Ingin Makan Buah, Sebaiknya Sebelum atau Sesudah Makan?

(0)
waktu makan buah bisa kapan sajaMakan buah kapan saja menyehatkan untuk Anda
Buah-buahan menawarkan berbagai manfaat untuk kesehatan tubuh. Kandungan vitamin dan serat di dalamnya dapat membantu melancarkan sistem pencernaan hingga memelihara kesehatan tubuh secara umum.Di Indonesia, sering kali kita mengonsumsi buah setelah makan sebagai pencuci mulut. Tapi apakah kebiasaan tersebut benar? Sebenarnya, kapan waktu yang tepat mengonsumsi buah-buahan?

Mitos mengenai makan buah sebelum makan berat

Selain makan buah setelah makan, sebenarnya ada juga orang Indonesia yang mengonsumsi buah saat perut kosong dan juga sebelum makan. Tetapi, kapankah waktu yang tepat mengonsumsi buah agar mendapatkan manfaatnya secara maksimal?Banyak orang percaya bahwa makan buah sebaiknya dilakukan saat perut kosong atau sebelum makan berat. Ini karena sistem pencernaan diyakini akan menyerap seluruh manfaat dari buah-buahan yang dikonsumsi.Pada dasarnya, nutrisi yang didapat dari makan buah sebelum dan setelah makan berat tetap akan dicerna oleh tubuh dengan baik. Jika Anda makan buah sebelum makan, buah tidak akan tertimbun dan menyebabkan masalah pencernaan.Pernyataan tersebut dikemukakan oleh seorang ahli gizi dan diabetes asal Amerika Serikat bernama Jill Weisenberger. Ia mengatakan bahwa proses fermentasi buah-buahan yang dimakan sebelum makan berat tidak akan terjadi di dalam lambung.Pasalnya, proses fermentasi membutuhkan banyak koloni bakteri. Sementara, lambung Anda dipenuhi oleh asam klorida yang akan membunuh berbagai bakteri, bahkan sebelum bakteri tersebut membangun koloni dan menyebabkan fermentasi.

Mitos makan buah saat perut kosong

Mitos lain yang beredar berkaitan dengan makan buah saat perut kosong adalah bisa menyebabkan perut kembung, merasa tidak nyaman, dan muncul gangguan pencernaan lainnya.Faktanya, makan buah saat perut kosong memang benar dapat memperlambat proses pencernaan, bahkan dapat menyebabkan makanan tersebut lebih lama berada di dalam perut.Hal tersebut karena serat yang terkandung dalam buah dapat membuat kondisi lambung yang kosong menjadi bekerja lebih lambat dalam menyerap nutrisi buah. Ada beberapa jenis buah, seperti apel dan pir, yang membuat Anda lebih cepat kembung daripada buah lainnya.Ini terjadi karena buah-buahan tersebut mengandung fruktosa dan sorbitol yang sulit dicerna oleh tubuh dan menyebabkan perut kembung. Karena itu, pilihlah buah lain yang Anda sukai dan jangan terlalu banyak mengonsumsinya.

Bolehkah makan buah setelah makan berat?

Beberapa orang percaya bahwa makan buah setelah makan adalah hal yang paling baik dan tepat untuk dilakukan. Makan buah sesudah makan dapat menghindarkan Anda dari pilihan pencuci mulut yang manis.Kandungan serat yang tinggi dan rendah kalori  membuat buah menjadi pilihan pencuci mulut yang tepat dibandingkan kue dan es krim. Pencuci mulut selain buah biasanya mengandung lemak jenuh, gula tambahan, dan kalori yang lebih tinggi.Jadi, tidak ada salahnya jika Anda ingin menjadikan buah sebagai makanan pencuci mulut. Namun, yang seharusnya Anda khawatirkan bukanlah kapan waktu terbaik untuk makan buah, melainkan seberapa banyak kombinasi makanan yang harus dicerna oleh tubuh.Meski buah merupakan salah satu pilihan pencuci mulut yang menyehatkan dan menyegarkan, Anda tetap perlu memerhatikan porsinya. Ini karena buah-buahan tetap mengandung kalori dan gula.Kelebihan kadar kalori dan gula dapat memicu berbagai gangguan kesehatan, seperti diabetes, obesitas, penyakit hati, tekanan darah tinggi, kadar kolesterol naik, hingga penyakit jantung.

Jadi, kapan waktu makan buah yang tepat?

Buah dapat dimakan kapan saja, baik sebelum atau sesudah makan. Bahkan, makan buah saat pagi, siang, atau malam hari pun sah-sah saja.Tidak ada penelitian ilmiah yang menyebutkan makan buah harus dilakukan pada waktu tertentu. Buah-buahan adalah jenis makanan sehat dan bernutrisi yang dapat dikonsumsi sepanjang hari.Kendati demikian, ada beberapa waktu makan buah terbaik yang disarankan untuk kondisi kesehatan tertentu. Misalnya:

1. Bagi Anda yang ingin menurunkan berat badan

Buah mengandung banyak serat yang dapat membuat Anda merasa kenyang lebih lama. Dengan demikian, asupan kalori yang Anda dapatkan dari buah cenderung lebih sedikit sehingga membantu Anda dalam menurunkan berat badan.Makan buah saat atau sebelum makan besar dapat meningkatkan manfaat ini. Jadi, jika Anda memiliki misi ingin menurunkan berat badan, Anda dapat mengonsumsi buah-buahan sebelum makan berat.

2. Penderita diabetes tipe 2

Kandungan gula dalam buah-buahan dapat masuk ke aliran darah secara lebih cepat dibandingkan makanan lain. Oleh karena itu, bagi penderita diabetes tipe 2 sebaiknya makanlah buah bersamaan saat makan berat (makanan yang mengandung tinggi protein, serta lemak).

3. Penderita diabetes gestasional

Diabetes gestasional adalah suatu kondisi meningkatnya kadar gula dalam darah selama masa kehamilan. Makan buah merupakan pilihan yang baik bagi penderita diabetes gestasional.Namun, jika Anda merasa kesulitan dalam mengontrol gula darah, sebaiknya hindari mengonsumsi buah-buahan saat pagi hari.Perlu diingat, bagi Anda yang memiliki kondisi kesehatan tertentu sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu guna mendapatkan waktu yang tepat dan pilihan buah yang dianjurkan.Selain makan buah, konsumsi pula berbagai jenis makanan sehat dan bergizi seimbang. Serta jangan lupa untuk melakukan olahraga secara rutin agar tubuh Anda lebih bugar.
makanan sehathidup sehatpola hidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/best-time-eat-fruit#section6
Diakses pada 5 Desember 2019
Live Strong. https://www.livestrong.com/article/457270-is-eating-fruit-after-a-meal-bad-for-you/
Diakses pada 5 Desember 2019
Huffington Post. https://www.huffpost.com/entry/the-best-way-to-eat-fruit_n_2114888
Diakses pada 5 Desember 2019
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait