Pilihan Obat Eksim di Apotik yang Aman dan Ampuh Digunakan


Obat eksim di apotik bisa didapat secara bebas. Meski demikian, sebaiknya Anda tetap mengikuti panduan yang direkomendasikan oleh dokter agar tidak terjadi efek negatif dari penggunaan obat tersebut.

(0)
23 Feb 2020|Asni Harismi
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Obat eksim kering di apotik bisa didapat setelah berkonsultasi dengan dokterOleskan obat eksim kering di apotik berbentuk salep pada kulit
Obat eksim di apotik bisa digunakan untuk meredakan gejala eksim atau yang sering disebut juga dengan dermatitis atopik. Meski eksim tidak bisa disembuhkan, tetapi pada beberapa orang bisa membaik dengan sendirinya seiring bertambahnya usia. Eksim atau dermatitis atopik adalah suatu kondisi ketika ada bagian kulit yang meradang, gatal, kemerahan, pecah-pecah, dan terasa kasar. Terkadang, eksim juga bisa menyebabkan timbulnya lentingan.Eksim kering merupakan penyakit kulit yang ditandai dengan timbul ruam merah, gatal, serta kulit kering dan pecah-pecah. Gejala eksim kering bisa sangat mengganggu penampilan maupun kenyamanan penderitanya, terutama akibat rasa gatal yang ditimbulkan. Penyebab eksim memang belum dapat diketahui dengan pasti. Untuk mengatasi eksim, Anda bisa menggunakan obat eksim kering di apotik yang bisa didapat tanpa resep dokter. 

Obat eksim di apotik yang bisa Anda gunakan

Sebelum mengetahui salep eksim kering yang tepat untuk digunakan, tak ada salahnya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Hal tersebut bertujuan untuk menghindari pengobatan yang keliru, atau justru memperparah kondisi yang dialami. Jika dokter sudah mendiagnosis Anda dengan dermatitis atopik, ia akan meresepkan salep untuk eksim kering yang bisa didapat di apotek. Adapun obat eksim di apotik yang biasanya diresepkan oleh dokter adalah sebagai berikut. 

1. Kortikosteroid topikal

Salah satu obat eksim di apotik adalah kortikosteroid
Oleskan salep kortikosteroid pada kulit 
Salah satu obat eksim di apotik yang biasanya diresepkan oleh dokter adalah kortikosteroid topikal. Obat eksim kering di apotik ini biasanya menjadi pilihan utama yang diresepkan oleh dokter apabila kondisi dermatitis Anda sudah cukup meradang dan menyebabkan kulit kaku. Dokter biasanya akan meresepkan salep eksim kering sesuai dengan tingkat keparahan dan lokasi munculnya eksim kering yang Anda alami. Misalnya, hidrokortison untuk gejala eksim kering sangat ringan. Betamethasone valerate dan clobetasone butyrate untuk gejala eksim kering taraf sedang. Betamethasone valerate dosis tinggi dan bethametasone diproprionate untuk gejala eksim kering taraf kuat. Sementara, gejala eksim kering sangat kuat bisa menggunakan clobetasol proprionate dan diflucortolone valterate.Pastikan Anda menggunakan salep untuk eksim kering ini sesuai dengan petunjuk yang diberikan oleh dokter. Biasanya, salep eksim kering kortikosteroid ini dapat digunakan dengan cara mengoleskannya langsung ke area kulit yang mengalami eksim. Pemakaian obat eksim kering di apotik ini secara rutin diharapkan sudah membuahkan hasil dalam beberapa hari. Cara pakai obat eksim di apotik yang salah berpotensi menimbulkan efek samping, seperti penipisan kulit, kulit belang, hingga tumbuhnya rambut di area kulit yang diolesi kortikosteroid. 

2. Kortikosteroid tablet

Obat eksim di apotik selanjutnya adalah kortikosteroid tablet. Umumnya, jarang dokter kulit meresepkan obat eksim kering di apotik satu ini. Namun, bukan tidak mungkin Anda perlu mengonsumsi obat tablet kortikosteroid. Terutama, jika mengalami peradangan akibat eksim yang tergolong parah. Akan tetapi, penggunaan obat eksim di apotik ini hanya boleh dilakukan dalam jangka pendek, yaitu 5-7 hari. Konsumsi kortikosteroid tablet dalam jangka panjang dikhawatirkan dapat menimbulkan efek buruk bagi kesehatan. 

3. Antihistamin

Antihistamin adalah obat eksim di apotik berikutnya
Minum obat antihistamin sesuai yang dianjurkan dokter
Antihistamin juga menjadi obat eksim di apotik lainnya. Antihistamin dapat digunakan untuk mengurangi gejala dermatitis atopik berupa kulit yang gatal. Obat eksim kering di apotik ini dapat menimbulkan efek samping berupa rasa kantuk. Meski demikian, ada pula beberapa jenis obat antihistamin terkini yang tidak menyebabkan efek samping tersebut.

4. Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS)

Obat eksim di apotik meliputi obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS)Salep untuk eksim kering ini bisa digunakan pada orang dengan gejala eksim ringan hingga sedang, termasuk peradangan, seraya memulihkan kondisi kulit sampai kembali normal. Anda bisa mengoleskan salep eksim kering ini sebanyak 2 kali sehari pada area kulit yang terkena eksim.

5. Obat suntik dan terapi sinar UV

Pada penderita eksim kronis, dokter mungkin tidak lagi meresepkan obat eksim di apotik. Dokter kulit kemungkinan akan memberikan obat suntik yang mengandung dupilumab untuk mengendalikan peradangan dari dalam tubuh. Selain itu, dokter mungkin pula merekomendasikan Anda untuk menjalani terapi sinar ultraviolet (UV). 

6. Obat yang memengaruhi sistem imun

Obat yang memengaruhi sistem imun juga mungkin diberikan oleh penderita eksim kering.Namun, obat eksim kering ini hanya diresepkan apabila berbagai obat eksim di apotik di atas tidak mampu menyembuhkan dermatitis atopik yang dialami. Beberapa jenis obat yang memengaruhi sistem imun adalah azathioprine, cyclosporine, atau methotrexate.Selain itu, ada pula salep eksim kering mengandung pimecrolimus (krim) atau crisaborole dan tacrolimus (salep) untuk mengatasi gejalanya. Akan tetapi, jenis obat eksim ini tidak boleh digunakan pada anak di bawah usia 2 tahun.Pada beberapa orang, dermatitis atopik adalah penyakit kulit kambuhan yang dapat dialami seumur hidup. Untuk pemakaian obat eksim jangka panjang yang aman, Anda sangat disarankan untuk mendiskusikannya dengan dokter.Baca Juga: Obat Eksim Kering Menahun di Kaki, Apa Saja? 

Cara mencegah eksim kambuh lagi di kemudian hari

Selain menggunakan obat-obatan eksim kering di apotik, penting pula bagi penderita eksim untuk melakukan perubahan pola hidup.Hal ini dilakukan agar gejala eksim tidak sering kambuh di kemudian hari. Berikut adalah cara mencegah eksim kambuh lagi di kemudian hari.

1. Gunakan pelembap

Salah satu cara mencegah eksim kambuh adalah dengan menggunakan pelembap. Anda disarankan untuk menggunakan pelembap secara rutin, setidaknya 2 kali sehari. Bagi Anda yang mengalami gejala kulit sangat kering, sebaiknya gunakan salep untuk eksim kering yang sifatnya lebih berminyak dan tidak terlalu menyengat di kulit ketika dioleskan. 

2. Jangan menggaruk area kulit

Meski menimbulkan rasa gatal yang tidak tertahankan, sebaiknya jangan menggaruk area kulit yang mengalami dermatitis atopik. Sebaliknya, bila terasa gatal, redakan dengan cara menekan-nekan kulit. Anda juga bisa menutupi area kulit yang mengalami eksim dengan kain atau plester agar garukan tidak membuat kulit lebih iritasi. 

3. Mandi air hangat

Mandi air hangat juga menjadi cara mencegah eksim kambuh. Gunakan sabun mandi yang formulanya lembut di kulit serta tidak menggunakan tambahan zat pewarna dan pewangi. Bila perlu, Anda bisa mandi air hangat menggunakan bahan tambahan, seperti baking soda atau oatmeal, untuk meredakan rasa gatal yang timbul. Sesaat setelah mandi, jangan lupa untuk langsung mengoleskan pelembap. 

4. Pakai pelembap ruangan

Cara mencegah eksim kambuh juga perlu menggunakan pelembap ruangan.Ini bertujuan untuk mencegah kulit terpapar udara kering yang rentan dapat membuat eksim semakin parah dan terasa gatal. 

5. Kenakan pakaian yang longgar

Gunakan pakaian longgar dan serat kain yang lembut agar kulit yang gatal tidak semakin parah. Cara mencegah eksim kambuh ini juga sekaligus menghindari iritasi pada kulit. Pastikan Anda menggunakan bahan pakaian yang menyerap keringat untuk menghindari kuman atau bakteri yang dapat menimbulkan rasa gatal di kulit.

6. Kompres air dingin

Anda juga bisa menggunakan kompres air dingin untuk meredakan kulit yang gatal. Caranya, rendam kain waslap atau handuk bersih ke dalam baskom berisi air dingin atau air es batu.Kemudian, angkat dan peras airnya, tempelkan pada area kulit yang gatal.Baca Juga: Cara Mengobati Eksim yang Mudah Dilakukan di RumahApa pun jenis obat eksim kering di apotik yang Anda pilih untuk mengatasi gejalanya, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Hal tersebut bertujuan agar tidak terjadi kesalahan dalam menggunakan obat eksim kering di apotik maupun salep untuk eksim kering. Kesalahan dalam menggunakan salep untuk eksim kering bisa menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan. Jika Anda masih punya pertanyaan seputar salep eksim kering, konsultasikan dengan dokter lewat aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Caranya, pastikan Anda sudah mengunduhnya melalui App Store dan Google Play.
dermatitiseksimpenyakit kuliteksim atopik
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/14417
Diakses pada 21 Februari 2020
WebMD. https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/eczema/understanding-eczema-treatment
Diakses pada 21 Februari 2020
NHS. https://www.nhs.uk/conditions/atopic-eczema/treatment/
Diakses pada 21 Februari 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/atopic-dermatitis-eczema/diagnosis-treatment/drc-20353279
Diakses pada 21 Februari 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait