Leher bengkak bisa terjadi di satu ataupun kedua sisi leher
Leher bengkak bisa dikarenakan berbagai faktor, salah satunya adalah indikasi adanya kondisi medis tertentu

Bengkak atau benjolan umumnya merupakan akibat dari terbentur benda atau terjatuh. Bengkak atau benjolan ini disertai memar dan biasanya tidak berbahaya serta dapat sembuh dengan sendirinya.

Namun, bagaimana jika bengkak atau benjolan tersebut muncul tiba-tiba saja dan terletak pada leher? Bengkak di leher yang muncul tanpa diketahui penyebabnya merupakan indikasi dari adanya kondisi medis tertentu.

Apa yang menyebabkan leher bengkak?

Leher bengkak atau bengkak di leher yang muncul secara tiba-tiba merupakan gejala atau sinyal bahwa Anda sedang mengalami suatu penyakit atau kondisi medis tertentu. Beberapa penyakit yang mungkin dapat menjadi pemicu bengkak di leher adalah:

  • Pembengkakan kelenjar limfa

Pembengkakan kelenjar limfa atau kelenjar getah bening dapat menyebabkan leher bengkak. Kelenjar limfa berperan dalam mempertahankan sistem imun tubuh serta akan membengkak sebagai suatu respon akan adanya infeksi baik bakteri, virus, jamur,dan parasit dalam tubuh.

Pembengkakan kelenjar limfa juga dikenal dengan sebutan limfadenopati. Kondisi ini dapat menyebabkan bengkak di leher bagian belakang telinga. Biasanya bengkak akan terasa lembek dan berukuran sebesar kelereng, serta dapat sedikit bergeser ketika disentuh.

Jika Anda mengalami leher bengkak berupa pembengkakan kelenjar limfa yang berlangsung selama lebih dari beberapa minggu, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter.

Pembengkakan kelenjar limfa juga dapat umum disebabkan oleh sel kanker yang menyebar ke kelenjar ini bahkan bisa saja bermula sebagai kamker limfoma.

  • Infeksi telinga

Infeksi telinga atau otitis media bisa dikarenakan oleh virus ataupun bakteri. Infeksi telinga dapat menimbulkan penumpukan cairan dan pembengkakan di bagian belakang telinga. Umumnya, dokter akan memberikan antibiotik untuk mengatasi infeksi telinga akibat bakteri.

Mastoiditis bisa menjadi pemicu leher bengkak
  • Mastoiditis 

Ketika infeksi telinga tidak segera ditangani dengan tepat, Anda bisa mengalami infeksi telinga yang lebih serius dan dikenal sebagai mastoiditis. Mastoiditis menyebabkan timbulnya bengkak di belakang telinga atau mastoid.

Bengkak di belakang telinga tersebut dapat memicu kemunculan kista yang berisi nanah.

  • Gondongan

Gondongan atau mumps merupakan infeksi pada saluran kelenjar air liur yang terletak di dekat telinga. Gondongan dapat menyebabkan leher bengkak di satu sisi maupun kedua sisinya.

Selain leher bengkak, Anda juga bisa mengalami sakit kepala, sakit ketika mengunyah atau menelan, menurunnya nafsu makan, nyeri otot, demam, dan merasa lelah atau letih.

  • Lipoma

Lipoma merupakan pemicu leher bengkak lainnya yang tidak berbahaya. Lipoma merupakan bengkak yang berisi lemak dan berada di antara jaringan kulit. Ketika lipoma mulai membesar, Anda mulai bisa merasakan benjolannya.

Benjolan yang muncul di leher bisa karena kista sebasea
  • Kista sebasea 

Kista sebasea terlihat seperti benjolan yang muncul di bawah kulit dan menyebabkan bengkak di leher, badan, atau kepala. Kista sebasea tidak bersifat kanker dan muncul di bagian kelenjar sebasea yang memproduksi minyak di kulit dan rambut. Umumnya kista sebasea tidak menimbulkan rasa sakit.

Kista sebasea mengandung protein keratin dan dapat membesar. Terkadang kista sebasea bisa menghilang dan muncul kembali. Jika Anda memiliki kista sebasea yang mengganggu, konsultasikan ke dokter kulit untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

  • Jerawat

Tidak semua leher bengkak dipicu oleh penyakit atau kondisi medis yang serius, karena penyebab bengkak di leher dapat diakibatkan oleh jerawat. Jerawat tidak hanya muncul di wajah, tetapi juga bisa muncul di bagian tubuh lainnya, seperti leher.

Jerawat muncul karena adanya penyumbatan akibat penumpukan sel kulit mati dan minyak pada folikel rambut. Jerawat bisa membesar, terasa padat, dan menimbulkan rasa sakit.

  • Bisul

Bengkak di leher yang berwarna merah dan terasa sakit bisa diakibatkan oleh bisul yang muncul karena adanya infeksi pada bagian kulit di leher. Kista dan jerawat yang terinfeksi juga dapat berubah menjadi bisul.

Jangan pencet bisul karena berpotensi memperparah atau bahkan menularkan infeksi ke bagian tubuh lainnya. Jika Anda memiliki bisul, kompres bisul dengan air hangat.

Konsultasikan dengan dokter jika bisul disertai demam, ketika bisul terasa sangat menyakitkan, atau saat bisul tidak kunjung reda selama beberapa hari.

Abses serupa dengan bisul dan bisa memicu leher bengkak
  • Abses 

Abses dapat menyebabkan leher bengkak karena adanya infeksi pada sel atau jaringan di sekitar leher. Abses biasanya terasa sakit saat disentuh dan terasa hangat.

Serupa dengan bisul, abses berisi nanah atau cairan yang terdiri dari berbagai sel darah putih, bakteri, sel, dan jaringan tubuh yang mati.

  • Infeksi virus atau bakteri

Leher bengkak dapat diakibatkan oleh infeksi bakteri atau virus. Beberapa infeksi bakteri atau virus yang dapat memicu bengkak di leher adalah infeksi virus Epstein-Barr, cacar air, campak, HIV AIDS, radang tenggorokan karena infeksi bakteri, dan sebagainya.

Cara mengecek leher bengkak di rumah

Anda dapat mengecek bengkak di leher menggunakan tangan. Jika benjolan atau bengkak yang dirasakan halus dan lembut, maka kemungkinan leher bengkak disebabkan oleh lipoma.

Bila bengkak di leher terasa lembek dan sakit, kemungkinan leher bengkak dikarenakan oleh abses atau jerawat.

Tidak semua leher bengkak terjadi karena kondisi yang serius. Namun, Anda harus segera menemui dokter jika bengkak di leher disertai dengan gejala lain, seperti demam atau menggigil yang menandakan adanya infeksi bakteri atau virus dalam tubuh.

Healthline. https://www.healthline.com/health/causes-lumps-behind-ears
Diakses pada 17 Oktober 2019

Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/mumps/symptoms-causes/syc-20375361
Diakses pada 17 Oktober 2019

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/324866.php
Diakses pada 17 Oktober 2019

Artikel Terkait

Banner Telemed