Mengenal Macam-Macam Jerawat dan Cara Mengatasinya, Jangan Sampai Salah


Macam-macam jerawat ternyata beragam. Maka dari itu, jangan sembarangan mengobatinya. Sebab, Anda perlu mengetahui jenis jerawat terlebih dulu untuk menentukan pengobatan yang tepat.

(0)
Macam-macam jerawat ternyata ada berbagai jenisnyaJerawat adalah masalah kulit yang disebabkan oleh penyumbatan pori-pori
Macam-macam jerawat ternyata berbeda-beda. Tak ayal bila berbeda jenis-jenis jerawat, berbeda pula cara penanganannya. Meski berbeda jenis-jenis jerawat, satu hal yang sama dari kemunculan masalah kulit satu ini adalah mengganggu penampilan dan menimbulkan kekesalan. Dari macam-macam jerawat yang ada, hampir semua macam-macam jerawat dapat disembuhkan. Maka dari itu, pahami dulu jenis-jenis jerawat yang ada guna menerapkan pengobatan yang tepat.

Macam-macam jerawat yang perlu diketahui

Jerawat adalah masalah kulit yang disebabkan oleh penyumbatan pori-pori akibat produksi minyak berlebih, penumpukan sel kulit mati, dan bakteri yang berkembang biak. Kebanyakan orang mengalami jenis-jenis jerawat yang berbeda. Berikut ini adalah macam-macam jerawat yang paling sering terjadi. 

1. Komedo putih atau whiteheads

Komedo putih merupakan macam-macam jerawat yang sering dialami
Komedo putih adalah jerawat yang belum meradang
Komedo putih atau whiteheads adalah salah satu dari macam-macam jerawat yang paling sering dialami oleh banyak orang.Biasanya, sebelum jerawat terbentuk, komedo merupakan hal yang pertama muncul. Komedo putih atau whiteheads adalah jerawat yang disebabkan oleh folikel rambut atau pori-pori kulit yang tersumbat oleh produksi minyak berlebih dan penumpukan sel kulit mati. Umumnya, komedo putih atau whiteheads berupa benjolan berukuran kecil berwarna putih atau kuning, serta tidak memicu peradangan.Penyebab jerawat berupa komedo putih muncul adalah produksi minyak berlebih hingga perubahan hormon, terutama pada masa pubertas dan siklus haid tiba. Akibatnya, pori-pori kulit jadi rentan tersumbat sehingga memicu terbentuknya komedo putih.Jika komedo putih tidak diatasi dengan tepat, maka dapat menginfeksi dan berkembang menjadi jerawat papula atau jerawat pustula. 

2. Komedo hitam atau blackheads

Beberapa orang ada yang memiliki macam-macam jerawat berupa komedo hitam atau blackheadsKomedo hitam atau blackheads adalah jerawat ringan berwarna hitam yang umum dialami oleh banyak orang. Komedo hitam atau blackheads adalah bentuk jerawat yang muncul akibat tertutupnya folikel rambut pada wajah atau area tubuh lainnya. Folikel rambut atau pori-pori kulit yang tertutup oleh minyak alami atau sebum dan penumpukan sel-sel kulit mati akan terpapar udara dan sehingga ujung jerawat berwarna hitam.Anda akan lebih rentan mengalami komedo hitam apabila terdapat penumpukan bakteri Propionibacterium acnes pada kulit, muncul iritasi pada folikel rambut ketika sel-sel kulit mati tidak mengelupas, dan kulit yang memproduksi terlalu banyak minyak atau sebum.Selain produksi minyak berlebih dan penumpukan sel kulit mati, penyebab komedo hitam bisa karena perubahan hormon, konsumsi obat-obatan, hingga gangguan medis tertentu.

3. Jerawat papula

Macam-macam jerawat berikutnya adalah jerawat papula. Jerawat papula adalah jerawat yang ditandai dengan benjolan berwarna kemerahan, tetapi tidak memiliki puncak nanah.Penyebab jerawat papula adalah penyumbatan pori-pori kulit yang disertai dengan penumpukan sel kulit mati dan produksi minyak berlebih.Sel-sel kulit mati dan minyak berlebih tersebut menjadi sumber makanan bagi bakteri Propionibacterium acnes untuk dapat berkembang biak.Namun, ketika produksi minyak alami atau sebum berlebih dan penumpukan sel kulit mati menebal, mereka akan menekan folikel rambut atau pori-pori kulit.Tekanan yang terlalu besar dapat menyebabkan dinding folikel rambut di sekitarnya pecah atau robek.
Macam-macam jerawat salah satunya adalah papula
Jerawat papula ditandai dengan benjolan merah tanpa puncak nanah
Akibatnya, tumpukan minyak berlebih, sel kulit mati, dan bakteri akan keluar sehingga menimbulkan iritasi yang ditandai dengan benjolan merah meradang serta terasa perih. Benjolan merah yang meradang ini disebut dengan jerawat papula atau jerawat meradang.Jika Anda mengalami jenis jerawat meradang satu ini, Anda disarankan untuk tidak menyentuh atau memencet jerawat. Apabila jerawat papula muncul dalam jumlah yang banyak, maka ini disebut dengan jerawat pasir. Jika jerawat berukuran kurang dari 1 cm ini dibiarkan terus-menerus dan tidak ditangani dengan baik, maka ia bisa berkembang menjadi jerawat pustula atau jerawat bernanah.

4. Jerawat pustula

Jerawat pustula menjadi macam-macam jerawat lainnya. Mirip dengan jerawat papula, jerawat pustula adalah bentuk jerawat yang terjadi akibat peradangan komedo. Perbedaan jerawat papula dan jerawat pustula adalah ditandai dengan benjolan berwarna merah dengan puncak nanah berwarna putih atau kekuningan. Jerawat satu ini tergolong parah dan meradang. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter bila mengalami jerawat pustula guna mendapatkan pengobatan yang tepat. Jangan memencet jerawat pustula. Pasalnya, langkah ini dapat menimbulkan peradangan yang lebih serius sehingga muncul noda bekas jerawat yang sulit dihilangkan. 

5. Jerawat nodul

Jerawat nodul adalah salah satu dari macam-macam jerawat
Jerawat nodul menginfeksi lapisan di bawah permukaan kulit
Jerawat nodul adalah bentuk jerawat yang muncul di bawah permukaan kulit, berukuran besar, disertai peradangan dan menimbulkan rasa nyeri. Jerawat nodul dapat disebabkan oleh penyumbatan pori-pori kulit yang disertai dengan penumpukan sel kulit mati dan produksi minyak berlebih.Penyumbatan pori-pori tersebut yang membuat bakteri penyebab jerawat P. acnes berkembang biak bersamaan dengan penumpukan sebum dan sel kulit mati sehingga menimbulkan infeksi. Akan tetapi, pada jerawat nodul, infeksi terjadi di bawah permukaan kulit yang menyebabkan pori-pori kulit memerah dan membengkak. Mengingat jerawat nodul menginfeksi lapisan kulit paling dalam, jerawat nodul tergolong sebagai jerawat meradang yang parah. Umumnya, jerawat nodul berukuran lebih besar dan dapat menginfeksi lapisan kulit paling dalam. Selain di wajah, jerawat nodul dapat muncul di punggung dan badan. 

6. Jerawat kistik atau jerawat batu

Jerawat kistik atau cystic acne adalah bentuk jerawat yang terbentuk dari penumpukan minyak dan sel-sel kulit mati di jaringan kulit paling dalam, bahkan jauh di dalam folikel rambut.Peradangan yang terjadi pada jaringan kulit dalam ini menyebabkan terbentuknya benjolan besar. Jerawat yang membesar ini juga dapat dipengaruhi oleh infeksi bakteri yang ada di lapisan kulit paling atas. Kondisi inilah yang membuat jerawat terlihat besar memerah, hingga bernanah sehingga dikenal pula dengan jerawat batu.
Jerawat batu termasuk dari macam-macam jerawat yang sering dialami
Jerawat batu terasa nyeri bila disentuh
Ciri-ciri jerawat batu yang paling utama adalah benjolan putih besar menyerupai bisul, bernanah, serta bertekstur lunak, dan terasa nyeri apabila disentuh.Umumnya, jerawat kistik muncul di wajah. Akan tetapi, jerawat batu juga dapat menyerang area kulit tubuh lainnya, seperti dada, leher, punggung, lengan tangan, dan area belakang telinga.Jika jerawat batu dibiarkan tanpa pengobatan yang benar, jaringan kulit yang meradang bisa menyebabkan pori-pori pecah sehingga menyebar ke jaringan kulit sekitarnya. Peradangan yang menyebar luas dapat memicu munculnya jerawat batu yang baru dan meninggalkan bekas jerawat.

7. Jerawat conglobata

Jenis jerawat yang paling parah jatuh kepada jerawat conglobataJerawat conglobata adalah jenis-jenis jerawat nodul yang meradang dan saling terhubung dengan nodul-nodul yang lain di bawah permukaan kulit. Jerawat conglobata lebih sering dialami oleh laki-laki pada masa pubertas dan usia dewasa muda. Beberapa penyebab jerawat conglobata, seperti kelebihan hormon testosteron, penggunaan obat steroid, dan kondisi autoimun. Selain pada wajah, jerawat conglobata dapat muncul di area leher, dada, lengan, dan bagian belakang tubuh atau punggung.Jenis jerawat ini sangat menjengkelkan karena dapat menimbulkan noda bekas jerawat kehitaman di kemudian hari. Langkah pengobatan dengan konsultasi dokter sangat disarankan untuk mengobati jenis jerawat parah ini agar tidak semakin parah.

8. Fungal acne

Macam-macam jerawat lainnya adalah fungal acne. Fungal acne adalah “jerawat” yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur Malassezia secara berlebihan pada folikel rambut.Tak heran bila fungal acne disebut pula dengan jerawat jamur atau Pityrosporum folikulitis atau Malassezia folikulitis.Fungal acne biasanya memiliki ukuran yang hampir sama. Fungal acne sering muncul dalam bentuk komedo putih berukuran kecil yang berkelompok dan kerap menimbulkan rasa gatal.Cara menghilangkan fungal acne menggunakan pengobatan jerawat yang umum dilakukan tidak dapat membuat jerawat jamur hilang, melainkan kondisinya justru dapat semakin parah.Baca Juga: Cara Menghilangkan Fungal Acne dengan Tepat

9. Acne fulminans

Acne fulminans adalah jenis jerawat yang parah dari jerawat conglobataIni merupakan jenis jerawat yang berbahaya karena disertai gejala berupa demam, nyeri otot, muncul noda bekas jerawat yang pecah terutama di wajah dan tubuh bagian atas, hingga pembengkakan limpa dan hati. Penyebab acne fulminans adalah seringkali dikaitkan dengan peningkatan hormon androgen atau hormon testosteron. Anda harus segera menemui dokter bila curiga mengalami salah satu dari macam-macam jerawat parah ini. 

Jenis jerawat dan cara mengatasinya

Setelah mengenali macam-macam jerawat di atas, Anda dapat menyesuaikan perawatan yang cocok untuk mengobati jerawat yang dialami. Adapun beberapa cara untuk mengatasi jerawat sesuai dengan jenisnya yang direkomendasikan oleh American Academy of Dermatology adalah sebagai berikut. 

1. Benzoil peroksida dan asam salisilat

Salah satu cara mengatasi jerawat yang paling umum adalah menggunakan benzoil peroksida dan asam salisilat.Jerawat berupa komedo, jerawat papula ringan, dan jerawat pustula dapat diatasi menggunakan obat jerawat dan atau sabun cuci muka yang mengandung kedua bahan aktif tersebut. Benzoil peroksida dan asam salisilat sama-sama bekerja dengan membunuh bakteri penyebab jerawat, mengeringkan minyak berlebih, dan melepaskan sel-sel kulit mati.

2. Retinoid

Cara mengatasi macam-macam jerawat bisa pula dengan salep jerawat yang mengandung retinoid. Retinoid adalah senyawa turunan vitamin A yang bekerja untuk mencegah penumpukan minyak dan kotoran pada folikel rambut sekaligus menghambat pertumbuhan jerawat.Anda bisa menggunakan retinoid untuk mengatasi komedo putih dan komedo hitam, serta jerawat papula, jerawat pustula, dan jerawat kistik.  Biasanya obat ini digunakan bersamaan dengan antibiotik oles agar lebih efektif mengobati jerawat batu.Obat oles yang mengandung retinoid tersedia dalam bentuk krim, gel, dan lotion.

3. Antibiotik

Antibiotik resep dokter juga menjadi cara mengatasi berbagai macam-macam jerawat, seperti jerawat papula, jerawat pustula, jerawat nodul, dan jerawat batu. Antibiotik bekerja dengan mengurangi jumlah bakteri dan peradangan yang menjadi penyebab jerawat.Akan tetapi, antibiotik tidak dapat mengurangi produksi sebum yang berlebih dan sel-sel kulit mati, melainkan untuk membunuh bakteri yang tumbuh berlebihan. Sebaiknya, gunakan antibiotik dalam jangka pendek untuk mengurangi risiko terjadinya resistensi antibiotik. Jika kondisi jerawat sudah membaik, pengobatan akan dihentikan.

4. Terapi hormon

Pada beberapa kasus macam-macam jerawat tertentu, dokter kulit mungkin akan meresepkan obat-obatan untuk menekan produksi hormon.Salah satunya, pil KB yang dapat digunakan untuk perempuan yang mengalami jerawat meradang sebelum dan selama siklus menstruasi. Kombinasi estrogen dan progestin dipercaya dapat membantu mengobati jerawat.Selain itu, pil antiandrogen atau spironolactone juga efektif untuk mengobati jenis-jenis jerawat, seperti jerawat papula, jerawat pustula, jerawat nodul, dan jerawat batu, karena mampu menghambat produksi hormon androgen.

5. Jangan memecahkan atau memencet jerawat

Apa pun jenis-jenis jerawat yang dialami, Anda tidak disarankan untuk memecahkan atau memencet jerawat.Meski kerap dianggap sebagai cara mengatasi jerawat yang instan, langkah ini justru dapat meningkatkan risiko bakteri menyebar ke area kulit lainnya.Alhasil, dapat meningkatkan peradangan dan infeksi yang semakin parah.Selain itu, memecahkan jerawat juga dapat menyebabkan timbulnya jaringan parut di kemudian hari.Meski ada macam-macam jerawat yang umum dialami, hampir semua jenis-jenis jerawat ini dapat diobati dengan benar. Selain itu, perhatikan juga pola makan yang sehat dan perawatan kulit berjerawat yang tepat untuk mencegah macam-macam jerawat tersebut muncul kembali.Jika jenis jerawat dan cara mengatasinya di atas tak kunjung berhasil membuat kondisi membaik, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter. Dokter mungkin akan meresepkan obat jerawat lain atau tindakan medis untuk mengobati jerawat sepenuhnya. Apabila masih punya pertanyaan seputar jenis jerawat dan cara mengatasinya, Anda bisa berkonsultasi langsung dengan dokter lewat aplikasi kesehatan keluarga SehatQCaranya, download sekarang di App Store dan Google Play.
jerawatpengobatan jerawatmasalah kulit
WebMD. https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/acne/ss/slideshow-acne-dictionary
Diakses pada Oktober 2018
American Academy of Dermatology. https://www.aad.org/public/diseases/acne/DIY/types-breakouts
Diakses pada 29 Desember 2020
National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin Diseases. https://www.niams.nih.gov/health-topics/acne#tab-types
Diakses pada 29 Desember 2020
Dermnet NZ. https://dermnetnz.org/topics/comedonal-acne/
Diakses pada 29 Desember 2020
Dermnet NZ. https://dermnetnz.org/topics/acne-fulminans/
Diakses pada 29 Desember 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/323443
Diakses pada 29 Desember 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/blackheads#prevention
Diakses pada 29 Desember 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/beauty-skin-care/cystic-acne#skin-care-tips
Diakses pada 29 Desember 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/inflamed-acne#tips
Diakses pada 29 Desember 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait