Cegah Anemia dengan Makanan Penambah Darah untuk Ibu Hamil Ini


Anemia adalah suatu kondisi yang sering terjadi pada ibu hamil. Untuk mencegahnya, ibu hamil penting mengonsumsi makanan yang kaya akan zat besi seperti brokoli, kangkung, dan bayam.

(0)
26 Jun 2019|Dina Rahmawati
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Makanan penambah darah untuk ibu hamil dengan zat besi sangat berguna bagi janinmakanan penambah darah untuk ibu hamil salah satunya adalah brokoli
Kondisi kekurangan sel darah merah atau anemia adalah masalah kesehatan umum yang menyerang banyak orang, termasuk ibu hamil. Jenis anemia yang sering terjadi pada masa kehamilan adalah anemia defisiensi besi. Anemia ini terjadi ketika seseorang kekurangan atau tidak memiliki cukup zat besi dalam tubuhnya. Dan biasanya, untuk mengatasi kondisi ini, Anda perlu mengonsumsi makanan penambah darah untuk ibu hamil. [[artikel-terkait]]

Makanan penambah darah untuk ibu hamil

Penting untuk mengonsumsi makanan penambah darah yang kaya akan zat besi ketika mengalami anemia defisiensi besi saat hamil.Berikut makanan penambah darah untuk ibu hamil yang memiliki kandungan zat besi tinggi untuk mencegah dan mengatasi anemia:

1. Daging merah

Mengonsumsi daging merah dapat menambah darah Anda. 100 gram daging merah mengandung 2,7 mg zat besi, yaitu sekitar 15% asupan harian zat besi yang direkomendasikan.Selain mengandung zat besi, daging merah juga mengandung kolin dan vitamin B yang dibutuhkan tubuh dalam masa kehamilan. Meskipun punya kandungan zat besi yang tinggi, pastikan daging yang dikonsumsi benar-benar sudah dalam keadaan matang.Hal itu perlu Anda lakukan karena ibu hamil sebaiknya tidak mengonsumsi makanan yang kurang matang, karena bakteri yang terdapat dalam daging kurang matang ditakutkan berdampak buruk terhadap kesehatan janin.

2. Brokoli, kangkung, kale, dan bayam

Brokoli, kangkung, dan bayam memiliki kandungan nutrisi yang baik untuk ibu hamil. Sayuran-sayuran ini mengandung zat besi, folat, kalium, serat, hingga vitamin A, C, dan K.Dalam 30 gram bayam terkandung 6,4 gram zat besi. Sedangkan pada 91 gram brokoli terdapat 1 mg zat besi. Sayuran hijau yang mengandung tinggi zat besi selain brokoli, kangkung dan bayam, salah satunya adalah kale. Dalam 30 gram kale terdapat 6,4 gram zat besi dan juga kandungan vitamin serta antioksidan.Bahkan, antioksidan yang terkandung di dalamnya baik untuk sistem kekebalan tubuh dan pencernaan. Tak hanya itu, sayur-mayur ini juga mampu mengurangi risiko bayi lahir dengan berat badan rendah.Baca juga: Ibu Hamil Mengidam Aneh-Aneh, Mungkinkah Tanda Kurang Zat Besi?

3. Kerang dan tiram

Kerang dan tiram merupakan makanan laut yang kaya akan zat besi, protein, vitamin C, dan vitamin B12. Lima tiram berukuran sedang setidaknya mengandung 3 mg zat besi yang baik untuk kehamilan. Selain itu, mengonsumsi kerang dan tiram juga meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dalam darah yang menyehatkan jantung.

4. Jeroan

Makanan penambah darah untuk ibu hamil lainnya adalah jeroan. Organ-organ jeroan yang biasa dikonsumsi, seperti hati, jantung, ginjal, dan otak mengandung zat besi yang tinggi.Selain tinggi zat besi, jeroan juga memiliki kandungan protein, vitamin A, vitamin B, selenium, dan kolin yang baik untuk kesehatan otak dan hati. Namun, Anda perlu mengonsumsi jenis makanan ini dengan bijak dan sewajarnya.Baca juga: Mengenal Panduan Porsi Makan Ibu Hamil yang Sehat dan Tepat

5. Kacang-kacangan

Kacang polong, kacang kedelai, buncis, dan lentil merupakan sumber zat besi yang tinggi. Sekitar 198 gram lentil mengandung 6,6 mg zat besi. Tak hanya itu, kacang-kacangan juga kaya akan protein, serat, folat, kalium, dan magnesium. Semua nutrisi ini dibutuhkan lebih banyak oleh tubuh selama masa kehamilan.

6. Salmon

Salmon memiliki kandungan zat besi tinggi yang baik untuk mengurangi risiko ibu hamil mengalami anemia. Dalam 226 gram ikan salmon terkandung 1,6 mg zat besi.Selain menjadi sumber zat besi, ikan salmon juga kaya akan kandungan asam lemak omega-3 dan nutrisi lain yang baik untuk menunjang kehamilan. Kandungan merkuri di dalam salmon juga lebih rendah dibandingkan ikan laut lain seperti tuna sehingga lebih aman untuk ibu hamil.

7. Daging ayam

Selain daging merah, kandungan zat besi juga bisa didapatkan dari daging ayam. Dalam 226 gram daging ayam, terkandung 1,5 mg zat besi yang bisa mencegah anemia pada kehamilan. Pastikan daging telah matang sempurna sebelum Anda mengonsumsinya. 

8. Konsumsi buah penambah darah untuk ibu hamil

Makanan penambah Hb ibu hamil juga bisa berasal dari buah. Buah penambah darah untuk ibu hamil yang bisa dikonsumsi adalah:
  • Buah bit
  • Kurma
  • Aprikot
  • Buah delima
  • Semangka
  • Pisang
  • Jeruk
Baca juga: 7 Buah yang Mengandung Zat BesiJenis buah yang dianjurkan untuk mencegah anemia pada ibu hamil adalah buah-buahan kaya kandungan zat besi, vitamin dan mineral. Buah yang bisa menambah darah untuk ibu hamil juga harus tinggi vitamin C. Ini karena kandungan vitamin C mampu meningkatkan penyerapan zat besi dalam tubuh.Dalam mengonsumsi makanan penambah darah untuk ibu hamil, sebaiknya makan dalam jumlah yang wajar saja. Jangan memakannya berlebihan, sebab malah akan mengundang dampak yang buruk bagi kesehatan Anda dan janin.

Jumlah zat besi yang dibutuhkan ibu hamil

Zat besi memiliki peran yang penting dalam tubuh manusia. Zat ini digunakan oleh tubuh untuk membuat hemoglobin, yaitu protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh.Kurangnya zat besi dalam tubuh dapat menyebabkan penyakit anemia defisiensi besi. Ketika penyakit ini menyerang, tubuh akan terasa lelah, lemah, dan rentan terhadap infeksi.Selain itu, gejala-gejala lain juga bisa muncul, seperti pusing, pucat, nyeri dada, dan sulit bernapas. Bahkan pada kasus yang berat, ibu hamil yang menderita anemia defisiensi besi juga berpotensi mengalami depresi pasca melahirkan, kelahiran prematur, bayi berat lahir rendah, dan kematian bayi sebelum atau setelah melahirkan.Baca juga: Jangan Salah, Penyebab Kurang Darah Bukan Hanya Kekurangan Zat BesiMenurut Kementerian Kesehatan RI, ibu hamil membutuhkan sekitar 800 mg zat besi untuk dikonsumsi selama hamil. Kandungan 300 gram zat besi tersebut adalah untuk bayi dan sisanya 500 gram untuk ibu hamil.Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberikan rekomendasi kepada wanita hamil untuk mengonsumsi 30 hingga 60 gram zat besi dalam sehari. Untuk memastikan jumlah kebutuhan zat besi tubuh selama hamil, Anda bisa berkonsultasi dengan dokter.

Cara mencegah anemia pada ibu hamil

Untuk mencegah anemia saat hamil, selain mengonsumsi makanan penambah darah, ibu hamil juga disarankan untuk minum vitamin prenatal secara rutin.Vitamin kehamilan prenatal umumnya mengandung zat besi dan asam folat. Kedua kandungan tersebut dapat membantu memproduksi sel darah merah.Namun, sebelum mengonsumsi suplemen atau obat penambah darah, sebaiknya berkonsultasi terlebih dulu dengan dokter. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi risiko yang dapat ditimbulkan.Selain itu, hindari juga mengonsumsi makanan-makanan seperti kopi, teh, kuning telur, dan produk turunan susu ketika Anda minum suplemen zat besi. Makanan-makanan itu bisa menghambat proses penyerapan zat besi oleh tubuh.Jika Anda ingin bertanya seputar makanan penambah darah untuk ibu hamil, Anda bisa chat dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ.
Download aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.
zat besianemia defisiensi besinutrisi ibu hamilmakanan untuk hamil
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait