai penyakit kronis

Bee pollen mengandung berbagai macam antioksidan, di antaranya flavonoid, carotenoid, dan kaempferol. Antikosidan inilah yang akan melindungi tubuh dari berbagai macam penyakit akibat paparan radikal bebas berlebih, seperti diabetes tipe dua dan penyakit jantung.

5. Mengatasi pembengkakan dan peradangan di tubuh

Secara tradisional, bee pollen memang biasa digunakan untuk meredakan pembengkakan serta peradangan. Secara ilmiah, manfaat bee pollen yang satu ini telah dibuktikan dengan penelitan pada hewan uji serta riset di laboratorium.
Bee pollen bisa digunakan untuk bantu atasi osteoporosis
Salah satu manfaat bee pollen adalah untuk membantu mengatasi osteoporosis

6. Berpotensi bantu mengatasi osteoporosis

Bee pollen terbukti dapat meningkatkan kadar kalsium dan fosfat di tulang serta melindungi tubuh dari kerusakan tulang akibat osteoporosis. Manfaat bee pollen yang satu ini, diketahui dari penelitian pada hewan uji, sehingga penelitian lebih lanjut pada manusia masih perlu dilakukan.

7. Mempercepat penyembuhan luka dan mencegah infeksi

Kandungan antioksidan dan antiperadangan yang ada pada bee pollen, membuatnya dapat membantu mempercepat penyembuhan luka. Kandungan antimikrobialnya pun berpotensi mencegah terjadinya infeksi pada luka.

8. Berpotensi mencegah kanker

Manfaat bee pollen yang satu ini, belum terbukti secara klinis. Namun, melalui penelitian yang dilakukan di laboratorium menggunakan sampel sel yang ada, komponen pada bee pollen berpotensi menurunkan beberapa jenis kanker, seperti kanker prostat dan kanker darah (leukemia).

9. Meredakan gejala menopause

Menopause, pada beberapa wanita, bisa menimbulkan gejala seperti keringat berlebih, mood swings, hingga gangguan tidur. Mengonsumsi bee pollen, dinilai dapat membantu mengurangi munculnya gejala-gejala tersebut.

Nutrisi dalam bee pollen dan rekomendasi dosisnya

Tidak seperti madu yang dapat dikonsumsi dalam jumlah yang lebih banyak, ada rekomendasi dosis bee pollen yang sebaiknya ditaati saat mengonsumsinya, seperti berikut ini:
  • Untuk anak, 15 gram atau 1-2 sendok makan per hari.
  • Untuk dewasa 20-40 gram atau 3-5 sendok makan per hari.
Sebagai informasi, dalam satu sendok bee pollen, terkandung berbagai nutrisi, seperti:
  • 16 kalori
  • 0,24 gram lemak
  • 1,2 gram protein
  • 2,18 gram karbohidrat
  • 250 jenis nutrisi, termasuk vitamin dan flavonoid
Untuk mengonsumsinya, Anda dapat mencampurkannya ke air hangat, atau bahkan dengan yogurt, oatmeal, dan smoothies. Bee pollen juga dapat dihancurkan menjadi bubuk dan dimasukkan ke dalam bentuk kapsul.

Efek samping mengonsumsi bee pollen

Setelah melihat manfaat bee pollen serta kandungan nutrisinya, Anda mungkin tertarik untuk mengonsumsinya. Namun, sebelum itu, Anda juga perlu berhati-hati dan mengenal efek samping yang mungkin timbul. Secara umum, bee pollen memang aman dikonsumsi, setidaknya dalam jangka pendek. Namun, bagi beberapa orang, komponen ini bisa menimbulkan reaksi alergi yang parah seperti sesak napas, pembengkakan, bahkan hingga syok anafilaksis.Bee pollen juga tidak aman untuk dikonsumsi ibu hamil maupun ibu menyusui. Selain itu, bagi Anda yang sedang mengonsumsi obat pengencer darah, seperti warfarin, konsumsi bee pollen sebaiknya dihindari, karena dapat meningkatkan risiko terjadinya perdarahan. Sebagai langkah aman, sebaiknya hindari konsumsi bee pollen apabila Anda sedang rutin mengonsumsi obat jenis apapun. Anda boleh mengonsumsi bee pollen bersama obat, dengan persetujuan dokter.
sengatan lebahalergi akibat sengatan lebahmaduciri madu asli
Very Well Health. https://www.verywellhealth.com/bee-pollen-what-should-i-know-about-it-88312
Diakses pada 2 Januari 2020
WebMD. https://www.webmd.com/balance/bee-pollen-benefits-and-side-effects
Diakses pada 2 Januari 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/bee-pollen-benefits
Diakses pada 2 Januari 2020
Healhtline. https://www.healthline.com/nutrition/bee-pollen
Diakses pada 2 Januari 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait