Macam-macam Emosi yang Membuat Anda Menjadi Manusia Seutuhnya

Ada macam-macam emosi yang dimiliki manusia, salah satunya yakni emosi bahagia
Emosi bahagia ditunjukkan dengan senyuman yang ceria

Kita hidup dengan beragam emosi. Adanya emosi-emosi tersebut membuat seseorang menjadi manusia seutuhnya. Emosi manusia akan memengaruhi bagaimana seseorang memiliki persepsi, serta memengaruhi pikiran dan tindakan yang dilakukan.

Emosi sendiri merupakan kondisi perasaan yang kompleks yang muncul karena perubahan fisik dan psikologis. Emosi berkaitan dengan kepribadian, mood, karakter, dan motivasi seseorang.

Macam-macam emosi dasar yang dimiliki manusia

Ahli psikologi telah mencoba memahami jenis emosi manusia. Salah seorang ahli, Paul Eckman, menyebutkan ada enam macam emosi dasar yang terpaut dalam diri seseorang. Berikut enam emosi tersebut:

1. Emosi bahagia

Di antara semua jenis emosi manusia, bahagia merupakan emosi yang mungkin paling dicari banyak orang. Bahagia bisa diartikan sebagai kondisi emosional yang ditandai dengan perasaan senang, ceria, gembira, kepuasan, dan sejahtera.

Emosi bahagia bisa ditunjukkan dengan cara-cara berikut ini:

  • Ekspresi wajah yang tersenyum
  • Bahasa tubuh dengan sikap yang santai
  • Nada suara yang ceria dan menyenangkan

Kebahagiaan dapat berpengaruh terhadap kesehatan fisik. Sebaliknya, orang yang sulit menemukan emosi bahagia akan mudah untuk stres dan depresi, yang juga berujung pada imunitas yang rendah.

2. Emosi sedih

Kesedihan dapat didefinisikan sebagai kondisi emosional yang bercirikan perasaan tak bersemangat, tak tertarik dalam mengerjakan hal apa pun, mood yang murung, kekecewaan, hingga perasaan berduka.

Emosi sedih dapat diekspresikan dalam beberapa cara, misalnya dengan:

  • Suasana hati yang murung
  • Diri yang cenderung diam
  • Lesu
  • Usaha untuk menarik diri dari orang lain
  • Menangis

Kesedihan merupakan emosi yang wajar dirasakan banyak orang. Hanya saja, beberapa individu bisa merasakan kesedihan berkepanjangan.

3. Emosi takut

Saat merasakan adanya indikasi bahaya, seseorang akan merasakan emosi takut dan mengalami respons yang disebut respons fight or flight (melawan atau lari). Takut merupakan emosi yang kuat dan berperan penting dalam dalam pertahanan hidup. Respons fight or flight juga membantu kita menyiapkan diri untuk melawan ancaman tersebut.

Cewek takut
Emosi takut dapat ditandai dengan melebarkan mata

Emosi takut dapat ditunjukkan dengan cara berikut ini:

  • Ekspresi wajah yang khas, seperti melebarkan mata dan menarik dagu ke bawah
  • Mencoba bersembunyi dari ancaman
  • Reaksi fisik seperti pernapasan dan detak jantung menjadi cepat

Rasa takut bisa berkaitan erat dengan kecemasan. Misalnya, orang yang mengidap kecemasan sosial akan merasakan takut dalam menghadapi situasi sosial.

4. Emosi jijik

Jenis emosi lain yang diutarakan oleh Paul Eckman adalah emosi jijik. Rasa jijik dapat berasal dari banyak hal, termasuk rasa, pemandangan, atau bau yang tidak menyenangkan. Seseorang juga dapat mengalami kejijikan moral saat melihat individu lain berperilaku yang mereka anggap tidak menyenangkan, tidak bermoral, atau jahat.
Jijik dapat ditunjukkan dalam beberapa cara, termasuk:

  • Berpaling dari objek jijik
  • Reaksi fisik, seperti mual atau muntah
  • Ekspresi wajah, seperti kerutan hidung dan bibir atas

5. Emosi marah

Marah juga menjadi emosi yang sering kita tunjukkan. Seperti emosi takut, marah juga menjadi emosi yang bisa berkaitan dengan respons fight or flight.

Emosi marah bisa ditunjukkan dengan cara berikut ini:

  • Ekspresi wajah, termasuk dengan mengerutkan kening atau melotot
  • Bahasa tubuh, seperti mengambil sikap yang kuat atau berpaling dari seseorang
  • Nada suara, seperti berbicara kasar atau berteriak
  • Respons fisiologis, seperti berkeringat atau memerah
  • Perilaku agresif seperti memukul, menendang, atau melempar benda

Marah bisa memberikan efek positif namun juga bisa negatif. Sisi positifnya, misalnya, marah dapat menjadi langkah untuk memperbaiki suatu hubungan karena Anda mampu mengekspresikan kebutuhan terhadap pasangan, keluarga, dan teman dekat.

Namun, jika marah diekspresikan berlebihan, marah dapat berubah menjadi kekerasan terhadap orang lain. Marah yang tak dikendalikan juga bisa memicu masalah psikologis dan dapat berbahaya untuk tubuh.

6. Emosi terkejut

Emosi lain yang tak kalah penting dalam diri manusia adalah emosi terkejut. Seperti yang mungkin Anda tahu, seseorang menunjukkan emosi terkejut saat menghadapi momen atau hal yang tak disangka.

Emosi terkejut sering ditandai dengan karakteristik berikut ini:

  • Ekspresi wajah, seperti mengangkat alis, melebarkan mata, dan membuka mulut
  • Respons fisik, seperti melompat
  • Reaksi verbal, seperti berteriak, menjerit, atau megap-megap

Emosi terkejut bisa bersifat positif, negatif, atau netral. Seperti ketakutan atau amarah, terkejut juga dapat menjadi respons fight or flight. Orang yang terkejut mungkin akan mengalami kenaikan hormon adrenalin untuk memutuskan apakah ia akan melawan (fight) atau melarikan diri (flight).

Catatan dari SehatQ

Emosi memainkan peran penting dalam cara manusia mengarungi kehidupannya. Misalnya, emosi memengaruhi cara kita berhubungan dengan orang lain dan berperan dalam keputusan yang kita buat. Dengan memahami beberapa jenis emosi yang berbeda, kita bisa memahami lebih dalam tentang bagaimana dampaknya terhadap perilaku, serta mengetahui cara untuk mengendalikannya.

Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/an-overview-of-the-types-of-emotions-4163976
Diakses pada 22 April 2020

Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/theories-of-emotion-2795717
Diakses pada 22 April 2020

Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/the-link-between-happiness-and-health-3144619
Diakses pada 22 April 2020

Artikel Terkait