Jangan Anggap Sepele, Ketahui Bahaya Headset Bila Digunakan Terlalu Lama


Bahaya headset yang mungkin sudah diketahui masyarakat adalah terjadinya gangguan pendengaran. Sayangnya, banyak orang masih menyepelekan dan tetap memakai earphone maupun headphone dalam jangka waktu yang lama.

(0)
12 Apr 2021|Ade Irawan
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Bahaya headset bila digunakan terlalu lama dengan suara kerasa adalah hilangnya fungsi pendengaranBersihkan headset secara berkala untuk menghindari terjadinya infeksi
Headset menjadi salah satu teknologi yang cukup digemari karena Anda bisa mendengarkan musik secara lebih personal. Sayangnya, teknologi yang satu ini juga memberikan efek samping jika Anda terlalu lama menggunakannya. Bahaya headset jika dipakai terlalu sering atau terlalu lama adalah akan mengganggu pendengaran

Bahaya menggunakan headset dengan suara yang terlalu keras

Ada bunyi-bunyi yang memang dianggap terlalu keras untung pendengaran manusia. Sebenarnya, Anda tetap bisa mendengarkannya. Namun, semakin keras sebuah bunyi, semakin sebentar juga durasi yang dibutuhkan untuk mengganggu pendengaran.Suara orang mengobrol dalam keadaan normal berukuran 60 desibel. Hal ini membuat suara manusia normal bisa didengarkan tanpa batas maksimal dan tidak akan merusak pendengaran. Berbeda dengan suara mesin mobil yang bisa merusak pendengaran jika didengarkan 8 jam berturut-turut.Suara yang dihasilkan oleh headset yang volumenya diatur terlalu kencang pun punya dampak yang serupa. World Health Organization (WHO) mencatat bahwa hampir 50% remaja berusia antara 12—35 tahun di negara berpenghasilan menengah dan tinggi terpapar suara yang terlalu keras melalui gadget.Berikut bahaya yang mengintai jika menggunakan headset terlalu lama:

1. Hilangnya pendengaran

Sebuah penelitian yang dilakukan kepada 3.116 anak berusia 9—11 tahun membuktikan, 40% dari mereka mengalami penurunan kemampuan mendengar akibat mendengarkan musik melalui headset. Gangguan pendengaran ini sering disebut noise-induced hearing loss (NIHL) yang terjadi karena telinga bagian dalam mengalami kerusakan akibat suara keras.NIHL bisa terjadi secara sementara maupun permanen. Jika ini terjadi, suara dengan frekuensi yang lebih tinggi, mungkin tidak lagi lagi bisa didengar, misalnya suara jangkrik.

2. Tinnitus

Gejala yang muncul adalah Anda mendengarkan suara dengung di telinga saat tidak ada sumber suara. Kondisi ini juga membuat seseorang mulai kehilangan kemampuan mendengar suara dari sekitar. Tinnitus bisa terjadi jika Anda terlalu sering menggunakan headset dalam berbagai kesempatan, seperti bekerja, berolahraga, atau berkendara.Tinnitus juga bisa terjadi saat Anda baru saja menghadiri konser musik atau pergi ke tempat hiburan yang memutarkan musik sangat keras. Gangguan ini mungkin akan hilang dalam beberapa saat. Namun, suara yang terlalu keras akan memberikan kerusakan permanen pada sel rambut di telinga.

3. Gangguan kardiovaskular

WHO juga mencatat bahwa ada bahaya lain yang mungkin didapat oleh mereka yang memiliki kebiasaan mendengarkan musik dengan headset. Musik yang terlalu keras akan membuat seseorang sulit berkonsentrasi, sakit kepala, sulit tidur. Selain itu, paparan suara yang terlalu keras dan lama juga bisa menyebabkan tekanan darah tinggi dan peningkatan kerja jantung. 

4. Infeksi telinga

Headset yang kotor akan memicu infeksi telinga. Biasanya telinga akan menjadi gatal, kemerahan, bahkan akan keluar cairan. 

Cara mengurangi bahaya headset

Bukan berarti Anda tidak boleh menggunakan headset. Namun, sepertinya perlu ada yang harus diatur dalam penggunaannya. Berikut cara mengurangi bahaya ketika menggunakan headset:
  • Hanya menggunakan kurang dari 60% volume maksimal
  • Mendengarkan musik dengan headset tidak lebih dari 60 menit
  • Berikan waktu istirahat setelah menggunakan headset selama 60 menit
  • Memilih perangkat bertipe headphone dan sebisa mungkin kurangi penggunaan tipe earbuds.
  • Bersihkan headset secara berkala
Jika masih ditemukan adanya gejala dari pendengaran setelah menggunakan headset, segera konsultasikan dengan dokter spesialis.

Kenapa telinga sakit saat memakai headset?

Penggunaan headset berbentuk earbuds atau earphone dapat menimbulkan rasa sakit pada telinga. Hal ini disebabkan karena ukuran earbuds yang tidak sesuai dengan bentuk lubang telinga. Bentuk telinga manusia memang berbeda-beda. Oleh sebab itu, penggunaan earphone harus disesuaikan dengan bentuk lubang telinga Anda. Rasa sakit yang muncul pada telinga bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti:
  • Ukuran earbuds yang tidak tepat di telinga
  • Memasukkan earbuds terlalu ke dalam
  • Terlalu lama menggunakan earphone
Selain earphone, headphone banyak dipilih untuk mencegah telinga sakit. Bentuk headphone yang menempel di luar telinga diyakini tidak akan membuat lubang telinga sakit dan mengurangi risiko infeksi.Namun demikian, Anda tetap perlu berhati-hati. Penggunaan headphone dalam jangka waktu yang lama juga dapat membuat daun telinga sakit karena tertekan. 

Catatan dari SehatQ

Perangkat headset untuk mendengarkan musik bisa sangat berbahaya jika Anda mendengarkan dalam volume yang terlalu keras. Bukan hanya gangguan pendengaran saja yang mungkin muncul, Anda pun bisa terkena penyakit kardiovaskular. Untuk itu, pastikan atur volume para perangkat Anda dan jangan menggunakan headset lebih dari 60 menit.Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar masalah pendengaran akibat menggunakan headset, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
tinnitusgangguan pendengaraninfeksi telinga
Everyday Health https://www.everydayhealth.com/tinnitus/can-constantly-using-my-headphones-cause-tinnitus/
Diakses pada 31 Maret 2021
Healthline https://www.healthline.com/health-news/are-your-kids-headphones-permanently-damaging-their-hearing
Diakses pada 31 Maret 2021
WHO https://www.who.int/pbd/deafness/activities/MLS_Brochure_English_lowres_for_web.pdf
Diakses pada 31 Maret 2021
Medicine Net https://www.medicinenet.com/script/main/art.asp?articlekey=221569
Diakses pada 31 Maret 2021
Healthline. https://www.healthline.com/health/why-do-airpods-hurt-my-ears
Diakses pada 7 April 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait