Kenali Jenis Kanker Payudara untuk Dapatkan Perawatan Paling Tepat


Jenis kanker payudara dibedakan berdasarkan lokasi kemunculan sel kanker serta hormon dan gen yang terdapat di dalamnya.

0,0
23 Sep 2021|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Jenis kanker payudara dibedakan berdasarkan lokasi sel awal dan hormon yang terkandung di dalamnyaJenis kanker payudara dibedakan berdasarkan lokasi awal sel muncul
Tidak semua pengidap kanker payudara mengalami kondisi yang sama. Sebab, selain tingkat keparahannya bisa berbeda, jenis kanker payudara pun sebenarnya ada lebih dari satu. Inilah yang nantinya akan digunakan dokter untuk menentukan perawatan paling sesuai dengan pasien.Jenis kanker payudara ditentukan dari jenis dan lokasi sel kanker pertama kali muncul. Sebagian besar kanker payudara berjenis karsinoma, yaitu kanker yang muncul di sel epitel.Selain karsinoma, kanker payudara juga ada yang berjenis adenocarcinoma, yaitu kanker yang muncul pertama kali di saluran susu (breast ducts) atau lobulus atau kelenjar air susu.

Jenis kanker payudara yang umum terjadi

Jenis kanker payudara dibagi berdasarkan lokasi sel
Jenis kanker payudara dibagi berdasarkan lokasi sel
Kanker payudara secara umum bisa dikelompokkan sebagai kanker payudara in situ dan invasif. In situ berarti sel kanker payudara tumbuh di saluran air susu dan belum menyebar ke jaringan lain di payudara. Sementara itu, invasif artinya sel kanker sudah menyebar ke jaringan payudara lain di luar jaringan awal tempatnya muncul.Keduanya kelompok umum tersebut bisa dibagi menjadi beberapa jenis yang lebih spesifik. Berikut empat jenis kanker payudara yang paling sering terjadi dibanding jenis lainnya.

1. Karsinoma duktal in situ (ductal carcinoma in situ/DCIS)

Ductal carcinoma in situ (DCIS) adalah jenis kanker payudara non-invasif yang muncul pertama kali di saluran air susu.Kanker jenis ini masih tergolong ringan dan tidak mengancam nyawa. Meski begitu, DCIS bisa berkembang menjadi kanker invasif yang membahayakan.Orang yang sudah sembuh dari DCIS berisiko lebih tinggi mengalami kekambuhan dan kembali terkena kanker payudara dibanding orang yang tidak memiliki riwayat DCIS.Pengobatan kanker payudara jenis DCIS biasanya ditangani dengan prosedur lumpektomi lalu diikuti dengan terapi radiasi.

2. Invasive ductal carcinoma (IDC)

Invasive ductal carcinoma atau IDC adalah jenis kanker payudara yang paling banyak diderita. Jumlahnya mencapai 70-80% dari total kasus kanker payudara. IDC juga merupakan jenis kanker payudara yang paling sering ditemukan pada pria.Pada IDC artinya sel kanker pertama kali muncul di saluran air susu, lalu menyebar ke jaringan lain di payudara.
Itu sebabnya, IDC termasuk sebagai kanker payudara invasif atau infiltratif. Sebagian orang menyebut penyakit ini infiltrative ductal carcinoma.

3. Lobular carcinoma in situ (LCIS)

Disebut lobular carcinoma in situ karena sel kanker pertama kali ditemukan di lobulus atau kelenjar susu payudara dan belum menyebar ke jaringan lain di sekitarnya.LCIS punya kemungkinan tinggi untuk disembuhkan. Meski begitu, kanker jenis ini kerap berkembang menjadi invasif.

4. Invasive lobular cancer (ILC)

ILC adalah jenis kanker LCIS yang sudah berkembang menjadi invasif. Sesuai namanya, invasive lobular carcinoma dimulai dari sel yang berada di lobular lalu menyebar ke jaringan payudara lain di sekitarnya.Pada kondisi tertentu, sel kanker juga bisa menyebar ke organ tubuh lain selain payudara melalui darah ataupun kelenjar getah bening. ILC adalah jenis kanker payudara yang paling banyak terjadi nomor dua setelah IDC.

Jenis kanker payudara yang jarang terjadi

Jenis kanker payudara yang terjadi salah satunya kanker payudara terinflamasi
Jenis kanker payudara yang jarang terjadi salah satunya IBC
Beberapa jenis kanker payudara ada yang lebih jarang terjadi dibanding yang lain. Umumnya, kanker payudara yang langka bersifat lebih ganas, tapi ada juga jenis yang lebih bersifat jinak.Berikut jenis kanker payudara yang lebih langka:

1. Kanker payudara terinflamasi (inflammatory breast cancer atau IBC)

Inflammatory breast cancer merupakan salah satu jenis kanker payudara paling langka. Angka kejadiannya hanya sekitar 1-5% dari total pengidap kanker payudara.Gejala kanker payudara yang muncul pada IBC mirip seperti gejala inflamasi atau peradangan yang kerap terjadi, yaitu bengkak dan kemerahan pada kulit payudara. Penebalan kulit payudara dan perubahan tekstur menjadi banyak cekungan, seperti kulit jeruk juga sering terlihat.IBC berbeda dari jenis kanker payudara lain sebab tidak memicu tumbuhnya benjolan. Jadi, lebih sulit terdeteksi lewat mamogram. Kanker payudara terinflamasi juga lebih cepat menyebar sehingga sulit disembuhkan.

2. Penyakit paget payudara

Penyakit paget payudara adalah salah satu jenis kanker payudara langka yang melibatkan kulit di area puting dan areola. Jenis ini biasanya hanya muncul pada satu sisi payudara.Biasanya, penyakit paget pada payudara ditemukan bersama dengan kanker payudara jenis DCIS atau invasive ductal carcinoma (IDC).Gejala khas pada penyakit paget yang terjadi di payudara adalah puting terlihat kering, merah, dan mengelupas. Nanah atau darah juga mungkin keluar dari puting dan rasa gatal serta perih biasanya juga akan muncul. Kanker payudara jenis ini menyebabkan puting terlihat datar atau masuk ke dalam.Secara tampilan fisik, gejalanya mirip dengan eksim. Untuk mendiagnosisnya, dokter dapat melakukan berbagai pemeriksaan seperti mamogram, MRI, dan ultrasound payudara.Perawatan untuk penyakit paget payudara pun beragam, mulai dari mastektomi hingga terapi radiasi.

3. Tumor phyllodes

Tumor phyllodes adalah tumor yang pertama kali muncul di jaringan ikat payudara. Tumor jenis ini biasanya dialami perempuan usia 40-an.Sebagian besar tumor phyllodes sifatnya jinak. Namun, 1 dari 4 tumor biasanya bersifat ganas (memiliki sel kanker).Tumor phyllodes bisa diangkat lewat prosedur lumpektomi maupun mastektomi. Pada tumor yang bersifat ganas, maka perawatan biasanya dilanjutkan dengan terapi radiasi.

4. Angiosarkoma payudara

Angiosarkoma payudara adalah jenis kanker payudara yang selnya pertama kali muncul di pembuluh darah payudara. Biasanya, kanker ini terjadi sebagai komplikasi atau efek samping dari terapi radiasi pada payudara.Gejala angiosarkoma payudara yang khas adalah munculnya benjolan di payudara yang berwarna keunguan.Dibanding dengan kanker jenis lain, penyebaran angiosarkoma terhitung cepat, sehingga pilihan perawatan yang dipilih biasanya adalah operasi mastektomi.

Jenis kanker payudara berdasarkan hormon dan gen

Jenis kanker payudara juga bisa dibagi berdasarkan keberadaan hormon
Kanker payudara bisa dibagi berdasarkan hormon
Selain dari lokasi, kanker payudara juga bisa dibedakan berdasarkan gen dan hormon yang terdeteksi pada sel kanker.Saat kanker payudara sudah dipastikan keberadaannya, dokter akan melakukan pemeriksaan tambahan untuk melihat respon sel kanker terhadap hormon seperti estrogen dan progesteron. Dokter juga akan mendeteksi gen tertentu yang terdapat di sel kanker.Ini akan sangat berguna untuk menentukan jenis perawatan terbaik untuk kondisi setiap pasien.Berikut ini jenis kanker payudara berdasarkan hormon dan gen:

1. HER2-positif

Human epidermal growth factor receptor 2 atau HER2 adalah protein yang membantu sel kanker untuk tumbuh. Pada kanker yang ditemukan HER2, biasanya kanker tersebut lebih agresif alias tumbuh dan berkembang dengan lebih cepat.Untuk kanker jenis ini, perawatan kemoterapi atau terapi tertarget yang mengincar HER2 dinilai efektif untuk menghambat pertumbuhan sel kanker.

2. Hormon reseptor positif atau negatif

Beberapa jenis kanker memiliki area di permukaan yang bisa menjadi tempat melekatnya hormon estrogen (ER) dan progesteron (PR). Kedua hormon ini membantu sel kanker untuk tumbuh.Berdasarkan penerimaan hormon, kanker payudara bisa dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu:
  • ER-positif, artinya sel kanker pada payudara memiliki reseptor estrogen
  • PR-positif, artinya sel kanker pada payudara memiliki reseptor progesteron
  • Hormon reseptor-positif, artinya sel kanker memiliki salah satu atau kedua reseptor hormon
  • Hormon reseptor-negatif, artinya sel kanker tidak memiliki reseptor hormon
Jenis-jenis ini bisa dibagi menjadi grup luminal A dan luminal B.
  • Luminal A: kelompok untuk kanker ER positif, PR positif, tapi HER2 negatif. Perawatan yang paling tepat untuk kelompok ini biasanya terapi hormon dan kemoterapi.
  • Luminal B: kelompok untuk kanker ER positif, PR negatif, dan HER2 positif. Perawatan yang dinilai paling efektif adalah kemoterapi, terapi hormon, dan terapi tertarget.

3. Triple negatif

Tripel negative breast cancer (TNBC) adalah jenis kanker payudara yang disebabkan oleh sel kanker yang tidak memiliki reseptor estrogen, progesteron, maupun HER2. Ini membuatnya menjadi sulit untuk dirawat.Penentuan stadium kanker payudara menjadi salah satu cara untuk penentuan pengobatan. Akan tetapi, mengelompokkan kanker payudara ke dalam jenis yang tepat juga tak kalah penting.Tahap ini sama-sama membantu dokter untuk memberikan perawatan yang paling efektif untuk pasien.Apabila Anda masih punya pertanyaan seputar jenis kanker payudara maupun penyakit lainnya, tanyakan langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan SehatQ melalui fitur Chat Dokter.
kanker payudaratumor jinak payudarapayudara
American Cancer Society. https://www.cancer.org/cancer/breast-cancer/about/types-of-breast-cancer.html
Diakses pada 13 September 2021
National Breast Cancer Foundation. https://www.nationalbreastcancer.org/types-of-breast-cancer/
Diakses pada 13 September 2021
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/breast-cancer/in-depth/breast-cancer/art-20045654
Diakses pada 13 September 2021
WebMD. https://www.webmd.com/breast-cancer/breast-cancer-types
Diakses pada 13 September 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait