Masturbasi Bisa Tingkatkan Tekanan Darah, Namun Bukan Pemicu Hipertensi


Sama seperti aktivitas seksual lainnya, masturbasi bisa menyebabkan tekanan darah lebih meningkat dari normal. Detak jantung pun bisa jadi lebih cepat. Namun ini wajar, bahkan orang dengan hipertensi atau tekanan darah tinggi pun bisa menikmati aktivitas seksual secara aman.

(0)
10 May 2021|Azelia Trifiana
Masturbasi tidak menyebabkan hipertensiMasturbasi tidak menyebabkan hipertensi
Sama seperti aktivitas seksual lainnya, masturbasi bisa menyebabkan tekanan darah lebih meningkat dari normal. Detak jantung pun bisa jadi lebih cepat. Namun ini wajar, bahkan orang dengan hipertensi atau tekanan darah tinggi pun bisa menikmati aktivitas seksual secara aman.Analoginya, aktivitas seksual masturbasi atau penetrasi serupa seperti olahraga dengan intensitas ringan hingga sedang. Contohnya seperti jalan cepat atau naik turun tangga.

Korelasi antara masturbasi dan tekanan darah

Detak jantung dan tekanan darah seseorang akan meningkat ketika melakukan masturbasi atau penetrasi seksual. Utamanya, ketika berada di fase orgasme. Setelah orgasme selesai, perlahan tekanan darah dan detak jantung akan berangsur normal.Berdasarkan sebuah studi di tahun 2012, sangat jarang jantung berdetak lebih dari 130 kali per menit. Sementara tekanan darah sistolik juga sangat langka melebihi 170 mmHg saat beraktivitas seksual.Bagi sebagian besar orang, masturbasi juga tidak akan menyebabkan tekanan darah meningkat hingga berbahaya. Bahkan, ini juga berlaku pada orang dengan hipertensi.Namun akan berbeda pada orang dengan kondisi medis tertentu seperti aneurisma otak. Ini adalah kondisi ketika ada pembuluh darah yang tipis sehingga menonjol di otak yang meningkatkan risiko stroke.Ada sebuah studi kasus pada tahun 2016 tentang seorang perempuan berusia 24 tahun yang menderita aneurisma otak. Perempuan ini meninggal saat masturbasi akibat pendarahan subarachnoid yang terletak di antara otak dan jaringan sekitarnya.Jadi, bagi pasien aneurisma otak sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum melakukan aktivitas seksual.

Tahapan aktivitas seksual

Ketika melakukan aktivitas seksual – bukan hanya masturbasi – seseorang akan mengalami peningkatan tekanan darah dan juga detak jantung. Rangsangan secara seksual akan menimbulkan reaksi kompleks di tubuh. Ini meliputi saraf, sirkulasi darah, dan juga sistem endokrin.Ada 4 tahapan ketika seseorang melakukan aktivitas seksual, yaitu:
  • Excitement phase

Fase ketika detak jantung dan tekanan darah meningkat. Selain itu, ada perubahan lain yang terjadi seperti napas menjadi lebih cepat, aliran darah lebih kencang ke kelamin, serta otot menjadi lebih tegang.
  • Plateau phase

Pada fase ini, tekanan darah, detak jantung, serta perubahan fisik lainnya terus meningkat
  • Orgasme

Ketika tekanan darah dan detak jantung berada di titik tertinggi. Selain itu, juga terjadi kontraksi otot yang terjadi tanpa disadari.
  • Resolusi

Fase setelah orgasme, ketika tubuh dengan cepat kembali ke fungsi normalnya seperti sebelum mendapatkan rangsangan seksual

Adakah risiko dari masturbasi?

Secara umum, masturbasi adalah aktivitas seksual yang aman. Memang banyak mitos yang menyertainya, namun bukan penyebab kondisi medis tertentu. Ada beberapa efek samping minor yang mungkin muncul, seperti:
  • Nyeri di kelamin

Masturbasi berpotensi menyebabkan cedera atau luka iritasi di kelamin, namun sangat jarang menjadi serius. Sebuah studi pada tahun 2019 menemukan bahwa penggunaan vibrator pada perempuan justru meningkatkan fungsi seksual.Selain itu, sebanyak 71,5% di antara partisipan tidak pernah merasakan nyeri atau luka karena penggunaan vibrator.
  • Infeksi

Apabila seseorang melakukan masturbasi tanpa mencuci tangan, ini bisa jadi media masuknya bakteri. Begitu pula dengan penggunaan vibrator atau sex toys. Pastikan kondisinya selalu bersih untuk menghindari infeksi. Risiko ini juga lebih rentan terjadi pada perempuan karena jumlah bakteri dan kelembapan lebih dominan ketimbang penis.
  • Kecanduan

Ketika bermasturbasi, otak akan memproduksi senyawa kebahagiaan berupa dopamin. Beberapa orang bisa terjebak dalam kecanduan melakukan masturbasi. Memang ini bukan gangguan mental. Namun ketika dirasa berlebihan, ada baiknya berkonsultasi pada pakar kesehatan mental profesional.
  • Rasa bersalah

Beberapa orang juga ada yang merasa bersalah ketika bermasturbasi. Jika bingung dengan apa yang dirasakan, berbicara dengan terapis bisa jadi solusi.
  • Death grip syndrome

Ketika seorang pria melakukan masturbasi dan menggenggam penis terlalu kencang, bisa terjadi death grip syndrome. Ini adalah proses desensitisasi penis. Untuk menyiasatinya, disarankan jeda dari stimulasi seksual apapun selama satu minggu sebelum memulai kembali. Selain itu, bisa juga dengan memberikan stimulasi lebih lembut.

Catatan dari SehatQ

Masturbasi dan aktivitas seksual lainnya memang bisa meningkatkan tekanan darah dan detak jantung, namun tidak berbahaya. Bahkan bagi orang yang punya hipertensi sekalipun, tetap boleh melakukannya.Namun jika ada kondisi medis lain yang rentan kambuh akibat naiknya tekanan darah seperti aneurisma otak, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu pada ahlinya.Selain itu, ada baiknya bertanya kepada ahlinya ketika muncul keluhan saat masturbasi seperti rasa nyeri, kebas, atau gatal.Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar mitos seputar masturbasi, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
hidup sehatmasturbasipola hidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/health/does-masturbation-increase-blood-pressure
Diakses pada 24 April 2021
The Journal of Sexual Medicine. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/19453881/
Diakses pada 24 April 2021
The American Journal of Forensic Medicine and Pathology. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/27043460/
Diakses pada 24 April 2021
Acta Clinica Croatica. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6400344/
Diakses pada 24 April 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait