logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Kesehatan Mental

Kiat Menolong Diri Sendiri Saat Beban Hidup Begitu Penuh Duri

open-summary

Beban hidup merupakan hal yang tak bisa dihindari selama kita masih bernapas di muka bumi. Kita perlu menerima kesedihan yang dirasakan sembari merencanakan hal-hal yang bisa dikendalikan selanjutnya. Jika perlu, menemui ahli kejiwaan tentu dapat membantu.


close-summary

4.09

(22)

19 Jun 2020

| Arif Putra

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Perasaan duka karena beban hidup harus diterima tanpa perlu menampiknya

Perasaan duka karena beban hidup harus diterima tanpa perlu menampiknya

Table of Content

  • Kiat menolong diri menghadapi beban hidup yang terus menghimpit
  • Cari bantuan profesional
  • Catatan dari SehatQ

Hidup merupakan perjuangan dengan banyak onak dan duri. Terkadang, beban hidup begitu menghimpit yang membuat kita tertatih-tatih dalam melangkah di linimasa kehidupan. Perlu diingat bahwa mustahil rasanya seseorang memiliki hidup yang datar tanpa hambatan. Untuk itu, ada beberapa kiat untuk meminimalkan luka akibat beban hidup yang menghimpit.

Advertisement

Kiat menolong diri menghadapi beban hidup yang terus menghimpit

Berikut ini beberapa tips dan kiat dalam menghadapi beban hidup yang bisa dicoba:

1. Terima kesedihan yang dirasakan

Beban hidup merupakan hal yang niscaya dihadapi setiap manusia. Untuk itu, saat Anda merasa sangat bersedih dan berduka dengan beban tersebut, terimalah perasaan yang menghampiri. Penerimaan ini menjadi kunci yang perlu diterapkan untuk membantu Anda menyiasati rencana berikutnya.

Ingatlah bahwa perasaan yang Anda alami merupakan hal yang valid. Tak perlu merasa bersalah dengan duka yang menyerang akibat beban hidup. Rasakan dan resapi kesedihan di relung hati Anda.

2. Bicarakan kesedihan dengan orang lain

Setelah mulai bisa meresapi kesedihan akibat beban yang begitu berat, cobalah bicarakan kesulitan Anda dengan orang yang bisa dipercaya. Kesedihan yang disimpan sendiri berisiko menjelma menjadi kecemasan – yang kemudian bisa berdampak buruk.

berbicara dengan teman
Bagikan  masalah Anda dengan teman yang bisa dipercaya

Membicarakan kesulitan dan kesedihan membantu kita memahami rasa takut yang tersimpan, serta memberikan perspektif baru yang dapat bermanfaat.

3. Ingat, ada hal yang memang di luar kontrol Anda

Sembari memulihkan diri karena beban hidup, kita bisa mulai belajar merelakan hal-hal yang memang tidak bisa dikontrol. Buatlah daftar hal-hal yang tidak bisa Anda kendalikan, dan daftar ini merupakan hal yang mulai bisa Anda buang jauh-jauh dari pikiran.

Misalnya, perusahaan yang bangkrut membuat Anda diberhentikan. Hal ini tentunya berada di luar kendali kita sebagai karyawan.

Kemudian, buat daftar hal-hal yang bisa Anda kendalikan dari permasalahan yang dihadapi. Hal-hal tersebut dapat berupa kegiatan self-care untuk pulihkan diri, afirmasi positif yang Anda sampaikan pada diri sendiri, serta aksi selanjutnya untuk memperbaiki keadaan. Aksi tersebut termasuk meminta bantuan teman, mencari pekerjaan baru, hingga menyiapkan resume.

4. Mencoba melihat hal dengan perspektif berbeda

Sudah mulai menerima kesedihan yang dirasakan dan membicarakannya dengan orang terdekat? Great! Sekarang, Anda bisa mulai belajar melihat masalah dan beban hidup dengan perspektif berbeda. Karena hidup memang penuh misteri, apa yang terjadi saat ini mungkin saja mengarahkan kita pada pintu kebahagiaan yang baru.

5. Terapkan self-care

Menerapkan aktivitas self-care menjadi krusial agar kita bisa bertahan saat beban hidup begitu menekan diri. Self-care sendiri merujuk pada kegiatan yang apabila Anda lakukan, Anda akan merasa lebih baik di hari berikutnya – jadi bukan kegiatan yang seperti menyenangkan namun ternyata tidak bisa memulihkan kesedihan Anda.

Ada banyak tips self-care yang bisa dicoba, misalnya:

  • Memberikan tubuh nutrisi yang vital dan esensial, yaitu dari makanan sehat
  • Memberikan tubuh istirahat yang cukup, yakni 7-9 jam setiap harinya
  • Menggerakan badan, seperti sesederhana berjalan kaki selama 15 menit
  • Menghabiskan waktu dengan orang-orang yang dikasihi
  • Melakukan meditasi, sesederhana dengan mengunduh aplikasi meditasi
  • Melakukan satu hal yang menyenangkan tiap harinya namun positif, seperti menonton film, membaca buku, dan memasak resep baru
Cowok tidur
Berikan tubuh istirahat yang cukup untuk bantu redakan stres

6. Jauhkan diri dari orang-orang toxic

Terkadang, saat kita curhat dengan orang lain terkait masalah dan beban hidup tertentu, mereka mengkritik dan menghakimi kesedihan yang kita rasakan. Orang-orang ini tergolong toxic yang sejatinya tidak bisa suportif dengan kebahagiaan kita. Apabila Anda merasa lebih tidak berharga setelah berbicara dengan orang tertentu, maka Anda sangat disarankan untuk menjauhi mereka.

Sekali lagi ingat, kesedihan yang Anda rasakan valid dari lubuk terdalam hati Anda.

7. Lakukan hal yang bisa dilakukan

Apabila Anda bingung dengan hal yang harus dilakukan, buatlah daftar kegiatan potensial yang barangkali bisa membantu menyelesaikan masalah. Misalnya, setelah melewati fase berduka karena kehilangan pekerjaan, Anda bisa mulai memodifikasi resume untuk mencari pekerjaan baru.

Ingatlah, melakukan hal kecil berpotensi untuk membangkitkan semangat Anda.

Cari bantuan profesional

Beberapa orang mungkin bisa mengatasi kesulitan dalam hidupnya tanpa bantuan orang lain dan pihak profesional. Namun, ingat bahwa setiap individu memiliki cara pemulihan psikologis yang berbeda-beda. Apabila Anda merasa membutuhkan bantuan dari ahli jiwa, maka Anda disarankan untuk membuat janji temu.

Sampaikan pada konselor mengenai perasaan yang menghimpit bahu Anda. Anda juga bisa menyampaikan hal-hal yang dibutuhkan dan hal-hal yang mungkin tidak perlu dibantu oleh pihak profesional.

Baca Juga

  • Tanda-Tanda Anda Butuh Konsultasi Psikologi
  • Suka Percaya Takhayul? Mungkin Anda Terkena Gangguan Skizotipal
  • Out of Body Experience, Sekadar Halusinasi Atau Nyata Terjadi?

Catatan dari SehatQ

Beban hidup adalah hal yang pasti dirasakan tiap-tiap individu. Cara memulihkan duka dan kesedihan setiap orang juga akan berbeda. Kiat di atas bisa Anda coba terapkan agar kesedihan bisa terkikis. Apabila tidak membantu, pertimbangkanlah untuk mencari bantuan profesional.

Advertisement

gangguan mentalkesehatan mental

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved