Ini Alasan Mengapa Diet Nasi Merah Baik untuk Kesehatan


Diet nasi merah memiliki segudang manfaat dalam menangkal radikal bebas. Tidak hanya itu saja, diet menggunakan nasi merah juga bisa menurunkan berat badan.

(0)
05 Feb 2020|Azelia Trifiana
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Diet nasi merah untuk menurunkan berat badanBeras merah mengandung lebih banyak serat dan membuat kita menjadi lebih cepat kenyang
Di antara banyak jenis nasi, diet nasi merah adalah salah satu yang populer setelah diet nasi putih. Jenis nasi merah memiliki kandungan protein dan serat lebih tinggi ketimbang nasi putih. Namun, unggulannya adalah kandungan antioksidan di dalamnya.Artinya, diet nasi merah memiliki segudang potensi dalam menangkal radikal bebas karena tingginya kandungan flavonoid di dalamnya. Sebagai bonus, diet nasi merah juga dianggap ampuh menjaga hingga menurunkan berat badan.

Manfaat diet nasi merah

Ada banyak manfaat diet nasi merah untuk kesehatan, terutama karena kandungannya yang tinggi nutrisi. Beberapa manfaat nasi merah di antaranya:
  • Tinggi serat

Berbeda dengan nasi putih, nasi merah mengandung serat yang sangat tinggi. Bahkan, serat di dalamnya sudah memenuhi 10% kebutuhan serat harian manusia.Makanan yang tinggi serat dapat mencegah masalah pada pencernaan. Selain itu, bagi mereka yang sedang menjalani diet nasi merah, tingginya serat membuat sensasi kenyang bertahan lebih lama sehingga berat badan terjaga.
  • Kaya nutrisi penting

Tak hanya serat, beras merah juga merupakan sumber zinc, zat besi, kalsium, magnesium, vitamin B, mangan, selenium, protein, dan juga potasium. Bahkan, kandungan zat besi dan zinc pada beras merah lebih tinggi ketimbang varietas beras lainnya.Tak kalah penting, tingginya zat besi ini membantu mengoptimalkan sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh. Kandungan mangan juga membantu pembekuan darah dan baik untuk metabolisme tubuh.Seakan belum cukup, orang yang menjalani diet beras merah juga akan mendapat asupan kalsium serta magnesium yang cukup. Hal ini baik untuk pertumbuhan tulang sehingga lebih kuat dan sehat.
  • Antioksidan

Warna merah pada beras merah menunjukkan tingginya antioksidan atau senyawa flavonoid di dalamnya, disebut antosianin. Substansi ini membantu menangkal zat radikal bebas berlebih dan mencegah seseorang terkena penyakit kanker atau tumor.Berkat kandungan antosianin ini, beras merah memiliki 10% lebih banyak kandungan antioksidan. Senyawa yang sama ditemukan pada buah-buahan berwarna gelap seperti buah berries.
  • Menurunkan kolesterol

Menurut ahli, diet nasi merah juga baik untuk menurunkan kolesterol jahat (LDL) dalam tubuh. Kandungan antosianin ternyata tak hanya bertindak sebagai antioksidan saja, tapi juga anti-peradangan serta mencegah penyakit jantung. Tak hanya itu, diet nasi merah juga dapat menekan risiko seseorang mengalami obesitas.
  • Bagus untuk penderita diabetes

Orang yang menderita diabetes sangat disarankan mengonsumsi beras merah karena kandungan indeks glikemiksnya hanya 55, sementara rata-rata varietas beras lain memiliki indeks glikemiks 70.Penderita diabetes masih bisa memilih alternatif pengganti nasi putih yang lebih aman seperti beras merah. Jangan lupa untuk mengatur porsi sesuai dengan kebutuhan dan tidak berlebihan.

Batasan konsumsi beras merah dalam sehari

Diet nasi merah cocok untuk menurunkan berat badan
Bila ingin menurunkan berat badan, Anda dianjurkan mengonsumsi beras merah sebanyak 158 gram sehari
Ketika menjalani diet beras merah, tentu ada batasan berapa saja asupan yang diperlukan tubuh setiap harinya. Untuk ukuran porsi, setiap orang memiliki batasan yang berbeda. Ada yang mengonsumsi porsi kecil dengan frekuensi lebih sering, atau normal sebanyak 3 kali dalam sehari.Untuk Anda yang ingin menurunkan berat badan, maka dianjurkan untuk mengonsumsi beras merah sebanyak 158 gram atau setara dengan satu cangkir. Beras merah mengandung lebih banyak serat dan membuat kita menjadi lebih cepat kenyang.Dalam sebuah penelitian, 40 wanita yang mengalami kelebihan berat badan mengonsumsi 150 gram beras merah atau setara dengan 2/3 cangkir per hari selama enam minggu. Hasilnya mereka mengalami penurunan berat badan dan lingkar pinggang yang signifikan dibanding dengan wanita yang mengonsumsi nasi putih.Memastikan tubuh mendapat asupan seimbang dengan menjadikan diet beras merah sebagai karbohidrat utama adalah langkah tepat untuk menjaga berat badan. Tak hanya itu, tubuh juga bisa menjadi lebih sehat dan terjaga dari risiko penyakit-penyakit tertentu.

Tips menurunkan berat badan dengan beras merah

Mengubah kebiasaan mengonsumsi nasi putih dengan beras merah diketahui dapat membantu menurunkan berat badan. Tidak boleh sembarangan, program menurunkan berat badan juga harus disertai dengan pola makan sehat dan rendah lemak. Berikut ini panduan pola makan berdiet dengan nasi merah:

1. Sarapan

Jika kamu sedang melakukan diet, sarapan penting untuk tetap dilakukan. Sarapan berfungsi untuk memberikan Anda suplai energi untuk menjalani aktivitas sehari-hari. Diet dengan nasi merah berarti Anda memasukkan nasi merah ke dalam setiap menu makanan Anda.Menu sarapan yang disarankan ketika menjalani diet nasi merah adalah 5 sendok nasi merah + sayuran hijau yang dikukus, seperti brokoli + 1 gelas jus buah.

2. Makan siang

Saat jam makan siang, Anda boleh mengonsumsi makanan dengan porsi yang lebih banyak dari sarapan. Porsi nasi merah yang dapat Anda konsumsi untuk makan siang adalah sebanyak satu centong nasi. Sedangkan pilihan lauk yang baik dan tidak menggemukkan badan adalah telur yang tinggi protein, dada ayam, dan ikan.Perlu diingat, pilihlah jenis makanan yang diolah dengan cara tidak digoreng, melainkan direbus atau dikukus karena lebih sehat dan rendah lemak. Selalu lengkapi juga menu makan siang Anda dengan sayuran hijau dan buah-buahan.

3. Makan malam

Pada malam hari, Anda disarankan untuk tidak terlalu banyak mengonsumsi makanan berkarbohidrat tinggi. Anda cukup mengonsumsi setengah porsi nasi merah yang ditambah dengan pilihan lauk, seperti salmon panggang, sop sayur bayam bening, serta tumis sayur dan tahu.  
makanan sehatmakanan dietmenurunkan berat badankarbohidrat
Live Strong. https://www.livestrong.com/article/459259-is-red-rice-healthy/
Diakses 28 Januari 2020
WebMD. https://www.webmd.com/diet/a-z/rice-diet
Diakses 28 Januari 2020
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/healthiest-rice#healthy-varieties
Diakses 28 Januari 2020
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/is-brown-rice-good-for-you#weight-loss
Diakses 4 Februari 2020
Plant Medicine Research. https://plantmedicines.org/is-brown-rice-really-better-than-white-rice-absolutely/Diakses pada 4 Agustus 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait