Kloning Adalah Prosedur Menciptakan Salinan Identik Makhluk Hidup, Etiskah Dilakukan pada Manusia?

(0)
08 Sep 2020|Azelia Trifiana
Kloning adalah proses rekayasa genetik untuk menghasilkan "fotokopi" suat mahlukKloning manusia masih merupakan hal yang tabu
Kloning adalah proses menciptakan “salinan” identik makhluk hidup. Di penjuru dunia sudah banyak eksperimen kloning yang berhasil terjadi, mulai dari kloning domba “Dolly” di Skotlandia hingga monyet di Tiongkok. Ketika membawanya dalam konteks kloning manusia, tentu tidak sesederhana itu.Para peneliti umumnya menggunakan metode somatic cell nuclear transfer atau SCNT saat melakukan kloning. Keberhasilan kloning primata Zhong Zhong dan Hua Hua di Shanghai disebut membawa angin segar untuk kloning manusia. Setidaknya, ini menjadi titik riset lebih mendalam tentang penyakit otak seperti Alzheimer dan Parkinson pada manusia.

Mungkinkah kloning manusia terwujud?

Tak berlebihan jika kloning Zhong Zhong dan Hua Hua, dua monyet asal Shanghai dianggap sebagai satu langkah lebih dekat menuju kloning manusia. Setidaknya, monyet sangat mirip dengan manusia jika dibandingkan dengan mamalia lainnya.Meski demikian, ada satu tirai gelap yang membayangi rencana seputar kloning manusia, yaitu dari segi etika. Pertanyaan utamanya bukan lagi bisakah kloning manusia terwujud, namun lebih kepada pantaskah kloning manusia dilakukan?Bahkan, keberhasilan Zhong Zhong dan Hua Hua di sebuah laboratorium di Shanghai pun bukannya tanpa kegagalan. Tak terhitung berapa kali proses surogasi, kehamilan, hingga sel telur yang gagal dikembangkan dalam upaya kloning ini.Jika dirunut, ada 63 induk pengganti (surogasi), 30 kehamilan, dan 4 persalinan hingga akhirnya Zhong Zhong dan Hua Hua terlahir dengan sehat. Dua monyet lain yang terlahir lewat prosedur yang sama hanya bisa bertahan hingga dua hari di dunia.Rangkaian kegagalan ini tak mungkin diterapkan pada manusia, baik secara etika maupun keilmuan.

Risiko dari kloning manusia

Agar lebih logis, tentu pertimbangan risiko juga perlu dimasukkan dalam hitungan. Kloning manusia bisa menyebabkan masalah kesehatan, di antaranya:
  • Proses penggabungan sel telur

Sama seperti prosedur bayi tabung atau in vitro vertilization, proses utama kloning adalah menggabungkan sel telur dengan mekanisme tertentu. Ada risiko masalah kesehatan yang bisa dialami perempuan yang meminjamkan rahim (surogasi) mulai dari proses mengandung hingga persalinan.
  • Pertimbangan etika

Banyak peneliti yang mengakui bahwa kloning adalah prosedur yang tidak etis. Jika pada binatang saja dianggap tidak etis, apalagi jika diterapkan pada manusia. Secara medis, prosedur kloning bisa menyebabkan rasa tidak nyaman hingga trauma mental dan fisik pada binatang. Tidak menutup kemungkinan, manusia bisa mengalami hal yang sama.
  • Berpengaruh pada kualitas hidup

Sangat ada kemungkinan terjadi anomali pertumbuhan ketika melakukan kloning. Pada binatang, ada yang disebut large offspring syndrome, bisa berupa cacat bawaan lahir atau embrio yang tumbuh terlalu besar saat dalam kandungan.Pada akhirnya, hal ini bisa berpengaruh terhadap kualitas dan masa hidup subjek hasil kloning. Tentu tak ada yang ingin hal ini terjadi, baik pada binatang maupun manusia.
  • Tidak 100% sama

Anggaplah ada klaim bahwa masalah kegagalan organ dalam prosedur kloning manusia dapat teratasi dengan perkembangan teknologi di masa depan. Namun tetap saja, secara etika hal ini tidak dapat dibenarkan.Selain itu, gen seseorang memang bisa dikloning, namun tidak individunya. Hanya aspek anatomi dan fisiologi saja yang bisa disalin, namun karakter hingga sifatnya tidak akan 100% sama.Bukan sekali dua kali ada usulan atau rencana untuk melakukan kloning manusia. Contohnya melakukan kloning individu yang berprestasi entah itu di bidang musik, olahraga, sains, politik, dan banyak lagi. Namun tetap saja, kloning manusia adalah hal yang bertentangan dengan etika.Itu baru soal etika, belum lagi aspek lain yang lebih beragam seperti pertimbangan secara religius hingga keilmuan. Terlalu sembrono rasanya jika harus melewati berbagai kegagalan dan risiko kecacatan hanya demi kloning manusia.Jika secara alami manusia bisa memiliki keturunan dan memperkaya ragam populasi, mengapa harus menjadikannya eksperimen lewat kloning?
hidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/health-news/research-for-human-cloning#1
Diakses pada 24 Agustus 2020
FDA. https://www.fda.gov/animal-veterinary/animal-cloning/myths-about-cloning#Myth7
Diakses pada 24 Agustus 2020
PNAS. https://www.pnas.org/content/112/29/8879
Diakses pada 24 Agustus 2020
Cell Press Journal. https://www.cell.com/cell/fulltext/S0092-8674(18)30057-6
Diakses pada 24 Agustus 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait