logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

Mengenal Kemampuan Ambidextrous yang Unik dan Langka

open-summary

Kemampuan ambidextrous adalah istilah bagi orang yang dapat menggunakan kedua tangannya dengan sama baik, seperti makan, menulis, menggambar, atau menggosok gigi. Kondisi spesial ini terbilang langka.


close-summary

4.38

(8)

10 Mar 2022

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Kemampuan ambidextrous adalah menggunakan tangan kiri dan kanan sama baiknya

Anak ambidextrous mampu menulis menggunakan kedua tangannya dengan sama baik

Table of Content

  • Apa itu ambidextrous?
  • Penyebab anak memiliki kemampuan ambidextrous
  • Anak ambidexterous memiliki kecerdasan yang lebih rendah?
  • Mana tangan anak yang lebih dominan?

Pada umumnya, anak-anak dilatih untuk lebih banyak menggunakan tangan kanannya. Selain tangan kanan, tidak sedikit pula anak yang tangan kirinya lebih dominan atau disebut kidal. Di luar kedua jenis tersebut, ada pula segelintir anak yang mahir menggunakan kedua tangannya dengan sama baiknya. Kondisi ini disebut dengan ambidextrous

Advertisement

Apa itu ambidextrous?

Ambidextrous adalah istilah bagi sekelompok orang yang dapat menggunakan kedua tangannya dengan sama baik untuk melakukan berbagai tugas, seperti makan, menulis, mengangkat, menggambar, menggosok, dan lainnya.

Kemampuan ini dinilai sangat langka, bahkan hanya ada 1 persen dari jumlah populasi manusia di bumi yang memilikinya.

Ketika anak biasa menggunakan tangan kanan untuk menulis, ia biasanya akan merasa kaku jika harus menulis menggunakan tangan kiri. Begitupun sebaliknya, jika anak kidal maka ia akan kesulitan untuk menulis dengan tangan kanan.

Akan tetapi, anak dengan ambidextrous mampu menggunakan kedua tangannya dengan seimbang tanpa merasa kaku.

Keterampilan ini akan sangat mempermudah anak pada situasi tertentu. Bila tangan kanan anak terluka, maka ia dapat menggunakan tangan kirinya sebagai pengganti dengan baik, begitu juga sebaliknya.

Salah satu tokoh terkenal yang memiliki keterampilan ambidextrous adalah Leonardo da Vinci.

Penyebab anak memiliki kemampuan ambidextrous

ambidextrous menulis
Sisi otak yang lebih dominan tampak kurang jelas pada anak ambidextrous

Apa yang menyebabkan anak memiliki ambidextrous belum diketahui secara pasti. Namun, kemampuannya ini kerap dikaitkan dengan belahan otak (sisi kiri dan sisi kanan), dan berbagai faktor lainnya.

  • Belahan otak

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang cenderung menggunakan tangan kanan secara alami, maka otak kirinya lebih dominan. 

Sementara itu, pada orang ambidextrous, sisi otak yang lebih dominan tampak kurang jelas. Hal ini membuat mereka dapat menggunakan kedua tangan dengan sama baiknya.

  • Genetik

Ambidextrous adalah kemampuan yang juga bisa saja diwariskan dari orangtua. Sebab, kemampuan menggunakan tangan ditentukan oleh 25 persen faktor genetik dan 75 persen faktor nongenetik, misalnya pengaruh lingkungan.

  • Faktor lingkungan

Selain itu, seseorang bisa menjadi ambidextrous karena adanya tekanan, cedera, atau kepentingan dalam olahraga. 

Misalnya, anak mengalami cedera pada tangan dominannya sehingga tidak bisa berfungsi dengan baik, akibatnya ia akan menyesuaikan diri menggunakan tangan yang tidak dominan agar bisa beraktivitas.

Namun, kemampuan ambidextrous ini biasanya hanya dapat dilakukan untuk tugas tertentu.

Anak ambidexterous memiliki kecerdasan yang lebih rendah?

Meski dapat menggunakan kedua tangannya dengan sama baik, anak dengan kemampuan ambidextrous disinyalir memiliki kecerdasan yang lebih rendah daripada anak yang dominan dengan tangan kanan atau kiri.

Kemampuan fisiknya disebut lebih baik daripada kemampuan berpikir. Itulah mengapa ambidextrous cenderung berprestasi dalam bidang olahraga, seni, dan musik. Hal ini juga dikaitkan dengan tingkat kreativitasnya yang lebih tinggi daripada skor tes IQ-nya.

Para peneliti dari Imperial College London dan lembaga-lembaga Eropa lain mengevaluasi hampir 8.000 anak-anak Finlandia, di mana 87 anak di antaranya merupakan ambidextrous.

Penelitian ini menemukan bahwa anak-anak ambidextrous yang berusia 7-8 tahun dua kali lebih mungkin mengalami kesulitan dalam bahasa, matematika, dan memiliki kinerja yang buruk di sekolah.

kemampuan ambidextrous
Anak ambidextrous dua kali lebih berisiko mengalami ADHD

Anak-anak dengan ambidextrous juga dua kali lebih berisiko mengalami gejala attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) atau gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas ketika mereka mencapai usia remaja, yaitu sekitar 15 atau 16 tahun. Bahkan gejala ADHD bisa lebih parah daripada anak-anak yang kidal.

Diperkirakan bahwa ADHD memengaruhi 3-9 persen anak-anak usia sekolah dan remaja. Para remaja ambidextrous juga melaporkan memiliki kesulitan yang lebih besar dengan bahasa daripada mereka yang dominan dengan tangan kanan atau kiri.

Akan tetapi, karena ambidextrous adalah kondisi yang jarang terjadi maka penelitian tersebut hanya terbatas pada sekelompok kecil saja.

Oleh sebab itu, hasil penelitian tersebut tak bisa diartikan bahwa semua anak dengan ambidextrous akan memiliki masalah pada bahasa, matematika, kinerja di sekolah, maupun mengembangkan ADHD. 

Sementara itu, jika anak menunjukkan tanda-tanda ADHD, seperti sulit fokus, hiperaktif, impulsif, dan lainnya jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter.

Dokter akan memberi arahan yang terbaik untuk permasalahan anak Anda tersebut sehingga kondisi tersebut bisa dikendalikan dengan baik.

Baca Juga

  • Belajar Pola Asuh Anak Disleksia dari Deddy Corbuzier
  • PKPR adalah Program Pemerintah yang Penting untuk Remaja, Ini Manfaatnya
  • 6 Ide Cerdik Membatasi Penggunaan HP Anak Remaja Anda

Mana tangan anak yang lebih dominan?

Mayoritas anak-anak memiliki satu tangan yang lebih dominan daripada tangan yang lain untuk melakukan tugas motorik halus dan kasar dalam kehidupan sehari-hari. Genetik dan otak individu lah yang memainkan peran dalam menentukan tangan yang dominan tersebut.

Beberapa anak pun bisa menemukannya sejak dini, di mana bayi mengembangkan keterampilan menggunakan satu tangan pada usia 7-9 bulan.

Lalu, pada usia 10-11 bulan, mereka mengembangkan preferensi tangan atau keterampilan tangan dominan tersebut secara konsisten. Sementara itu, pada usia 18-24 bulan, tangan yang lebih dominan pada anak mulai stabil.

Akan tetapi, beberapa anak bisa lebih lambat hingga bahkan baru stabil di usia 4-6 tahun. Ketika anak memegang sesuatu atau belajar menulis, maka akan terlihat tangan mana yang dominan. 

Pada umumnya, seorang anak akan dominan pada tangan kanan, kiri (kidal), ataupun ambidextrous. Meski mungkin masih terdengar asing di telinga Anda, ambidextrous juga dapat terjadi pada beberapa anak.

Sementara itu, jika Anda memiliki pertanyaan seputar kesehatan anak, jangan ragu untuk bertanya dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ secara gratis. Unduh di App Store atau Google Play sekarang juga.

Advertisement

tips parentingtumbuh kembang anakperkembangan anak

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved