logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Kesehatan Wanita

Mengenal Penebalan Dinding Rahim, Gejala hingga Pengobatannya

open-summary

Penebalan dinding rahim tidak selalu berarti gejala kanker rahim. Selain pendarahan yang tidak wajar, kondisi ini juga kerap ditandai dengan siklus haid yang tidak teratur.


close-summary

6 Nov 2019

| Azelia Trifiana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Pendarahan berlebih saat haid adalah gejala penebalan dinding rahim

Penebalan dinding rahim akan membuat seorang wanita menjadi sulit hamil

Table of Content

  • Gejala dan ciri-ciri penebalan dinding rahim
  • Faktor penyebab penebalan dinding rahim
  • Apakah bisa hamil jika mengalami penebalan dinding rahim?
  • Pengobatan untuk penebalan dinding rahim
  • Pencegahan penebalan dinding rahim

Salah satu kondisi abnormal yang bisa terjadi pada wanita adalah penebalan dinding rahim. Ciri-ciri utama penderitanya adalah kerap merasakan pendarahan yang tidak wajar, bahkan saat tidak sedang menstruasi.

Advertisement

Penebalan dinding rahim tidak selalu berarti gejala kanker rahim. Disebut precancerous apabila ada pertumbuhan sel yang abnormal disebut atypia. Jenis penanganan kondisi penebalan dinding rahim pun berbeda antara yang bisa menjadi awal mula kanker dan yang tidak.

Baca Juga

  • Mengenal Kelenjar Pituitari yang Mengendalikan Beragam Fungsi Tubuh
  • Macam-Macam Hormon Wanita, Lengkap Fungsi dan Gangguannya
  • Memahami Tugas Seorang Dokter Spesialis Endokrinologi dan Penyakit yang Ditanganinya

Gejala dan ciri-ciri penebalan dinding rahim

Selain pendarahan yang tidak wajar, ada juga beberapa gejala penebalan dinding rahim yang dirasakan penderitanya. Beberapa yang bisa menjadi indikator adalah:

  • Haid lebih lama dengan volume darah yang juga lebih banyak
  • Siklus antar haid kurang dari 21 hari
  • Masih merasakan pendarahan dari vagina meski telah memasuki masa menopause

Idealnya, dinding rahim atau endometrium memang akan luruh dengan sendirinya apabila tidak terjadi pembuahan. Sangat wajar ketika dinding rahim menjadi lebih tebal pada periode awal menstruasi.

Namun menjadi tidak biasa apabila seorang wanita merasakan beberapa gejala di atas. Ketika terasa banyak hal yang janggal terkait dengan pendarahan dan siklus haid, segera periksakan diri ke dokter kandungan.

Faktor penyebab penebalan dinding rahim

Tentu kita tahu bahwa siklus haid sangat bergantung pada hormon estrogen dan progesteron. Selama kedua hormon ini tetap seimbang, maka siklus haid seorang wanita akan berjalan sebagaimana mestinya.

Namun akan menjadi lebih berisiko ketika kedua hormon ini tidak seimbang. Berikut penjabaran faktor risiko terjadinya penebalan dinding rahim:

1. Hormon tak seimbang

Salah satu penyebab terjadinya penebalan dinding rahim yang paling umum adalah hormon estrogen yang terlalu banyak dan hormon progesteron yang justru sangat sedikit. Konsekuensinya, bisa terjadi pertumbuhan sel dalam jumlah tidak wajar.

Ketidakseimbangan hormon ini dapat terjadi saat seseorang berada di fase menopause, pra menopause, menjalani terapi pengganti hormon, tidak subur, hingga obesitas.

2. Usia

Selain ketidakseimbangan hormon, usia juga berkontribusi dalam menyebabkan penebalan dinding rahim. Dalam hal ini, wanita berusia di atas 35 tahun lebih berisiko mengalaminya. Selain itu, mendapatkan haid pertama kali terlalu dini juga merupakan faktor risiko.

3. Kelebihan berat badan

Obesitas atau kelebihan berat badan juga menjadi salah satu faktor risiko terjadinya penebalan dinding rahim. Wanita obesitas berisiko 2,5 kali lebih besar mengalami masalah di rahim.

Apakah bisa hamil jika mengalami penebalan dinding rahim?

bolehkah berhubungan intim saat penebalan dinding rahim? Hal ini sebaiknya dikonsultasikan terlebih dahulu dengan dokter. Pasalnya, penebalan dinding rahim dapat terjadi ketika menstruasi atau menjadi gejala adanya penyakit tertentu.

Normalna, dinding rahim memang bisa menebal hingga sekitar 13 mm (dari normalnya 3 mm) saat proses ovulasi terjadi. Namun ketika ketebalan dinding rahim mencapai 15 mm, maka embrio akan sulit melekatkan diri. Sehingga, berhubungan intim di saat ini tentu dapat menurunkan peluang kehamilan.

Itulah mengapa ketika seorang wanita diduga mengalami penebalan dinding rahim, maka dokter akan melihatnya lewat USG. Pemeriksaan USG tidak menimbulkan rasa sakit dan dapat memberikan gambaran di dalam rahim.

Pengobatan untuk penebalan dinding rahim

Sebenarnya, penebalan dinding rahim bisa sembuh dengan sendirinya. Namun pada kasus tertentu, perlu ada tindakan seperti:

1. Terapi hormonal

Jenis terapi hormonal bisa dilakukan untuk mengatasi penebalan dinding rahim. Biasanya, penderitanya akan diberikan bentuk sintetis dari hormon progesteron yaitu progestin dalam bentuk pil atau suntik.

2. Biopsi

Tindakan kedua yang biasa dilakukan untuk mengatasi penebalan dinding rahim adalah melakukan biopsi. Sama seperti melakukan pemeriksaan pap smear berkala, prosedur biopsi ini sangat cepat bahkan kurang dari satu menit.

Pada prosedur biopsi endometrium ini, dokter akan mengambil sampel kecil di dinding rahim. Sampel ini kemudian diteliti untuk menemukan apakah ada pertumbuhan sel yang tidak normal.

3. Histerektomi

Histerektomi adalah istilah lain untuk pengangkatan rahim. Biasanya, tindakan ini hanya akan diambil apabila penebalan dinding rahim berisiko tinggi menyebabkan kanker. Keputusan ini tidak main-main karena ketika rahim diangkat, artinya kehamilan tidak mungkin terjadi.

Pencegahan penebalan dinding rahim

Anda lebih mungkin mengalami penebalan dinding rahim setelah Anda telah mengalami menopause. Hal ini karena hormon tubuh dan siklus menstruasi Anda berubah. Menurut ahli, Anda tidak dapat mencegah terjadinya penebalan dindin rahim, namun Anda dapat membantu menurunkan risiko dengan:
  • Menurunkan berat badan, jika Anda mengalami obesitas.
  • Minum obat dengan progestin (progesteron sintetis), jika Anda sudah mengonsumsi estrogen, karena menopause atau kondisi lain.
  • Mengonsumsi pil KB atau obat lain untuk mengatur hormon dan siklus menstruasi Anda.

 Jika ingin berkonsultasi lansung pada dokter, Anda bisa chat dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ.
Download aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.

Advertisement

siklus haidkanker endometriumhormonterapi hormonalanomali rahim

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2023. All Rights Reserved