Jenis Keju Meleleh Seperti Keju Mozarella yang Ternyata Menyehatkan

(0)
17 Aug 2020|Azelia Trifiana
Daftar keju meleleh seperti keju mozarellaKeju mengandung sodium yang diperlukan tubuh
Tren makanan dengan isian keju yang bisa meleleh seperti keju mozarella atau cheddar begitu populer beberapa tahun belakangan ini. Meski demikian, tak sedikit yang merasa makanan dengan olahan keju meleleh ini justru penuh dengan sodium, lemak, dan tentu saja kalori.Padahal, keju mengandung banyak nutrisi berupa protein, kalsium, bahkan mencegah penyakit seperti osteoporosis dan jantung. Beberapa jenis keju pun lebih bernutrisi dibandingkan dengan yang lain.

Jenis keju yang menyehatkan

Keju yang bisa meleleh seperti keju mozarella dan cheddar ternyata masuk dalam daftar jenis keju yang menyehatkan. Tak hanya lezat diolah menjadi olahan makanan lezat, nutrisi di dalamnya pun bermanfaat bagi tubuh.Lalu, apa saja jenis keju yang menyehatkan?

1.Mozarella

Keju mozarella termasuk keju yang bisa meleleh dan paling populer diolah menjadi berbagai masakan. Warnanya putih dengan tekstur lembut dan berasal dari Italia. Dibandingkan dengan keju lainnya, mozarella mengandung kalori dan sodium lebih rendah.Di dalam keju mozarella juga terdapat bakteri yang bersifat probiotik yaitu Lactobacillus casei dan Lactobacillus fermentum. Berdasarkan penelitian, jenis bakteri probiotik itu baik untuk sistem pencernaan, meningkatkan kekebalan tubuh, bahkan menangkal inflamasi.

2. Blue cheese

Terbuat dari susu sapi, kambing, atau domba, blue cheese diolah dengan biakan jamur Penicillium. Warna keju ini adalah putih dengan bintik berwarna abu atau biru. Proses pembuatannya membuat blue cheese memiliki aroma dan rasa yang menyengat.Jika dibandingkan dengan jenis keju lain, blue cheese termasuk yang mengandung kalsium paling banyak. Dalam 28 gram blue cheese saja, sudah memenuhi 33% angka kecukupan gizi harian untuk kalsium. Mengonsumsi blue cheese dapat mengurangi risiko masalah pada tulang.

3. Feta

Sering digunakan dalam campuran salad, keju feta dari Yunani bertekstur lembut dengan rasa yang asin. Dalam proses pembuatannya, keju feta harus direndam cukup lama sehingga kandungan sodiumnya pun tinggi yaitu 370 mg. namun, kadar kalori dalam 28 gram keju feta hanya sekitar 80 saja.Keju feta mengandung conjugated lionelic acid atau CLA yang dapat mengurangi lemak tubuh dan menyeimbangkan komposisi tubuh. Namun, penelitian terkait hal ini masih terus dikembangkan. Keju feta biasanya dikonsumsi dengan salad atau olahan telur.

4. Parmesan

Keju parmesan memiliki tekstur keras dengan rasa perpaduan antara gurih dan kacang. Keju ini terbuat dari susu sapi yang belum dipasteurisasi dan didiamkan selama 12 bulan untuk membunuh bakteri berbahaya. Dalam 28 gram keju parmesan, terdapat kandungan mineral fosfor yang cukup tinggi, memenuhi 30% AKG.Keju parmesan sangat tinggi kalsium dan fosfor sehingga baik untuk kesehatan tulang. Dalam penelitian yang melibatkan 5.000 orang dewasa dari Korea, konsumsi kedua jenis mineral ini membuat massa tulang mereka lebih baik, termasuk di tulang paha.

5. Cheddar

Termasuk jenis keju yang bisa meleleh, cheddar terbuat dari susu sapi yang didiamkan selama beberapa bulan. Bergantung pada jenisnya, keju cheddar bisa berasa lembut hingga cukup tajam. Tak hanya kaya protein dan kalsium, keju cheddar juga merupakan sumber vitamin K yang baik.Dengan adanya kandungan vitamin K, keju cheddar dapat menjaga kesehatan jantung dan tulang. Tak hanya itu, keju cheddar juga mencegah penumpukan kalsium di dinding pembuluh darah.Menariknya lagi, dalam sebuah studi yang melibatkan 16.000 perempuan dewasa, mereka yang mengonsumsi cukup vitamin K terbukti rendah risiko mengalami penyakit jantung hingga 8 tahun kemudian.

6. Cottage

Keju cottage juga memiliki tekstur lembut dengan warna putih. Dibandingkan dengan jenis keju lainnya, keju cottage mengandung banyak protein yaitu sekitar 12 gram pada tiap 110 gram sajian keju cottage tinggi lemak.Meski demikian, kandungan kalorinya rendah sehingga bisa jadi pilihan bagi yang sedang menjaga berat badan. Mengonsumsi keju tinggi protein seperti cottage cheese membuat seseorang kenyang lebih lama.

Catatan dari SehatQ

Bergantung pada jenis dan tekstur keju, ada banyak cara mengolahnya dalam sajian makanan bergizi. Namun bagi ibu hamil, beberapa jenis keju seperti brie, camembert, atau feta tidak aman dikonsumsi karena belum melewati proses pasteurisasi. Bisa jadi, masih ada kandungan bakteri penyebab infeksi listeriosis.Kemudian, bagi yang sedang menjalani diet maka perhatikan asupan kalori dan kadar sodium dari keju. Apabila dikonsumsi dalam porsi wajar, bukan masalah. Justru, bisa memberikan banyak manfaat berkat kandungan nutrisi dari keju.
makanan sehathidup sehatpola hidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/healthiest-cheese
Diakses pada 30 Juli 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/is-cheese-bad-for-you
Diakses pada 30 Juli 2020
The Healthy. https://www.thehealthy.com/nutrition/7-lighter-options-for-cheese-lovers/
Diakses pada 30 Juli 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait