Penyebab Darah Tinggi dan Ragam Pencegahan Hipertensi

(0)
08 May 2019|Anita Djie
Deteksi penyebab darah tinggi dan tangani sesuai penyebabnyaDengan mengetahui penyebab darah tinggi, Anda dapat melakukan sesuatu untuk menanganinya
Hipertensi atau darah tinggi merupakan salah satu penyakit yang sangat umum. Pada tahun 2015, World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa terdapat sekitar 1,13 miliar penderita hipertensi dan jumlah ini akan meningkat terus setiap tahunnya.Kementerian Kesehatan Republik Indonesia juga pernah melakukan Survei Indikator Kesehatan Nasional (Sirkesnas) pada tahun 2016. Hasil survei menunjukkan adanya peningkatan prevalensi hipertensi sebesar 32,4% pada penduduk yang berusia 18 tahun ke atas.Kondisi hipertensi terjadi ketika tekanan darah jangka panjang terhadap dinding arteri terlalu tinggi dan menyebabkan gangguan. Hipertensi merupakan kondisi yang mematikan karena gejala awalnya biasanya tidak disadari.Lama-kelamaan, kerusakan pada jantung sebagai organ yang memompa darah, serta pembuluh darah, akan terakumulasi hingga menyebabkan kondisi medis yang serius. Peningkatan hipertensi dalam masyarakat membuahkan sebuah pertanyaan, apa yang dapat dilakukan untuk mencegah munculnya hipertensi?

Penyebab darah tinggi

Untuk mencegah hipertensi, tentunya akan lebih baik jika Anda mengetahui penyebab darah tinggi terlebih dahulu. Berdasarkan penyebabnya, darah tinggi terbagi menjadi dua, yaitu hipertensi primer dan hipertensi sekunder.

1. Hipertensi rimer

Sebagian besar orang mengalami tekanan darah tinggi tanpa diketahui penyebabnya. Kondisi ini disebut sebagai hipertensi primer yang cenderung berkembang secara bertahap selama bertahun-tahun dan tanpa gejala.

2. Hipertensi sekunder

Pada hipertensi sekunder, tekanan darah tinggi muncul secara tiba-tiba dan biasanya lebih parah daripada hipertensi primer. Penyebab darah tinggi sekunder biasanya adalah:
  • Masalah tiroid
  • Sleep apnea
  • Masalah ginjal
  • Tumor di kelenjar adrenal
  • Cacat bawaan pada pembuluh darah
  • Penggunaan obat-obatan tertentu (misalnya obat flu dan batuk)
  • Penggunaan obat-obatan terlarang (misalnya kokain)

Ragam faktor risiko hipertensi

Penyebab darah tinggi memang belum diketahui secara pasti, tetapi terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko darah tinggi, yaitu:
  • Mengalami obesitas atau memiliki berat badan di atas normal (overweight)
  • Merokok
  • Mengonsumsi alkohol, kopi, ataupun minuman lain yang mengandung kafein
  • Terlalu banyak mengonsumsi garam
  • Kurang mengonsumsi buah dan sayur
  • Tidak mendapatkan istirahat yang cukup
  • Berusia 65 tahun ke atas
  • Memiliki kerabat yang mengalami darah tinggi
  • Memiliki keturunan Afrika atau Karibia
  • Tidak cukup berolahraga
  • Tidak mengonsumsi kalium yang cukup
  • Memiliki tingkat stres yang tinggi

Pencegahan hipertensi yang patut diketahui

Pada dasarnya, pencegahan hipertensi adalah dengan menerapkan pola hidup yang sehat secara fisik dan mental, terutama bagi orang-orang yang telah berusia lanjut.Meskipun demikian, tidak ada salahnya jika orang-orang yang masih berada pada usia produktif untuk mulai menjaga pola hidup agar risiko terkena hipertensi menurun. Gaya hidup sehat merupakan cara yang dapat dilakukan untuk mencegah dan menurunkan tekanan darah yang tinggi, termasuk dengan:
  • Berolahraga secara teratur, termasuk dengan jalan cepat
  • Mengurangi konsumsi alkohol dan kafein
  • Mendapatkan tidur yang cukup, setidaknya 6 jam sehari
  • Menjaga pola makan dengan mengonsumsi makanan yang baik bagi jantung serta memiliki kadar garam yang rendah
  • Berhenti merokok
  • Memeriksa tekanan darah secara rutin menggunakan pengukur tekanan darah digital
  • Menerapkan teknik-teknik untuk menangani stres, seperti yoga, meditasi, dan sebagainya
  • Menurunkan berat badan jika Anda mengalami obesitas atau memiliki berat badan di atas normal
Tekanan darah tinggi merupakan kondisi serius yang dapat menjurus ke berbagai masalah medis lainnya, seperti stroke dan penyakit jantung.Oleh karenanya, penting bagi Anda untuk segera berkonsultasi ke dokter dan mengganti pola hidup, jika Anda atau orang-orang terdekat Anda memiliki tekanan darah yang tinggi.
hipertensitekanan darah tinggidarah tinggi
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. http://www.depkes.go.id/article/view/18051600004/hipertensi-membunuh-diam-diam-ketahui-tekanan-darah-anda.html
Diakses pada 01 Maret 2019
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/high-blood-pressure/diagnosis-treatment/drc-20373417
Diakses pada 01 Maret 2019
NHS. https://www.nhs.uk/conditions/high-blood-pressure-hypertension/
Diakses pada 01 Maret 2019
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait