Kenali Telur Infertil yang Tidak Boleh Dijual Tapi Banyak Beredar

Telur infertil jenis HE tidak boleh beredar karena mudah busuk
Telur infertil jenis HE tidak boleh beredar karena mudah busuk

Sebagai salah satu sumber protein yang paling banyak dikonsumsi masyarakat, kebutuhan akan stok telur ayam tentu selalu tinggi. Sayangnya, tingginya minat pembelian ini dimanfaatkan oleh pihak-pihak tak bertanggung jawab dengan menjual telur infertil.

Telur infertil ini biasanya dijual dengan harga yang jauh lebih murah dibanding telur biasa. Padahal, menurut Peraturan Kementerian Pertanian atau Permentan Nomor 32 tahun 2017, telur infertil dan telur tertunas dilarang diperjualbelikan sebagai telur konsumsi.

Lantas, apa itu telur infertil? Berikut ini penjelasannya untuk Anda.

Asal muasal telur infertil

Sebelum sebutir telur bisa menetas menjadi anak ayam, tentu saja ayam betina perlu dibuahi terlebih dahulu oleh ayam jantan. Sehingga saat ia bertelur, telur yang keluar adalah telur fertil atau telur yang subur.

Perlu diingat, bahwa selama asupan makanannya cukup, ayam betina tetap bisa bertelur tanpa dibuahi oleh ayam jantan terlebih dahulu. Telur yang keluar dari ayam betina yang tidak dibuahi inilah yang dinamakan sebagai telur infertil. Telur infertil tidak bisa menetas menjadi anak ayam.

Ini alasannya telur infertil tak boleh diperjualbelikan

Telur infertil yang memang diternakkan dari ayam petelur boleh dikonsumsi dan diperjualbelikan. Karena memang dari awal, telur ayam tersebut diproduksi bukan untuk ditetaskan.

Sementara itu, terlur infertil yang tidak oleh diperjualbelikan adalah telur yang masuk dalam kelompok hatching eggs (HE). Hatching eggs secara harafiah bisa diartikan sebagai telur yang menetas. Sebab, memang inilah tujuan awal telur HE itu ada.

Telur HE adalah telur yang memang diproduksi agar bisa menetas dan menghasilkan ayam pedaging. Jadi telur HE sendiri sebenarnya terdiri dari telur fertil dan infertil. Telur fertil nantinya akan jadi ayam pedaging, sedangkan telur infertil adalah telur yang gagal dibuahi untuk bisa menetas.

Secara umum, telur HE, baik yang fertil maupun infertil sebenarnya tidak memiliki kandungan gizi yang berbeda dari telur ayam yang biasa dikonsumsi. Hanya saja, telur HE lebih mudah busuk karena setelah keluar dari tubuh ayam, telur tersebut langsung melalui berbagai proses produksi peternakan.

Telur HE hanya bisa bertahan selama sekitar tujuh hari di suhu ruangan. Sementara di Indonesia sendiri, proses distribusi telur bisa memakan waktu berhari-hari sebelum telur tersebut sampai ke tangan konsumen. Karena alasan itulah telur HE sudah dilarang diperjualbelikan.

Melansir dari Kompas, idealnya, telur HE yang gagal lolos seleksi untuk dipelihara hingga menetas, langsung dimusnahkan.

Namun, telur HE yang tersisa dari peternakan masih boleh diberikan ke masyarakat sekitar peternakan yang kurang mampu sebagai bentuk bantuan, secara gratis. Dengan catatan, kondisi telur masih bagus dan masyarakat diberi informasi mengenai rentang waktu kelayakan telur tersebut.

Cara membedakan telur yang masih bagus dan yang sudah busuk

Apabila khawatir akan peredaran telur infertil HE yang mudah busuk, maka setelah membeli telur di warung, pasar, atau supermarket, Anda bisa mengecek kondisi telur tersebut. Telur yang sudah busuk memiliki beberapa ciri tertentu yang bisa dibedakan dari telur yang masih baik. Berikut ini cara melihatnya.

1. Cium aromanya

Telur yang sudah busuk memiliki aroma tidak sedap, baik saat masih mentah ataupun setelah dimasak. Jika Anda tidak yakin akan aroma telur saat masih utuh, maka coba pecahkan telurnya di atas wadah dan cium aroma telur yang keluar.

2. Perhatikan cangkang dan konsistensinya setelah dipecahkan

Selain bau, Anda juga bisa membedakan telur busuk dan tidak dari penampakannya. Apabila cankang telur terlihat ada retakan, licin atau berlendir, serta banyak bubuk-bubuk putih di atasnya, maka sebaiknya telur tersebut tidak lagi dikonsumsi.

Selain melihat dari penampakan cangkangnya, Anda juga perlu memperhatikan kondisi telur mentah setelah dipecahkan. Jadi, sebelum langsung memasukkannya ke panci, pecahkan terlebih dahulu telur tersebut ke atas piring terpisah.

Apabila pada putih atau kuning telurnya terdapat warna biru, hijau, merah muda, atau bahkan hitam, segera buang telur tersebut. Sebab, perubahan warna bisa menandakan pertumbuhan bakteri di telur.

3. Rendam dalam air

Terakhir, cara yang paling sederhana adalah dengan merendam telur di dalam air. Jika tenggelam saat direndam, maka telur tersebut masih segar. Sementara jika mengambang, maka sudah hampir bisa dipastikan bahwa telur tersebut sudah lama atau sudah tidak segar.

Dengan beredarnya telur infertil HE di beberapa penjual yang tidak bertanggung jawab, bukan berarti Anda harus berhenti mengonsumsi telur. Sebab telur tetaplah salah satu sumber makanan paling padat nutrisi yang pernah ada.
Anda hanya perlu lebih berhati-hati dan memastikan bahwa telur tersebut tidaklah busuk. Selain itu, perhatikan juga cara mengolah telur agar nilai gizinya tidak banyak berkurang.

Peraturan Menteri Pertanian Republik Indonesia. https://ditjenpkh.pertanian.go.id/userfiles/regulasi/005efe9eb65bfcd8c19d8ed9983ad6c2.pdf
Diakses pada 19 Juni 2020

Universitas Gadjah Mada. https://ugm.ac.id/en/news/19449-ugm-nutritionist-there-is-no-distinction-of-nutritional-values-between-fertile-and-infertile-chicken-eggs
Diakses pada 19 Juni 2020

Media Indonesia. https://mediaindonesia.com/read/detail/320557-kementan-jelaskan-lebih-dekat-tentang-telur-infertil
Diakses pada 19 Juni 2020

Kompas. https://money.kompas.com/read/2020/06/15/092115426/alasan-pemerintah-larang-telur-ayam-infertil-dijual-di-pasar?page=all
Diakses pada 19 Juni 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/tell-if-eggs-are-bad
Diakses pada 19 Juni 2020

Artikel Terkait