Mengenal Karakteristik Golongan Darah A, B, AB, dan O


Pembagian golongan Darah A, B, AB, dan O, ditentukan dari antigen dan antibodi yang ada di dalam sel darah dan plasma. Golongan darah yang bisa disumbangkan ke semua golongan adalah O- dan yang bisa menerima semua adalah AB+.

0,0
17 Nov 2021|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Golongan darah A, B, AB, dan O dibagi berdasarkan kandungan antigen dan antibodiGolongan darah A, B, AB, dan O dibagi berdasarkan kandungan antigen dan antibodi
Golongan darah secara umum dibagi menjadi empat, yaitu A, B, AB, dan O. Masing-masing golongan darah memiliki antigen serta antibodi yang berbeda.
Karena itu, pada prosedur transfusi atau donor darah, pendonor dan penerima harus memiliki golongan darah yang sama.Apabila golongan darah berbeda mengalir masuk ke tubuh, sistem imun tidak akan mengenali sel tersebut sebagai darah dan menganggapnya sebagai benda asing penyebab penyakit yang perlu dibasmi.Sebagai akibatnya, masalah kesehatan yang serius bisa timbul. Maka dari itu, mengetahui informasi lengkap mengenai golongan darah sangatlah penting.

Jenis dan klasifikasi golongan darah

Setiap manusia memiliki komponen darah yang sama, yaitu sel darah merah, sel darah putih, dan keping darah (platelet) dalam cairan  plasma. Di dalam plasma, ada protein bernama antibodi. Sedangkan pada permukaan sel darah merah, ada protein yang disebut antigen.Antibodi dan antigen adalah zat yang membuat sistem imun bereaksi ketika ada penyebab penyakit atau benda asing masuk ke tubuh.Perbedaan golongan darah ditentukan dari jenis antibodi dan antigen pada plasma serta sel darah merah masing-masing orang.Secara umum, ada dua sistem penggolongan darah yang digunakan, yaitu sistem ABO dan sistem rhesus. Berikut penjelasannya:

Golongan darah dalam sistem ABO

Jenis dan karakteristik golongan darah dalam sistem ABO meliputi:
  • Golongan darah A

Permukaan sel darah merah orang dengan golongan darah A memiliki antigen A dan plasmanya memiliki antibodi anti-B. Jika ada antigen B dari golongan darah lain yang masuk ke tubuh, antibodi anti-B akan menyerangnya.
  • Golongan darah B

Permukaan sel darah merah golongan darah B mengandung antigen B dan plasmanya mengandung antibodi anti-A. Antibodi ini akan menyerang antigen A yang masuk ke tubuh.
  • Golongan darah AB

Permukaan sel darah merah orang bergolongan darah AB mengandung antigen A dan B. Namun, plasmanya tidak mengandung antibodi anti-A maupun anti-B.Orang dengan golongan darah AB bisa menerima transfusi darah dari golongan darah A, B, AB, dan O.
  • Golongan darah O

Plasma orang dengan golongan darah O mengandung antibodi anti-A dan anti-B. Namun, permukaan sel darah merahnya tidak mengandung antigen A maupun antigen B.Karakteristik tersebut membuat darah O bisa disumbangkan ke pemilik golongan darah A, B, maupun AB. Hanya saja, orang dengan golongan darah O cuma bisa menerima transfusi dari golongan yang sama.

Golongan darah dalam sistem rhesus

Selain antigen A dan B, di permukaan sel darah merah terkadang juga ditemukan antigen RhD atau rhesus.Jika antigen RhD ditemukan dalam darah Anda, tandanya Anda memiliki rhesus positif (Rh+). Sementara bila tidak ada, berarti Anda punya rhesus negatif (Rh-).Jika dibagi berdasarkan ada atau tidaknya rhesus, tiap jenis golongan darah bisa dibagi lagi menjadi delapan golongan. Pasalnya, masing-masing ditambah keterangan rhesus positif atau negatif.Contoh penamaan golongan darah sistem ABO ditambah rhesus adalah golongan darah A rhesus positif (A+) atau golongan darah B rhesus negatif (B-).Darah dengan rhesus negatif bisa diberikan pada orang dengan rhesus negatif maupun positif. Namun, orang dengan rhesus positif hanya bisa menyumbangkan darahnya pada sesama rhesus positif.Karena itu, golongan darah O rhesus negatif (O-) disebut sebagai golongan darah universal karena aman untuk diberikan pada semua orang, apapun jenis golongan darah serta rhesusnya.Baca Juga: Mengenal Golongan Darah Emas yang Langka

Tabel kecocokan golongan darah

Agar lebih jelas, mari simak tabel rangkuman kecocokan golongan darah di bawah ini:
Golongan DarahBisa Diberikan PadaBisa Menerima
A+A+, AB+A+, A-, O+, O-
A-A+, A-, AB+, AB-A-, O-
B+B+, AB+B+, B-, O+, O-
B-B+, B-, AB+, AB-B-, O-
AB+AB+A+Semua golongan darah
AB-AB+, AB-AB-, A-, B-, O-
O+O+, A+, B+, AB+O+, O-
O-Semua golongan darahO-
Sebelum donor darah atau transfusi darah dilakukan, petugas kesehatan harus melakukan tes golongan darah guna melihat kompatibilitas tiap orang secara rinci. Hal ini penting untuk menghindari risiko kesehatan yang bisa timbul akibat golongan darah yang tidak cocok.Petugas medis juga akan memeriksa kondisi fisik dan riwayat penyakit yang diderita. Langkah ini bertujuan menghindari penularan penyakit lewat darah.

Pengaruh golongan darah orang tua pada anak

Golongan darah menurun dari orang tua ke anak. Namun, tidak semua anak pasti memiliki golongan darah yang sama dengan orang tuanya karena ada sistem perhitungan genetik yang berbeda.Berikut adalah penjelasan tentang kemungkinan golongan darah yang mungkin dimiliki oleh anak dari berbagai kombinasi golongan darah orang tuanya:
 Golongan darah
Orang tua 1ABABABABBAAOOO
Orang tua 2ABBAOBBABAO
Kemungkinan golongan darah anakA, B, ABA, B, ABA, B, ABA, BB, OA, B, AB, OA, OO. BO, AO
Baca Juga: Urutan Golongan Darah dari Paling Umum hingga Paling Langka

Risiko penyakit sesuai golongan darah

Perbedaan golongan darah rupanya juga berkaitan dengan risiko terkena penyakit. Ada risiko beberapa gangguan kesehatan yang dapat meningkat pada orang dengan golongan darah tertentu. Berikut contohnya:

1. Serangan jantung dan penyakit jantung

Orang dengan gen ABO dinilai berisiko lebih tinggi untuk mengalami serangan jantung dan penyakit jantung. Gen ini hanya dimiliki oleh orang dengan golongan darah A, B, dan AB. Sementara golongan darah O tidak memiliki gen ini.Risiko ini terutama akan meningkat pada orang dengan gen ABO yang tinggal di area dengan kadar polusi yang tinggi.

2. Kanker

Kaitan antara risiko kanker dengan golongan darah masih terus diteliti. Satu hal yang sudah muncul ke permukaan adalah golongan darah A yang dinilai berisiko lebih tinggi untuk mengalami kanker lambung daripada golongan darah lain.

3. Gangguan daya ingat dan penurunan fungsi otak

Sama seperti gangguan jantung, risiko munculnya gangguan daya ingat dan penurunan fungsi otak juga lebih tinggi pada orang dengan gen ABO. Ini membuat orang bergolongan darah A, B, dan AB punya risiko lebih tinggi untuk mengalami demensia.Apabila Anda masih punya pertanyaan seputar golongan darah, jangan ragu untuk bediskusi secara langsung dengan dokter lewat fitur Chat Dokter yang ada di aplikasi SehatQ. Unduh secara gratis di App Store maupun Google Play.
golongan darahsel darahdonor darah
NHS. https://www.nhs.uk/conditions/blood-groups/
Diakses pada 3 November 2021
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/218285
Diakses pada 3 November 2021
Penn Medicine. https://www.pennmedicine.org/updates/blogs/health-and-wellness/2019/april/blood-types
Diakses pada 3 November 2021
Red Cross Blood. https://www.redcrossblood.org/donate-blood/blood-types.html
Diakses pada 3 November 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait