logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Hidup Sehat

Sayuran Hidroponik atau Organik, Mana yang Lebih Sehat?

open-summary

Sayuran hidroponik tak perlu lahan luas untuk ditanam, hasilnya pun lebih besar dan segar. Salah satu sayuran yang terkenal dibudidayakan dengan cara ini adalah selada air.


close-summary

4.13

(8)

20 Nov 2019

| Azelia Trifiana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Sayuran hidroponik lebih bernutrisi ketimbang sayuran konvensional

Sayuran hidroponik tidak membutuhkan tanah atau lahan sebagai media untuk tumbuh

Table of Content

  • Mengenal sayuran hidroponik lebih lanjut
  • Keunggulan menanam sayuran dengan cara hidroponik
  • Apa yang membedakan sayur organik dan biasa?
  • Jenis tanaman yang dibudidayakan secara hidroponik
  • Cara menanam sayuran hidroponik
  • Catatan dari SehatQ

Sayuran hidroponik belakangan ini semakin naik daun. Teknik berkebun dengan metode hidroponik tidak perlu area luas, bahkan lahan sempit sekalipun tak masalah.

Advertisement

Meskipun ditanam tidak menempel dengan tanah, sayuran ini punya nutrisi yang sama bagusnya seperti sayuran lain.

Bahkan tak sedikit orang yang menjadikannya sebagai bisnis menjanjikan dengan keuntungan jutaan rupiah. Banyak yang menyebut metode hidroponik ini sebagai cara bercocok tanam kekinian.

Mengenal sayuran hidroponik lebih lanjut

Dikutip dari buku Hydroponic Production Systems: Impact on Nutritional Status and Bioactive Compounds of Fresh Vegetables, sayuran hidroponik adalah sayuran yang tidak menggunakan tanah sebagai media tanam, tetapi pasir, kerikil, atau air yang diberi nutrisi atau mineral tambahan.

Sistem hidroponik bisa terbagi dua, yakni media tanam berupa cairan atau agregat atau selain air dan tanah.

Beberapa alat yang dibutuhkan untuk sayuran hidroponik adalah:

  • Ember atau baskom untuk menampung air
  • Cahaya tambahan untuk mengatur iklim di sekitar tempat hidroponik
  • Air
  • Pupuk hidroponik
  • Bibit
  • Media tanam
  • Wadah untuk menanam sayur
  • Tali katun atau nilon.

Keunggulan menanam sayuran dengan cara hidroponik

Beberapa keuntungan yang bisa didapatkan dari menanam sayuran hidroponik adalah:

1. Cara budidayanya fleksibel

Berbeda dengan sayuran organik yang dibudidayakan tanpa bahan kimia apa pun, termasuk antibiotik, dan ditanam di media tanah, sayuran ini justru tidak tergantung kondisi tanah. Tak perlu lahan luas, metode hidroponik bisa ditanam di area sempit sekalipun.

Selain itu, sayuran hidroponik tidak bergantung pada iklim karena pertumbuhannya bergantung pada sistem filtrasi air, oksigen, dan mineral. Media tanam utama sayuran dari budidaya hidroponik adalah air dengan tingkat sterilisasi yang jauh lebih mudah dipantau.

Unsur hara upun diberikan dalam bentuk ion sehingga bisa terserap langsung oleh tanaman. Biasanya, sayuran jenis hidroponik juga lebih aman dari serangan hama.

2. Lebih bernutrisi

Mengingat sayuran hidroponik tidak memerlukan pestisida untuk melindungi dari serangan hama dan penyakit, jelas bahwa sayuran ini tetap bernutrisi. Bahkan dibandingkan sayuran konvensional, sayuran yang dibudidayakan secara hidroponik lebih bernutrisi.

Perlu diingat pula bahwa sayuran hidroponik mampu menghasilkan vitamin mereka sendiri. Bahkan, siapa pun yang membudidayakan sayuran jenis hidroponik bisa menambahkan elemen seperti kalsium, magnesium, atau elemen lebih kecil seperti zinc dan zat besi.

Biasanya, sayuran ini juga tumbuh lebih besar dan lebih segar. Masa panennya juga lebih cepat karena pemberian nutrisi yang maksimal selama masa tanam.

Dibandingkan dengan menanam sayur dengan metode konvensional, sayuran yang ditanam secara hidroponik bisa panen lebih cepat hingga 50%.

Selain itu, dikutip dari buku yang sama, menemukan bahwa hidroponik mampu megontrol kontaminasi mikroba. Selain itu, sayuran pun memiliki kadar anioksidan yang lebih tinggi.

Temuan lain juga menyatakan bahwa kemangi yang ditanam dengan budidaya hidroponik meningkatkan kandungan vitamin C, vitamin E, asam lipoat, fenol, dan asam rosmarinic.

Sayangnya, ada riset lain menemukan bahwa sayuran yang ditanam dengan cara hidroponik membuat kelembapannya tinggi dan rentan terkontaminasi salmonella. Bakteri ini menyebabkan keracunan makanan.

Namun, bisa dihindari dengan mencuci sayuran secara menyeluruh dan memasaknya.

Apa yang membedakan sayur organik dan biasa?

Ketika berbelanja dan dihadapkan pada dua pilihan antara sayur biasa dan sayur organik, terkadang menjadi dilema tersendiri.

Keduanya bernutrisi dan mengandung serat, namun apakah berarti sayur organik lebih sehat daripada sayur biasa?

Kata “organik” mengacu pada cara petani menanam dan memproses produk-produk agrikultur, seperti buah, produk olahan susu, dan juga sayur organik. Setidaknya, ada syarat yang harus dipenuhi hingga produk pertanian disebut organik. Apa saja?

  • Prosesnya tidak menyumbang polusi
  • Menyediakan habitat yang sehat dan aman
  • Meningkatkan kualitas air dan tanah
  • Ada siklus berkelanjutan pada sumber daya yang ada di perkebunan

Selain itu, ada beberapa hal atau aktivitas yang dilarang dalam proses penanaman sayur oganik:

  • Pupuk sintetis untuk menyuburkan tanah
  • Pestisida sintetis untuk mengendalikan hama
  • Pemaparan radiasi untuk mengusir hama atau membuat hasil panen awet
  • Antibiotik atau hormon pertumbuhan (pada ternak)

Artinya, pada perkebunan yang menanam bahan pangan organik tidak diperbolehkan ada jenis pupuk atau pestisida sintetis. Semuanya harus alami untuk memastikan siklus di perkebunan berlangsung berkelanjutan.

Bedakan pula label organik dan natural pada makanan, sayur, atau buah. Natural berarti makanan tersebut tidak mengandung pewarna, penambah rasa, atau pengawet tambahan. Jadi, bukan mengacu pada metode atau material yang digunakan untuk memproduksinya.

Jenis tanaman yang dibudidayakan secara hidroponik

Mengingat nutrisi sayuran hidroponik bisa lebih tinggi ketimbang sayuran yang ditanam dengan cara konvensional, tak ada salahnya mencari tahu lebih jauh apa saja jenis sayuran yang bisa ditanam secara hidroponik.

Inilah jenis sayuran yang sesuai ditanam secara hidroponik:

  • Bayam
  • Buncis
  • Brokoli
  • Kangkung
  • Seledri
  • Timun
  • Sawi hijau
  • Pare
  • Pakcoy
  • Kailan
  • Selada hijau

Setiap jenis sayuran hijau di atas sangat baik jika dikonsumsi secara rutin. Nilai positifnya lagi, sayuran yang ditanam secara hidroponik bisa disimpan lebih lama dan tidak mudah rusak.

Apalagi saat ini, lahan pertanian semakin langka bahkan jumlah petani pun mengalami penurunan. Artinya, peluang untuk budidaya tanaman atau sayuran hidroponik pun semakin lebar.

Cara menanam sayuran hidroponik

Cara budidaya air adalah salah satu metode hidroponik yang cukup mudah. Tanaman diletakkan di sterofoam yang mengapung di atas air yang kaya akan nutrisi.

Biasanya, sayur yang paling cocok untuk sistem ini adalah selada air. Inilah cara budidaya sayuran hidroponik yang bisa Anda ikuti.

Alat-alat:

  • Bor atau pisau X-ACTO (opsional)
  • Lampu hidroponik (opsional)
  • Batu air stone dan pompa
  • Ember atau baskom untuk menampung air
  • Air
  • Pupuk hidroponik kering atau cair
  • Lembaran sterofoam
  • Bibit
  • Net pot khusus sayuran hidroponik

Langkah-langkah:

1. Buat genangan air sederhana

Caranya,  isi baskom atau ember dengan air dan pupuk. Ember atau baskom harus buram (tidak boleh bening atau tembus pandang). Pastikan kedalamannya 30,5 cm.

2. Beri udara pada genangan air menggunakan air stone.

Letakkan air stone ke dalam genangan air. Hubungkan air stone dengan pompa udara dari luar genangan. Pompa akan mendorong udara melalui air stone dan menghasilkan gelembung kecil. Tujuanya, agar oksigen tersalurkan melalui air.

3. Siapkan pelampung untuk tumbuhan

Potong lembar sterofoam agar pas di bagian genangan air. Potong lubang pada sterofoam sesuai dengan diameter pot khsusus hidroponik, lalu masukkan pot ke lubang sterofoam. Lalu isi pot dengan media tanam dan bibit. Media tanam berupa sabut kelapa, perlit, atau bola tanah liat.

4. Siapkan lampu 

Bila mengunakan cahaya alami, Anda bisa melewati tahapan ini. Bila tidak, pasang lampu di atas tanaman yang sedang tumbuh.

Bila menggunakan bolam pijar, pastikan jaraknya 61 cm dari tanaman. Jika menggunakan lampu LED dan neon yang tidak terlalu panas, atur jaraknya masing-masing 15,3 cm dan 30,5 cm dari tanaman.

Catatan dari SehatQ

Memang, harga sayuran hidroponik lebih mahal ketimbang sayuran konvensional. Meski demikian, permintaan pasar untuk sayuran ini bukannya menurun justru semakin meningkat.

Itulah mengapa sekarang semakin banyak petani hidroponik yang mulai membuka kebun dan menjajal teknik hidroponik yang cukup efisien.

Tak perlu bertani dengan cara konvensional seperti mencangkul dan memberi pupuk satu persatu, metode hidroponik lebih ringkas dan efektif.

Terlepas dari sayuran apa yang Anda konsumsi, entah itu yang ditanam dengan cara konvensional, hidroponik, atau organik, yang penting adalah menyadari betapa pentingnya mengonsumsi sayur setiap hari, setiap kali waktu makan tiba.

Bila Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang manfaat sayuran lainnya, silakan hubungi dokter melalaui aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

makanan sehatnutrisibuah dan sayuran

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved