logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Ibu Menyusui Boleh Puasa, tapi Taati Tips Berikut Ini!

open-summary

Puasa bagi ibu menyusui di Bulan Ramadhan memang tidak diwajibkan. Namun, untuk Anda yang ingin berpuasa, terapkan cara berikut agar puasa saat menyusui tetap aman untuk bayi dan ASI.


close-summary

10 Mei 2019

| Nina Hertiwi Putri

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

puasa bagi ibu menyusui akan aman untuk ASI dan bayi jika dilakukan dengan benar

puasa bagi ibu menyusui membutuhkan penyesuaian tertentu agar aman untuk bayi

Table of Content

  • Apakah ibu menyusui boleh puasa?
  • Tips puasa untuk ibu menyusui
  • Catatan dari SehatQ

Ibu menyusui boleh saja puasa di bulan Ramadan meski tidak diwajibkan. Akan tetapi, berbeda dengan mereka yang berada dalam kondisi normal, ibu menyusui perlu beberapa penyesuaian. Tujuannya tentu saja agar produksi dan asupan ASI untuk buah hati tidak terganggu.

Advertisement

Apa saja tips puasa bagi ibu menyusui? Berikut ulasan selengkapnya.

Apakah ibu menyusui boleh puasa?

Ibu menyusui boleh saja menjalankan ibadah puasa. Pasalnya, puasa Ramadan umumnya diketahui tidak tidak memberikan pengaruh negatif terhadap tumbuh kembang bayi.

Hal ini dibuktikan oleh dua studi berbeda yang diterbitkan oleh Journal of Fasting and Health dan Iranian Journal of Pediatrics.

Kedua penelitian tersebut menyebutkan, tidak terdapat perbedaan signifikan terhadap indeks pertumbuhan bayi dari ibu yang berpuasa maupun tidak. Setidaknya dalam jangka pendek.

Meski tidak memengaruhi kualitas ASI, puasa bisa saja berpengaruh pada produksi atau suplai ASI. Sebelum memutuskan untuk berpuasa, ada faktor penting yang perlu dipertimbangkan, yakni usia bayi Anda. 

Puasa bagi ibu menyusui akan lebih aman jika dilakukan saat bayi berusia di atas 6 bulan atau telah mendapatkan makanan pendamping ASI (MPASI). Pasalnya, bayi yang telah mengonsumsi MPASI biasanya hanya minum ASI pada malam hari sehingga tidak terlalu berpengaruh pada ibu menyusui yang berpuasa. 

Sementara itu, ibu menyusui tidak begitu dianjurkan untuk berpuasa jika memiliki bayi baru lahir hingga berusia di bawah 6 bulan yang masih membutuhkan ASI eksklusif. Sebab, kondisi ini bisa memengaruhi kondisi si kecil yang masih menjadikan ASI sebagai satu-satunya asupan nutrisi. 

Tips puasa untuk ibu menyusui

Para ibu menyusui yang memutuskan untuk berpuasa, sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu kepada dokter.

Dokter akan memeriksa kondisi kesehatan Anda untuk melihat kemampuan dalam menjalankan puasa. Jika dokter mengizinkan, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan.

Beberapa tips puasa bagi ibu menyusui yang harus dilakukan, antara lain:

1. Penuhi kebutuhan cairan

Mencukupi asupan cairan merupakan langkah penting untuk mencegah dehidrasi saat puasa. Namun, bukan berarti Anda diharuskan untuk minum sebanyak-banyaknya saat sahur.

Gunakan rumus 2-4-2 untuk jadwal minum air putih selama puasa. Minumlah dua gelas saat berbuka, 4 gelas disebar merata pada periode makan malam hingga menjelang tidur, dan 2 gelas pada saat sahur. 

2. Jaga pola makan

Saat puasa, pola makan seseorang cenderung berubah. Makanan dan minuman  yang kurang sehat, seperti gorengan dan minuman manis, justru mendominasi asupan harian saat berbuka puasa.

Padahal, seorang ibu menyusui perlu tetap memperhatikan pola makan dengan mengonsumsi makanan dan minuman bergizi seimbang agar kualitas ASI tetap terjaga.

Salah satu tips mengatur pola makan bagi ibu menyusui yang puasa adalah dengan makan makanan tinggi protein dan karbohidrat kompleks dalam menu sahur.

Kedua bahan tersebut dapat memberikan energi yang diperlukan untuk melakukan aktivitas, hingga datang waktunya berbuka puasa. Anda juga tidak dianjurkan puasa tanpa sahur karena dapat memengaruhi asupan gizi. 

Bila perlu, ibu menyusui yang berpuasa juga dapat mengonsumsi suplemen vitamin tambahan. Anda dapat mengonsumsi suplemen yang mengandung 10 mikrogram vitamin D saat sahur.

3. Pilih menu berbuka puasa bagi ibu menyusui yang sehat

Ibu menyusui yang berpuasa sebaiknya tidak menunda-nunda waktu berbuka.

Saat berbuka, Anda disarankan untuk mengonsumsi makanan yang dapat memberikan energi secara alami, untuk mengembalikan energi yang hilang saat berpuasa.

Makanan berbuka puasa yang dapat memberikan manfaat bagi ibu menyusui salah satunya adalah buah kurma.

Jika bosan mengonsumsinya, Anda dapat membuat varian lain dengan membuat jus kurma dengan susu.

4. Siasati cara menyusui

Ibu yang menyusui bayinya secara langsung sambil berpuasa, mungkin menyadari, bayi akan menjadi lebih rewel pada waktu menjelang berbuka.

Sebab, dampak puasa pada tubuh ibu, sudah mulai terlihat dan berpengaruh pada refleks keluarnya susu.

Menjelang berbuka, refleks keluarnya air susu dapat melambat akibat stres yang ditimbulkan karena berpuasa.

Untuk menyiasatinya, Anda dapat menyusui sambil sedikit memberikan tekanan pada payudara, agar air susu dapat keluar lebih cepat.

5. Perhatikan produksi ASI

Apabila tidak menyusui bayi secara langsung dan melakukan pumping, Anda mungkin menyadari susu yang keluar dapat berkurang menjelang waktu berbuka. Namun saat ini terjadi, Anda tidak perlu khawatir.

Saat memompa ASI secara teratur, produksi susu akan terus berjalan. Hanya saja, karena jumlah cairan tubuh dapat berkurang saat puasa, jumlah susu yang diproduksi juga dapat mengalami sedikit penurunan. 

Selain itu, ASI yang keluar akan terlihat sedikit kental.

BACA JUGA: Tips Puasa untuk Ibu Hamil agar Tetap Sehat dan Bugar

Catatan dari SehatQ

Ibu yang sedang menyusui boleh saja menjalani ibadah puasa. Akan tetapi, tetap perhatikan asupan nutrisi selama puasa serta kondisi tumbuh kembang si kecil. 

Secara umum, manfaat puasa untuk ibu menyusui sama saja dengan manfaat puasa pada umumnya. 

Beberapa manfaat puasa yang juga didapat ibu menyusui, antara lain:

  • Menguatkan sistem kekebalan tubuh
  • Menurunkan kolesterol
  • Mengontrol gula darah
  • Meningkatkan metabolisme
  • Menjaga kesehatan mental

Namun, produksi ASI bisa berpengaruh karena puasa akibat asupan makanan dan minuman yang berkurang. Jangan memaksakan diri untuk berpuasa jika merasa pusing, sakit kepala, atau kelelahan. 

Ingatlah bahwa puasa bagi ibu menyusui tidak diwajibkan agar dapat memprioritaskan kesehatan Anda maupun bayi Anda.

 

Advertisement

tips puasaibu menyusuiramadan

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved