10 Jenis Makanan yang Mengandung Gas Tinggi

(0)
Salah satu makanan yang mengandung gas adalah kacang-kacanganKacang-kacangan mengandung gula kompleks yang sulit dicerna oleh tubuh
Anda sering merasa sendawa, perut kembung, dan buang gas berlebihan? Jika iya, sebaiknya perhatikan kembali asupan makanan yang masuk ke dalam tubuh. Sebab, hal ini bisa jadi disebabkan oleh makanan yang mengandung gas.Meski tergolong normal, terlalu banyak gas di dalam tubuh dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, sendawa terus menerus, hingga Anda merasa malu untuk buang gas di tempat umum.

Berbagai jenis makanan yang mengandung gas

Sebenarnya, setiap orang akan berbeda-beda dalam memproses makanan yang masuk ke dalam tubuh. Kendati demikian, memang ada beberapa jenis makanan yang dapat memicu kelebihan gas dalam saluran pencernaan. Jenis makanan yang mengandung gas biasanya memiliki salah satu dari karakteristik di bawah ini:
  • Sulit untuk dicerna oleh tubuh
  • Menghasilkan gas saat tubuh mencernanya
  • Membuat Anda menelan udara saat memakan makanan tersebut
Berikut adalah berbagai jenis makanan yang mengandung gas:

1. Kacang-kacangan

Kacang-kacangan adalah salah satu jenis makanan yang mengandung gas
Kacang-kacangan mengandung banyak rafinosa
Salah satu makanan yang mengandung gas adalah kacang-kacangan. Kacang-kacangan, seperti kacang merah, kacang tanah, dan kacang hijau, menjadi makanan yang menghasilkan gas tertinggi karena mengandung banyak rafinosa.Rafinosa adalah gula kompleks yang sulit dicerna oleh tubuh. Rafinosa akan melewati usus kecil dan menghasilkan hidrogen, karbon dioksida, dan gas metana, yang keluar melalui rektum. Akibatnya, makan kacang-kacangan dapat memicu Anda jadi lebih sering buang gas.Kacang-kacangan juga mengandung banyak serat, di mana asupan serat yang tinggi dapat meningkatkan produksi gas berlebih pada perut.Selain kacang-kacangan, polong-polongan, seperti kacang polong dan lentil, juga dapat menyebabkan gas berlebih.Jika Anda tetap ingin menyantap kacang-kacangan dalam menu makan harian, sebaiknya rendam kacang semalaman terlebih dahulu sebelum diolah untuk membantu mengurangi gas di perut.

2. Kelompok sayuran jenis cruciferous

Sama seperti kacang-kacangan, kelompok sayuran jenis cruciferous, seperti brokoli, kembang kol, kubis, dan asparagus banyak mengandung serat dan rafinosa. Baik serat dan rafinosa berkontribusi terhadap produksi gas ketika bakteri di usus mencernanya.Meski demikian, jenis sayuran ini sangat baik bagi kesehatan tubuh. Jadi, Anda jangan menghindarinya melainkan mengurangi atau membatasinya dalam menu makan harian.Untuk lebih jelasnya, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu untuk mengatur porsi makan makanan jenis kelompok sayuran ini.

3. Buah-buahan

Beberapa jenis buah-buahan, seperti apel, pir, peach, persik, dan pisang mengandung gula alkohol alami dan sorbitol, yang dapat menyebabkan produksi gas berlebih.Jenis buah-buahan ini juga dapat menghasilkan hidrogen, karbon dioksida, dan gas metana, setelah dicerna oleh usus besar.

4. Biji-bijian utuh

Biji-bijian utuh, seperti gandum dan oat, banyak mengandung serat, rafinosa, dan pati. Ketiganya dapat berkontribusi terhadap gas setelah dicerna oleh usus besar.Faktanya, beras adalah satu-satunya jenis gandum yang tidak dapat menyebabkan produksi gas berlebih.Beberapa jenis biji-bijian utuh juga mengandung gluten. Bagi orang-orang yang sensitif terhadap kandungan gluten mungkin akan mengalami perut kembung dan bergas setelah memakannya.

5. Bawang bombay

makanan yang mengandung gas berikutnya adalah bawang bombay
Bawang bombay mengandung fruktosa
Bawang bombay mengandung gula alami yang disebut dengan fruktosa. Sama seperti rafinosa dan sorbitol, fruktosa juga berkontribusi memicu gas ketika bakteri dalam usus sedang mencernanya.

6. Produk olahan susu

Produk olahan susu juga menjadi sumber makanan yang mengandung gas.Susu, keju, es krim, dan yogurt sebenarnya merupakan sumber protein dan kalsium yang baik bagi tubuh. Akan tetapi, pada beberapa orang lanjut usia mungkin mengalami kesulitan dalam mencerna laktosa (gula yang terkandung dalam produk olahan susu) atau dikenal dengan intoleransi laktosa. Nah, meningkatnya produksi gas di dalam perut merupakan ciri kondisi ini.Jika Anda mengalami intoleransi laktosa, sebaiknya ganti produk olahan susu dengan susu almond atau produk olahan susu kedelai yang cenderung lebih aman.

7. Makanan kemasan

Makanan kemasan, seperti roti, keripik, sereal, dan salad berbumbu sebagian besar mengandung fruktosa dan laktosa. Kedua kandungan ini dapat memicu peningkatan gas dalam perut Anda.

8. Minuman soda

Selain makanan yang mengandung gas, minuman bersoda juga memicu produksi gas berlebih
Minuman berkarbonasi bisa memicu kelebihan gas di perut
Tak hanya makanan yang mengandung gas di atas, minuman soda juga dapat menyebabkan tubuh memproduksi kelebihan gas.Soda dan minuman berkarbonasi dapat membuat Anda menelan udara dalam jumlah yang lebih banyak. Ketika udara melewati saluran pencernaan, maka Anda akan bersendawa dan perut terasa tidak nyaman karena timbulnya gas.

9. Permen karet

Permen karet bukan merupakan makanan yang mengandung gas. Namun, mengunyah permen karet dapat menyebabkan tubuh kelebihan gas karena membuat lebih banyak udara yang tertelan.Selain itu, sebagian besar permen karet bebas gula mengandung pemanis buatan, seperti sorbitol, manitol, dan xylitol yang justru menjadi lebih sulit untuk dicerna oleh tubuh.

10. Permen keras

Sama seperti minuman berkarbonasi, mengisap permen juga membuat Anda menelan lebih banyak udara. Terlebih sebagian besar permen menggunakan sorbitol sebagai zat pemanisnya. Kedua kandungan tersebut yang dapat memicu timbulnya gas berlebih.

Catatan dari SehatQ

Nah, setelah mengenali berbagai makanan yang mengandung gas di atas, kini sebaiknya Anda mulai membatasi jenis makanan tersebut dalam menu makan sehari-hari. Terlebih jika perut Anda merasa tidak nyaman akibat gas berlebih dalam tubuh.Akan tetapi, alangkah baiknya Anda berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum membatasi makanan yang mengandung gas ini. Terutama jika Anda mempunyai kondisi khusus, seperti asma.
hidup sehatmakanan sehatbuah dan sayuran
Healthline. https://www.healthline.com/health/foods-that-cause-gas
Diakses pada 13 Mei 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/323466
Diakses pada 13 Mei 2020
Everyday Health. https://www.everydayhealth.com/digestive-health/foods-that-cause-excessive-gas.aspx
Diakses pada 13 Mei 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait