Mengenal Jenis-jenis Cacing pada Kucing yang Menular ke Manusia


Infeksi cacing pada kucing menular ke manusia melalui kontak dengan fesesnya atau memegang permukaan yang sering dilewatinya. Jenis-jenis cacing pada kucing yang menular meliputi cacing pita, cacing gelang, dan cacing tambang.

0,0
05 Oct 2021|Nenti Resna
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Ada beberapa jenis cacing pada kucing yang menular ke manusiaCacing pada kucing bisa menular ke manusia
Tahukah Anda kalau cacing pada kucing menular ke manusia? Tidak sedikit pemilik kucing peliharaan yang abai terhadap berbagai bahaya penyakit dari cacing ini. Padahal, mereka juga tidak luput dari risiko penularan berbagai cacing parasit dari kucing kesayangannya.Penyakit yang ditularkan dari hewan kepada manusia, baik secara langsung ataupun tidak langsung, disebut dengan penyakit zoonosis. Mari kenali lebih jauh berbagai jenis cacing pada kucing yang bisa menularkan penyakit-penyakit zoonosis ini.

Jenis-jenis cacing pada kucing yang menular ke manusia

Beberapa parasit pada kucing dapat berpotensi menginfeksi manusia. Mulai dari cacing gelang hingga cacing pita, berikut adalah beberapa jenis cacing pada kucing yang menular ke manusia.

1. Cacing gelang

Data dari Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat (CDC) memperkirakan bahwa 807 juta-1,2 miliar orang di dunia terinfeksi cacing gelang alias Ascaris lumbricoides (kadang juga dikenal sebagai Ascaris atau ascariasis).Jenis cacing kucing yang menular ke manusia ini dapat hidup di dalam usus dan menyebabkan sejumlah gangguan kesehatan pada manusia.Cacing gelang pada kucing menular ke manusia melalui kotorannya yang terkontaminasi oleh telurnya. Saat telur cacing gelang tidak sengaja tertelan, larvanya dapat menetas di dalam tubuh dan bermigrasi ke seluruh tubuh manusia. Kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan organ serius, termasuk kebutaan dan gagal napas.Infeksi ascariasis sering kali tidak menunjukkan gejala atau berupa gejala ringan. Beberapa gejala yang terjadi dapat berupa ketidaknyamanan atau nyeri perut.Sementara itu, infeksi ascariasis berat dapat menyumbat usus dan memperlambat pertumbuhan pada anak. Gejala lainnya seperti batuk juga bisa terjadi karena migrasi cacing melalui tubuh.

2. Cacing tambang

Cacing tambang (Ancylostoma) juga merupakan parasit yang hidup di usus hewan peliharaan, seperti kucing dan anjing. Cacing ini dapat menginfeksi apabila kucing menelan tanah atau air dengan larva di dalamnya, saat larva menembus kulitnya, atau saat mereka memakan hewan-hewan yang terinfeksi larva tersebut.  Cacing tambang pada kucing menular ke manusia dengan konsumsi yang tidak disengaja, misalnya saat Anda memasukkan tangan ke dalam mulut setelah memegang kucing yang telah terinfeksi.Larva cacing ini juga dapat menembus kulit manusia saat bersentuhan atau berjalan dengan kaki telanjang di area yang terkontaminasi.Gejala infeksi dari cacing pada kucing ini meliputi ruam gatal ringan hingga parah dan bekas jejak yang terlihat di kulit tempat larva bersembunyi (cutaneous larva migrans). Cacing tambang dapat menyebabkan masalah pernapasan dan pencernaan, bahkan juga anemia karena kehilangan darah.

3. Cacing pita

Cacing pita adalah cacing yang tubuhnya terdiri dari rangkaian segmen. Jenis cacing ini hidup di usus dan telurnya dapat keluar bersama kotoran hewan peliharaan seperti kucing.Cacing pita pada kucing menular ke manusia saat telurnya tidak sengaja tertelan. Kucing yang terinfeksi cacing ini dapat menunjukkan adanya cacing berukuran putih kecil seperti butiran beras yang merayap di bagian dubur atau feses mereka.Gejala infeksi cacing pita pada kucing adalah bagian anus yang gatal, muntah, dan diare. Sementara pada manusia, gejala cacing pita umumnya berupa gangguan pencernaan, sakit kepala, dan penurunan berat badan.Cacing pita dewasa juga dapat menyebabkan beberapa gejala alergi, misalnya gatal-gatal, urtikaria, atau kelainan kulit lainnya.

Cara mengatasi infeksi cacing yang ditularkan kucing

Cara mengatasi infeksi akibat cacing pada kucing menular ke manusia bisa berbeda-beda sesuai jenisnya.Infeksi cacing tambang dan cacing gelang dapat menggunakan obat anthelmintik, seperti obat albendazole dan mebendazole. Obat tersebut dapat menyingkirkan parasit pada infeksi ascariasis dan biasanya diobati selama 1-3 hari.Sementara itu, infeksi cacing pita hanya dapat diatasi dengan terapi golongan obat keras yang diresepkan oleh dokter. Anda juga perlu berkunjung ke klinik dokter hewan untuk mengatasi infeksi cacing pita pada kucing peliharaan.

Cara mencegah cacing pada kucing menular ke manusia

Kucing peliharaan
Kebersihan kucing juga perlu dijaga untuk mengurangi risiko penularan cacing
Untuk mengurangi risiko cacing pada kucing menular ke manusia, Anda harus menjaga kebersihan diri dan kebersihan hewan peliharaan di rumah. Jika Anda merasa kucing di rumah terinfeksi cacing, Anda bisa membawanya ke dokter hewan untuk mendapatkan penanganan yang tepat.Pencegahan cacing kucing menular ke manusia dapat dilakukan dengan membuang kotorannya secara teratur. Cara ini dapat membantu menghilangkan telur cacing sebelum menyebar.Anda juga perlu membatasi akses ke area yang memiliki kemungkinan terkontaminasi cacing, seperti kotak pasir atau area lalu lintas kucing, dan membersihkannya secara berkala.Untuk mencegah cacing pada kucing menular ke manusia, selalu menggunakan alas kaki untuk mencegah infeksi melalui telapak kaki.Jangan lupa untuk mencuci tangan setelah bersentuhan dengan kucing, membersihkan kotorannya, atau memegang tanah maupun permukaan yang sering dilalui kucing.Apabila Anda memiliki pertanyaan seputar masalah kesehatan, Anda bisa bertanya langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ secara gratis. Unduh aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.
infeksi cacinghewan peliharaaninfeksi cacing gelang parasitinfeksi cacing pita
CDC. https://www.cdc.gov/parasites/ascariasis/index.html
Diakses 22 September 2021
Web MD. https://pets.webmd.com/diseases-you-can-get-from-your-pets#1
Diakses 22 September 2021
My Petandi. https://ca.mypetandi.com/parasites/worms/can-i-catch-worms-my-cat-or-dog/
Diakses 22 September 2021
Pets and Parasites. https://www.petsandparasites.org/resources/pets-parasites-and-people
Diakses 22 September 2021
Pusat Informasi Obat Nasional POM. http://pionas.pom.go.id/artikel/obat-kecacingan
Diakses 22 September 2021
Cornell University. https://www.vet.cornell.edu/departments-centers-and-institutes/cornell-feline-health-center/health-information/feline-health-topics/gastrointestinal-parasites-cats
Diakses 22 September 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait