Impoten Bisa Sembuh, Ini Pilihan Pengobatannya

(0)
23 Oct 2020|Dina Rahmawati
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Impoten bisa sembuh dengan perawatan yang tepatRisiko impoten meningkat seiring bertambahnya usia
Istilah impoten mungkin sudah tidak asing lagi di masyarakat, terutama di kalangan pria dewasa. Impotensi adalah kondisi yang terjadi ketika penis tidak dapat mencapai ereksi, mempertahankan ereksi, atau ejakulasi secara konsisten walaupun mendapat rangsangan seksual. Sebuah studi tahun 2007 yang diterbitkan dalam American Journal of Medicine mencatat bahwa risiko impotensi meningkat seiring bertambahnya usia. Kondisi ini tentunya bisa memberikan dampak signifikan pada kehidupan seks dan mental penderitanya. Lantas, apakah impoten bisa sembuh?

Apakah impoten bisa sembuh?

Dengan perawatan yang tepat, impoten bisa sembuh sepenuhnya. Dilansir dari Republika, sekitar 90 persen dari seluruh kasus impotensi pada pria bahkan dapat disembuhkan tanpa tindakan operasi.Penanganan impotensi dilakukan berdasarkan kondisi yang menyebabkannya. Ada beberapa pilihan perawatan yang dilakukan untuk mengatasi impotensi, di antaranya:

1. Obat-obatan

Pilihan obat-obatan yang dapat digunakan untuk mengobati impotensi, yaitu avanafil, sildenafil, tadalafil, vardenafil, dan terapi penggantian testosteron. Obat-obatan ini tidak secara langsung menyebabkan ereksi sehingga Anda tetap harus merasakan rangsangan seksual. Obatan-obatan ini juga memiliki sejumlah efek samping yang bisa muncul, di antaranya sakit kepala, kemerahan pada wajah, hidung tersumbat, gangguan pencernaan, dan munculnya warna biru pada penglihatan.

2. Alprostadil

Alprostadil adalah hormon buatan yang dapat membantu merangsang aliran darah ke penis. Hormon ini dapat langsung disuntikkan ke penis atau memasukkannya ke dalam uretra. Umumnya, ereksi akan terjadi 5-15 menit kemudian. Namun, lamanya waktu ereksi berbeda-beda tergantung dari dosis penggunaan. Beberapa efek samping dari perawatan ini, yaitu perubahan tekanan darah, sakit kepala, pusing, nyeri penis, sensasi terbakar pada uretra, dan pendarahan uretra.

3. Operasi

Operasi vaskular dapat meningkatkan aliran darah di penis sehingga penis bisa kembali ereksi. Pada kasus yang parah, operasi implan penis mungkin diperlukan. Prosedur pembedahan ini disarankan apabila metode pengobatan lainnya tidak memberi hasil yang signifikan.

4. Konseling

Konseling diperlukan jika impotensi disebabkan oleh stres, kecemasan, atau masalah psikologis lainnya. Dokter akan menyarankan Anda mengunjungi psikolog atau psikiater. Anda juga harus menghabiskan lebih banyak waktu bersama dengan pasangan.

5. Pengobatan alami

Terdapat berbagai pengobatan alami yang dipercaya dapat membantu mengatasi impoten. Beberapa pengobatan alternatif tersebut, di antaranya akupuntur, ginseng merah Korea, dan jus delimaAkan tetapi, sebelum mencoba menggunakan pengobatan alami, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu pada dokter untuk memastikan keamanan kondisi Anda.

6. Perubahan gaya hidup

Perubahan gaya hidup juga dapat membantu proses pengobatan impotensi. Beberapa perubahan gaya hidup yang bisa Anda lakukan, yaitu berhenti merokok, batasi minum alkohol, mengonsumsi makanan bergizi seimbang, berolahraga secara teratur, hindari stres dan kecemasan, dan memperkuat komunikasi dengan pasangan.

Penyebab impotensi

Impoten dapat disebabkan oleh masalah fisik atau psikologis yang dialami penderitanya. Berikut adalah penjelasan mengenai dua masalah tersebut.

1. Masalah fisik

Sejumlah masalah fisik yang menjadi penyebab paling umum impotensi, yakni:
  • Penyakit jantung
  • Kolesterol tinggi
  • Penyumbatan pembuluh darah
  • Cedera penis
  • Diabetes
  • Kegemukan
  • Sindrom metabolik
  • Penyakit Parkinson
  • Multiple sclerosis
  • Kebiasaan merokok
  • Terlalu banyak mengonsumsi alkohol
  • Gangguan tidur
  • Cedera tulang belakang
  • Penyakit Peyronie
  • Perawatan kanker prostat atau pembesaran prostat.
  

2. Masalah psikologis

Beberapa masalah psikologis yang menjadi penyebab paling umum impotensi, yaitu:
  • Stres
  • Depresi
  • Kegelisahan
  • Kondisi kesehatan mental lainnya
  • Masalah pada hubungan, misalnya komunikasi yang buruk.
Jika Anda tidak bisa ereksi dengan pasangan seksual Anda, impotensi kemungkinan besar disebabkan masalah psikologis. Sementara, jika Anda tidak pernah bisa ereksi, masalah fisik kemungkinan menjadi penyebabnya. Sebagian pria bahkan dapat mengalami impotensi karena kedua faktor tersebut. Akan tetapi, perlu diingat bahwa tidak semua kasus impoten bisa sembuh. Meski begitu, jangan ragu untuk berkonsultasi pada dokter. Dokter akan menentukan penanganan yang tepat untuk mengobati impotensi.
disfungsi ereksipenyakit priaimpotensi
Healthline. https://www.healthline.com/health/erectile-dysfunction/common-causes-impotence#treatment
Diakses pada 14 September 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/316064#treatments
Diakses pada 14 September 2020
Republika. https://republika.co.id/berita/mfb4xr/sst-ini-dia-kabar-baik-untuk-penderita-impotensi
Diakses pada 14 September 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait