Mengenal Lebih Jauh Terapi Bermain untuk Mengatasi Masalah Mental Anak

Permainan blok dan konstruksi kerap digunakan dalam terapi bermain
Terapi bermain memungkinkan anak menunjukkan dan mengkomunikasikan emosinya

Hampir setiap anak tentu sangat menyukai bermain. Dengan bermain, maka rasa ingin tahu dan keterampilan yang dimiliki anak-anak bisa terasah. Hal tersebut juga bermanfaat bagi tumbuh kembang anak sehingga tak heran jika bermain dijadikan sebagai terapi. Metode ini dikenal dengan terapi bermain (play therapy) yang umumnya diberikan untuk anak-anak dengan kondisi tertentu.

Apa itu terapi bermain?

Terapi bermain adalah bentuk konseling atau psikoterapi dengan menggunakan permainan guna mengamati serta mengatasi berbagai masalah kesehatan mental dan gangguan perilaku. Terapi ini utamanya digunakan untuk anak-anak berusia 3-12 tahun. Sebab pada usia tersebut, anak-anak cenderung tak dapat memproses emosinya sendiri maupun menyampaikan apa yang ia rasakan pada orang tua.

Anak-anak belajar memahami dunia dan lingkungannya melalui permainan. Ketika bermain, ia dapat dengan bebas menunjukkan perasaan batin dan emosi terdalamnya. Dalam terapi bermain, seorang terapis pun akan menggunakan waktu bermain untuk mengamati dan memahami masalah yang dialami anak. 

Banyak yang bisa diungkapkan dari interaksi anak dengan berbagai jenis mainan dalam terapi dan bagaimana perilakunya berubah dari sesi ke sesi. Selanjutnya, terapis akan membantu anak mengeksplorasi emosi dan menangani trauma yang belum terselesaikan. 

Melalui permainan, anak-anak dapat mempelajari mekanisme koping (cara individu menyelesaikan masalah) dan mengatur kembali perilakunya menjadi lebih baik. Terapis pun akan menggunakan hasil pengamatan tersebut sebagai panduan untuk langkah selanjutnya. Terapi yang diberikan akan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing anak.

Siapa saja  yang membutuhkan terapi bermain?

Terapi bermain umumnya membantu anak-anak yang merasa tertekan, penuh stres, atau memiliki masalah perilaku. Adapun kondisi anak-anak yang membutuhkan terapi ini, antara lain:

  • Menderita penyakit kronis, menghadapi prosedur medis atau mendapat perawatan paliatif
  • Mengalami keterlambatan perkembangan atau ketidakmampuan belajar
  • Adanya masalah perilaku di sekolah
  • Menunjukkan perilaku agresif atau kemarahan yang berlebihan
  • Memiliki masalah keluarga, seperti perceraian, perpisahan atau kematian anggota keluarga terdekat
  • Pernah mengalami bencana alam atau peristiwa traumatis
  • Mengalami kekerasan dalam rumah tangga, pelecehan atau penelantaran
  • Menderita kecemasan, depresi, dan kesedihan
  • Mengalami gangguan makan dan buang air
  • Memiliki kondisi gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (ADHD)
  • Memiliki kondisi gangguan spektrum autisme

Jika Anda merasa si Kecil mengalami kondisi tersebut, tak ada salahnya untuk berkonsultasi pada dokter spesialis anak atau psikiater untuk mendapat penanganan yang tepat.

Teknik terapi bermain

Terapi bermain dapat dilakukan secara individu atau kelompok. Sesi terapi ini biasanya dilakukan seminggu sekali atau lebih selama 30 menit hingga satu jam. Banyaknya sesi yang dibutuhkan akan bergantung pada kondisi anak dan seberapa baik ia menanggapi jenis terapi tersebut.

Teknik terapi bermain dilakukan dengan pendekatan langsung maupun tidak langsung. Pada pendekatan langsung, terapis akan menentukan mainan atau permainan yang akan digunakan dalam sesi terapi. Sementara pada pendekatan tidak langsung, anak dapat memilih mainan atau permainan sesuai keinginannya.

Sesi terapi harus dilakukan di lingkungan yang membuat anak merasa aman dan nyaman. Terapis pun dapat menggunakan teknik terapi dengan melibatkan:

  • Visualisasi kreatif
  • Mendongeng
  • Bermain peran
  • Telepon mainan
  • Topeng-topengan atau mainan binatang
  • Boneka atau action figure
  • Seni dan kerajinan
  • Permainan air dan pasir
  • Blok dan mainan konstruksi
  • Tarian dan gerakan kreatif
  • Permainan musik

Berbagai jenis permainan tersebut tak hanya membuat anak-anak merasa senang, namun juga dapat memudahkan terapis untuk mengamati dan mengatasi masalah yang dialami anak.

Manfaat terapi bermain

Menurut organisasi Play Therapy International, hingga 71% anak-anak yang mendapat terapi bermain mengalami perubahan positif. Adapun manfaat potensial dari terapi bermain yang bisa anak dapatkan, yaitu:

  • Lebih banyak bertanggung jawab atas perilakunya
  • Mengembangkan strategi koping dan keterampilan memecahkan masalah yang kreatif
  • Menghargai diri sendiri
  • Menghormati dan berempati pada orang lain
  • Mengurangi kecemasan
  • Belajar sepenuhnya mengalami dan mengekspresikan perasaan
  • Memiliki keterampilan sosial yang lebih kuat
  • Hubungan keluarga menjadi lebih kuat
  • Mendorong penggunaan bahasa lebih baik
  • Meningkatkan keterampilan motorik halus dan kasar

Perlu diingat jika anak didiagnosis menderita penyakit mental atau fisik, maka terapi bermain tak dapat menggantikan obat atau perawatan lain yang diperlukan. Meski begitu, terapi ini juga dapat digunakan bersama terapi lainnya guna menunjang pemulihan kondisi anak.

Healthline. https://www.healthline.com/health/play-therapy#examples
Diakses pada 21 April 2020

Very Well Family. https://www.verywellfamily.com/what-is-play-therapy-4175560
Diakses pada 21 April 2020

Artikel Terkait