logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

Penyebab Karies Gigi pada Anak dan Cara Merawatnya

open-summary

Karies gigi pada anak bisa terjadi akibat sering mengonsumsi makanan dan minuman manis. Kondisi ini dapat menyebabkan gigi menjadi kecokelatan, menghitam, bahkan tidak utuh.


close-summary

4.57

(7)

23 Mar 2021

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Karies gigi pada anak dipicu oleh terlalu banyak mengonsumsi makanan atau minuman manis

Karies gigi pada anak menyebabkan gigi menjadi kecokelatan atau hitam

Table of Content

  • Penyebab karies gigi pada anak
  • Gejala karies gigi pada anak
  • Bahaya karies gigi pada anak
  • Cara mengatasi dan mencegah karies gigi pada anak

Karies gigi pada anak merupakan salah satu masalah gigi yang sering terjadi. Karies gigi adalah hilangnya substansi gigi akibat asam yang dibentuk oleh bakteri dalam plak gigi. Akibatnya, gigi menjadi kecokelatan, menghitam, atau bahkan tidak utuh.

Advertisement

Gigi anak karies yang tidak mendapatkan perawatan bisa memicu kerusakan pada seluruh mahkota gigi. Kondisi ini dapat menimbulkan rasa sakit dan infeksi sehingga menyebabkan anak mengalami masalah dalam makan atau berbicara. 

Sebagai orangtua, tentunya Anda harus memperhatikan kondisi karies gigi anak.

Penyebab karies gigi pada anak

Proses terjadinya karies gigi anak diawali dengan bakteri di mulut memakan gula dari makanan atau minuman yang menempel di gigi. Kemudian, bakteri tersebut menghasilkan asam yang dapat merusak permukaan luar gigi (enamel) sehingga menyebabkan karies.

Plak pada gigi kemudian akan timbul dan mengubah gigi anak menjadi cokelat atau hitam. Kerusakan yang terus berlanjut bisa menyebabkan gigi anak berlubang. Terdapat berbagai penyebab karies gigi pada anak, di antaranya:

  • Minum susu botol hingga tertidur

Kebiasaan minum susu botol hingga tertidur bisa memicu karies gigi pada bayi. Sebab, gula yang terkandung dalam susu dapat melekat di gigi, kemudian menjadi makanan bagi bakteri.

Akibatnya, terbentuk plak dan asam yang dapat mengikis lapisan enamel gigi. Kondisi tersebut menyebabkan gigi anak kecokelatan atau bahkan tidak utuh. 

Orangtua harus mewaspadai dan mencegah penyebab karies gigi pada anak umur 2 tahun ini.

  • Sering mengonsumsi makanan dan minuman manis

minuman manis
Terlalu banyak konsumsi minuman manis picu karies gigi

Karies pada anak dapat dipicu oleh terlalu banyak mengonsumsi makanan atau minuman manis. Apalagi anak-anak biasanya senang makan permen, kue, es krim, atau keripik. Gula pada makanan atau minuman tersebut dapat diubah menjadi asam oleh bakteri yang menyebabkan kerusakan gigi.

  • Jarang menyikat gigi

Kebersihan mulut yang buruk, termasuk jarang menyikat gigidapat menyebabkan karies gigi pada anak umur 2 tahun. Sebab, bakteri di mulut dan zat sisa makanan akan lebih banyak menempel di gigi. 

Anak juga kemungkinan belum dapat menyikat gigi dengan benar sehingga giginya tidak dibersihkan secara menyeluruh.

  • Kekurangan fluoride

fluoride dalam pasta gigi
Kekurangan fluoride sebabkan gigi mengalami kerusakan

Fluoride adalah mineral yang terbentuk secara alami untuk melindungi gigi dari kerusakan. Oleh sebab itu, kekurangan mineral ini juga bisa memicu karies gigi pada anak.

Kandungan fluoride umumnya ditemukan pada air mineral, pasta gigi, dan obat kumur yang banyak dijual di pasaran.

  • Mulut kering

Mulut kering terjadi akibat kurangnya air liur yang dapat membantu mencegah kerusakan gigi. Bukan hanya membersihkan sisa-sisa makanan yang menempel pada gigi, air liur juga membantu melawan asam yang diproduksi oleh bakteri. 

Kurang minum air putih atau mengonsumsi obat-obatan tertentu dapat meningkatkan risiko karies gigi pada anak prasekolah dengan mengurangi produksi air liur.

Prevalensi karies gigi menurut WHO yang berasal dari Global Burden of Diseases Study pada tahun 2017, menyatakan 530 juta anak di seluruh dunia memiliki gigi karies. Prevalensi ini meningkat pesat pada negara berpenghasilan rendah dan menengah. 

Gejala karies gigi pada anak

Pada awalnya, gigi karies anak tidak akan menunjukkan perubahan yang signifikan. Namun, kerusakan bisa semakin terlihat seiring berjalannya waktu.

Adapun gejala karies gigi anak yang dapat terjadi, di antaranya:

  • Timbul plak putih pada permukaan gigi (white spot gigi) yang biasanya diabaikan.
  • Bercak kuning atau kecokelatan pada gigi mulai muncul sebagai tanda kerusakan telah berkembang.
  • Gigi mulai kehitaman dan bahkan menjadi tidak utuh, yang menunjukkan bahwa telah terjadi pembusukan.

Karies gigi pada anak perlu mendapat perawatan dengan tepat. Periksakan si kecil ke dokter gigi anak untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Karies gigi anak yang segera diatasi dapat mencegah perburukan kondisi.

Baca Juga

  • 7 Penyebab Gigi Goyang Pada Orang Dewasa
  • Pasang Kawat Gigi, Apa Saja Jenis dan Prosesnya?
  • Daun Sirih, Cara Alami untuk Mengatasi Mimisan pada Anak

Bahaya karies gigi pada anak

Karies gigi pada anak bisa berkembang dengan cepat. Jika dibiarkan, kondisi ini bisa menyebabkan berbagai masalah, seperti:

  • Sakit gigi yang mengganggu
  • Pembengkakan di sekitar gigi
  • Abses gigi
  • Gigi berlubang dan copot
  • Sulit mengunyah
  • Pergeseran posisi gigi
  • Berat badan turun.

Itulah beberapa dampak karies gigi pada anak. Akibat karies gigi susu juga dikhawatirkan dapat mengganggu pertumbuhan gigi permanen anak kelak karena tidak tersedianya tempat yang optimal bagi gigi permanen anak untuk tumbuh.

Cara mengatasi dan mencegah karies gigi pada anak

Cara mengatasi karies gigi anak dilakukan berdasarkan tingkat keparahannya.

Jika karies gigi pada anak umur 2 tahun atau lebih masih pada tahap awal dan terbilang ringan, Anda dapat membantu anak menyikat gigi secara teratur sebagai cara mencegah karies gigi bertambah luas dan menghentikan proses karies tersebut.

Membersihkan gigi anak dapat dimulai dari anak sudah tumbuh gigi pertamanya. Bagi anak berusia 3 tahun ke atas, gunakan pasta gigi berfluoride sedikit saja untuk membantu menguatkan gigi.

Namun, jika karies gigi anak sudah dalam tahap lanjut, dokter gigi akan menentukan perawatan sesuai dengan tingkat keparahannya. Cara mengobati karies gigi pada anak mungkin dilakukan dengan penambalan atau pencabutan gigi.

Supaya anak tidak trauma saat cabut gigi, dokter dapat memberi obat anestesi yang sesuai untuk kondisi anak.

Sebelumnya, Anda juga dapat berkonsultasi pada dokter gigi mengenai cara menghilangkan white spot pada gigi yang menjadi cikal bakal karies, hingga cara menghilangkan karies jika sudah terjadi.

Sementara itu, cara mencegah karies gigi pada anak dapat dilakukan dengan:

  • Menyikat gigi anak secara rutin minimal 2 kali sehari
  • Menggunakan pasta gigi berfluoride
  • Batasi mengonsumsi makanan dan minuman manis
  • Hindari menggunakan peralatan makan bersama untuk menghindari bakteri berpindah
  • Melakukan pemeriksaan ke dokter gigi secara rutin setiap 6 bulan sekali.

Dengan melakukan cara mencegah karies gigi anak di atas, kesehatan gigi si kecil akan senantiasa terjaga. Ingatlah bahwa karies gigi pada anak umur 2 tahun atau lebih tidak boleh diabaikan.

Untuk bertanya lebih lanjut seputar karies gigi pada anak, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

kesehatan anakkesehatan gigigigi berlubang

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved