Jangan Sering Sedih! Sindrom Patah Hati Bisa Membuat Anda Mati

beban emosional dapat menyebabkan sindrom patah hati
sindrom patah hati dapat mengganggu kesehatan jantung

Sebagian besar dari kita mungkin pernah mengalami yang namanya patah hati. Mendengar kata “patah hati” saja mungkin bisa terbayang sedihnya ketika harus berpisah dengan mantan terindah. Begitu pedih sehingga dada terasa sesak dan sulit bernapas.

Nah, tahukah Anda, ketika dada terasa sesak dan kesulitan bernapas saat sedang bersedih bisa jadi Anda sedang terserang “sindrom patah hati”? Ya, meski namanya agak aneh, sindrom patah hati itu nyata.

Apa itu Sindrom Patah Hati?

Sindrom patah hati adalah kondisi medis yang benar terjadi. Penderitanya mengalami sesak dada yang intens-persis seperti serangan jantung- saat mengalami tekanan emosional yang mendalam seperti, kehilangan orang terkasih, putus cinta, dikhianati pasangan, perceraian, kehilangan pekerjaan atau masalah besar lainnya yang menyebabkan stres berlebihan.

Rasa sakit di dada ini diakibatkan oleh jantung yang tiba-tiba melemah. Dalam istilah kedokteran kondisi ini disebut sebagai stress-induced cardiomyophaty atau takotsubo cardiomyopathy.

Gejala Sindrom Patah Hati

Gejala yang paling umum adalah sesak dada. Namun bisa juga diikuti dengan gejala lainnya seperti mual, pusing, tekanan darah rendah, dan detak jantung yang tidak teratur. Efek ini bisa muncul beberapa jam setelah kejadian emosional yang besar.

Karakteristik sindrom patah hati ini persis sekali dengan serangan jantung, sehingga sering disalahartikan. Namun yang membedakan, pada sindrom patah hati, tidak ada aliran darah yang tersumbat. Semua bagian jantung bekerja normal tetapi denyut jantung tidak teratur.

Sampai saat ini pun dokter masih mencari tahu mengapa hal ini bisa terjadi. Tetapi beberapa ahli beranggapan, hormon stres yang dikeluarkan secara berlebihan saat mengalami syok atau patah hati membuat jantung melemah.

Uniknya, meski bisa menyerang siapa saja, sindrom patah hati ini lebih sering terjadi pada perempuan berusia 50 tahun ke atas. Dugaannya, perempuan dengan usia tersebut memiliki level testorteron yang lebih rendah. Tetapi hal ini pun masih asumsi.

Dalam wawancaranya dengan Healthline, Felix Elwert, Ph.D., associate professor of sociology dari University of Wisconsin-Madison, mengatakan bahwa sindrom patah hati merupakan kondisi yang sudah diteliti selama 150 tahun.

Namun tetap saja, masih banyak misteri yang meliputi kondisi ini.

Sindrom Patah Hati Bisa Membuat Mati?

Bagi Anda yang pernah mengalaminya, kondisi stress-induced cardiomyophaty terlihat seperti sakit dada biasa, karena hilang dalam waktu yang singkat. Namun, bila sindrom patah hati ini sering terjadi setiap kali Anda mengalami kejadian menyedihkan maka kesehatan otot jantung bisa terganggu dan menyebabkan penyakit gagal jantung.

Jika mengalaminya segeralah periksakan diri Anda ke dokter. Dokter dapat mendiagnosis penyakit ini lewat beberapa test, seperti:

  • Pemeriksaan fisik serta riwayat stres Anda.
  • Tes darah.
  • Elektrokardiogram (EKG).
  • Coronary angiogram (tes untuk mengecek adakah penyumbatan pada arteri, umumnya tidak ada penyumbatan pada penderita sindrom patah hati).
  • Sinar X di dada (untuk melihat apakah ada tanda abnormal pada bentuk jantung dan melihat kemungkinan bahwa gejala dada sesak yang Anda alami berasal dari paru-paru)
  • Ekokardiogram (untuk melihat apakah jantung memiliki bentuk abnormal ketika memompa. Ini bisa menjadi salah satu gejala penyakit sindrom patah hati).

Bagaimana cara mencegahnya?

Sampai sekarang masih banyak misteri dibalik terjadinya kondisi ini. Tetapi dokter memiliki beberapa saran untuk mencegah timbulnya broken heart syndrome. Contohnya adalah dengan berolah raga dan melakukan pola hidup sehat.

Di sisi lain, Anda dapat melatih diri untuk mengelola pikiran sehingga tidak mudah tenggelam dalam stres dan kesedihan yang berlarut-larut. Pada masa sekarang masih banyak yang ragu atau malu berkonsultasi ke dokter spesialis jiwa perihal kondisi yang dialami, padahal dengan bercerita mengenai emosi yang dirasakan kepada profesional dapat membantu menangani kondisi Anda. Jadi jangan sering bersedih lagi, ya!

Web MD. https://www.webmd.com/heart-disease/can-you-die-broken-heart#1
Diakses 15 November 2019

Web MD. https://www.webmd.com/heart-disease/broken-heart-syndrome#1
Diakses 15 November 2019

Heart.org. https://www.heart.org/en/health-topics/cardiomyopathy/what-is-cardiomyopathy-in-adults/is-broken-heart-syndrome-real
Diakses 15 November 2019

Healthline. https://www.healthline.com/health-news/can-you-die-of-broken-heart
Diakses 15 November 2019

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Banner Telemed