logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Mengenal Antidote, Si Penawar Racun yang Ampuh

open-summary

Antidote adalah penawar racun. Meski demikian, zat ini bersifat sangat spesifik pada jenis racun tertentu. Oleh karena itu, penting untuk tahu cara kerjanya dan beragam tipe antidote.


close-summary

19 Agt 2020

| Annisa Trimirasti

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Pemberian antidote hanya bisa dilakukan oleh dokter

Antidote hanya boleh diberikan oleh dokter

Table of Content

  • Apakah pemberian antidote efektif untuk mengatasi keracunan?

Apakah Anda pernah mendengar kata antidote? Kata ini mungkin terdengar akrab dengan racun. Saat seseorang mengalami keracunan, maka ia perlu menemukan antidote. Sebab, antidote adalah penawar racun.

Advertisement

Secara ilmiah, antidote didefinisikan sebagai agen, obat, senyawa, ataupun zat yang dapat menetralkan efek dari racun atau obat lain. Antidote dapat mencegah racun penyerapan racun ataupun menghalangi racun tersebut menjadi lebih berbahaya.

Bagaimana cara kerja antidote?

Antidote dapat bekerja dengan 4 mekanisme utama, yaitu:

  • Mengurangi kadar racun aktif

Penurunan tingkat racun dapat dicapai dengan mengikat racun tersebut. Pengikatan ini bisa bersifat spesifik atau tidak spesifik. Pengikatan spesifik terjadi dalam berbagai bentuk.

Beberapa contoh kasus dengan pengikatan spesifik adalah pengkelatan logam saat keracunan logam berat, penggunaan DigiFab saat mengalami overdosis dioksin, penggunaan hydroxycobalamin saat keracunan sianida, dan penggunaan human butyryl cholinesterase, yaitu sejenis enzim, untuk keracunan organofostat (zat yang biasa dipakai dalam pestisida).

Pada pengikatan spesifik, antidote bisa membentuk senyawa inert yang kemudian dapat dibuang dari tubuh. Di sisi lain, pengikatan non-spesifik umumnya menggunakan karbon aktif di mana zat ini dapat membantu penggumpalan zat-zat beracun dan mengurangi efek racun saat akan dicerna oleh usus.

  • Mengikat racun

Cara kerja ini dapat berlangsung di level enzim atau level reseptor. Pada level enzim, antidote dapat menghalangi atau mengaktifkan kembali kerja enzim tertentu. Contohnya penggunaan etil alkohol pada keracunan etilen glikol. Keberadaan antidote tersebut bersaing dengan zat racun sehingga mengurangi efek racun, terutama saat keracunan baru terjadi.

Sedangkan pada reseptor, antidote yang biasa digunakan adalah flumazenil dan naloxone. Flumazenil umum digunakan pada keracunan akibat benzodiazepine yang bisa mengganggu sistem saraf pusat. Naloxone umum digunakan pada keracunan opiod, sejenis obat pereda nyeri.

  • Mengurangi metabolit racun

Metabolit adalah hasil metabolisme. Seiring berjalannya waktu, racun bisa saja sudah dimetabolisme atau diiolah oleh tubuh. Pada saat ini, antidote tetap dapat diberikan. Antidote dapat digunakan untuk membersihkan hasil metabolisme dari racun tersebut atau mengubah hasil itu menjadi bentuk yang lebih aman bagi tubuh.

Contoh kasusnya adalah penggunaan N-Acetyl cysteine (NAC) untuk keracunan paracetamol. NAC adalah mengembalikan simpanan zat tertentu pada hati sehingga berpotensi mencegah terjadinya penyakit hati akibat keracunan paracetamol.

  • Menangkal efek berbahaya dari racun

Di sisni, antidote dapat dilakukan dengan mengurangi efek racun atau dengan melawan langsung cara kerja racun tersebut. Contoh mengurangi dampak racun adalah penggunaan atropine dalam keracunan organofosfat. Sedangkah contoh melawan cara kerja racun adalah pada penggunaan beberapa jenis vitamin, seperti vitamin K pada overdosis warfarin.

Kapan antidote perlu diberikan?

Tidak ada waktu pasti untuk memberikan antidote. Antidote dengan cara kerja mengurangi penyerapan racun atau dengan mengikat racun lebih bermanfaat saat diberikan segera setelah seseorang keracunan. Namun antidote dengan cara kerja mengurangi efek metabolit racun bisa diberikan dalam waktu yang bervariasi.

Secara umum, terdapat 4 durasi waktu dalam pemberian antidote, yaitu segera setelah keracunan, dalam 1 jam, dalam 4 jam, dan tidak terikat waktu tertentu. Durasi pemberian antidote pun dapat bervariasi. Meski umumnya antidote bersifat sementara, sehingga perlu diberikan dalam beberapa tahapan atau berulang saat gejala keracunan muncul kembali.

Apakah pemberian antidote efektif untuk mengatasi keracunan?

Hingga saat ini belum ada bukti yang cukup untuk menjawab pertanyaan tersebut. Meski demikian, antidote akan diberikan saat manfaatnya melebihi risikonya dalam kasus keracunan. Pemberian antidote memang tidak 100% efektif dan potensi kematian atau komplikasi terjadi akibat keracunan tetap ada meski pasien sudah diberikan antidote.

Antidote adalah segala zat atau obat yang dapat digunakan sebagai penawar atau penangkal racun. Beberapa contoh zat ini adalah naloxone untuk keracunan opioid, acetylcysteine untuk keracunan paracetamol, dan karbon aktif untuk sebagian besar jenis racun.

Antidote sebaiknya hanya diberikan oleh dokter atau petugas medis profesional. Pasalnya, ada antidote untuk racun A bisa berbeda untuk racun B dan seterusnya. Selain itu, penggunaan zat ini pun bisa saja menyebabkan efek samping ataupun komplikasi bila tidak tepat.

Advertisement

keracunan

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved