Melahirkan Anak Kedua Bisa Berlangsung Lebih Cepat, Mengapa?

(0)
12 Sep 2020|Azelia Trifiana
Umumnya, melahirkan anak kedua lebih cepat dibandingkan dengan anak pertamaUmumnya, melahirkan anak kedua lebih mudah dibandingkan dengan anak pertama
Tidak ada yang bisa memprediksi bagaimana jalannya proses persalinan seorang ibu. Namun, melahirkan anak kedua bisa jadi lebih cepat, bila proses persalinan sebelumnya dilakukan dengan cara normal. Jika rata-rata persalinan pertama memerlukan waktu 18 jam, melahirkan anak kedua hanya perlu sekitar 8 jam.Tetapi, tentu aturan ini tidak bersifat mutlak. Tiap ibu hamil punya pengalaman melahirkan yang berbeda, namun rata-rata melahirkan anak kedua dalam rentang waktu lebih cepat.

Alasan melahirkan anak kedua bisa lebih cepat

Ada beberapa hal yang membuat proses melahirkan anak kedua bisa jadi lebih cepat, di antaranya:

1. Otot dan ligamen sudah meregang

Bagi seorang ibu yang pada persalinan pertama melakukannya secara spontan atau normal, artinya sudah ada “jalan lahir” yang terbentuk. Itulah mengapa ketika melahirkan anak kedua, lebih mudah bagi adiknya untuk turun dan keluar dari vagina.Otot dan ligamen di sekitar dasar panggul lebih rileks dan siap menghadapi proses tahapan pembukaan melahirkan. Selain itu, rahim juga akan terbuka dengan lebih cepat.

2. Mengejan lebih cepat

Ketika otot dan ligamen di sekitar panggul dan vagina sudah memberikan ruang cukup untuk bayi bersiap keluar, proses mengejan pun menjadi lebih cepat. Meski rentang waktunya bervariasi, rata-rata proses mengejan untuk pertama kali sekitar 20 menit hingga 3 jam. Sementara saat melahirkan anak kedua, bisa kurang dari 1 jam.Selain itu, ibu yang baru pertama kali melahirkan terkadang masih bingung tentang apa yang harus dilakukan saat mengejan. Namun saat melahirkan anak kedua, mereka sudah tahu tekniknya sehingga proses mengejan bisa jadi lebih efisien.

3. Hari perkiraan lahir maju

Ketika dokter menentukan hari perkiraan lahir alias due date, hari itu umumnya jatuh pada minggu ke-40 kehamilan. Namun tentu saja hari perkiraan lahir ini sangat fleksibel, bisa maju atau mundur hingga 2 minggu. Estimasinya diambil berdasarkan hari pertama haid terakhir (HPHT).Jika umumnya persalinan pertama bisa terjadi 10 hari lebih lambat dari due date, tidak demikian halnya dengan melahirkan anak kedua. Bisa jadi, hari perkiraan lahir maju sepekan atau lebih cepat. Ini terjadi karena tubuh merespons terhadap hormon persalinan lebih cepat.

4. Pengalaman pascamelahirkan berbeda

Periode pascamelahirkan disebut juga dengan trimester keempat. Pada periode ini, seorang ibu mulai intens menyusui dan menghasilkan hormon oksitosin.Tak hanya hormon cinta, oksitosin juga membantu rahim berkontraksi kembali ke ukuran semula sehingga terasa seperti kram di bagian perut. Jika dibandingkan dengan persalinan yang pertama, melahirkan anak kedua bisa menimbulkan kram perut lebih intens.

5. Lebih percaya diri

Memang tidak ada kehamilan yang sama, namun ibu yang akan melahirkan anak kedua akan merasa lebih percaya diri karena sudah pernah melewatinya sebelumnya. Sudah ada bayangan apa saja tahapan yang akan dilewati mulai dari proses pembukaan laten, aktif, mengejan, dan seterusnya.Belum lagi pengalaman menjadi seorang ibu dan bekerja sama dengan suami menjadi orangtua juga membentuk seseorang menjadi pribadi yang berbeda.Hal Ini bisa menjadi bekal saat akan melahirkan anak kedua, sehingga sangat wajar jika merasa lebih percaya diri dan tak khawatir.

6. Persiapan lebih matang

Meskipun sensasi kontraksi saat jelang persalinan tetap sama, sebagian besar ibu hamil merasa bisa lebih bisa menghadapinya saat melahirkan anak kedua. Toleransi terhadap rasa sakit sangat mungkin menjadi lebih besar karena sudah pernah merasakannya.Selain itu, ketika melahirkan anak kedua rencana persalinan atau birth plan juga lebih matang. Mulai dari durasi, pemilihan provider, penyesuaian dengan anak pertama, dan hal lainnya bisa dimatangkan jauh sebelum due date tiba.

Catatan dari SehatQ

Meski melahirkan anak kedua bisa menjadi lebih mudah dan cepat prosesnya, tetap saja ada kondisi tertentu yang membedakan. Ini perkecualian karena setiap proses persalinan adalah kisah yang berbeda.Namun secara garis besar, sebagian besar perempuan menganggap proses melahirkan anak kedua lebih mudah dan positif. Namun jika ada rasa takut atau trauma yang membayangi karena pengalaman persalinan sebelumnya, diskusikan dengan dokter atau doula untuk mengatasinya jauh sebelum due date tiba.
melahirkankehamilanpersalinan
NCT. https://www.nct.org.uk/pregnancy/having-another-baby/second-baby-will-i-have-different-birth-experience-your-questions-answered#:~:text=Yes%2C%20labour%20is%20likely%20to,birth%20faster%20than%20last%20time.
Diakses pada 27 Agustus 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/pregnancy/labor-frequently-asked-questions
Diakses pada 27 Agustus 2020
Motherly. https://www.mother.ly/life/5-surprising-facts-about-giving-birth-the-second-time-around
Diakses pada 27 Agustus 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait