Hamil 1 Bulan? 8 Tanda Ini Bisa Dirasakan Para Calon Ibu

Rasa lelah berlebihan juga termasuk tanda hamil 1 bulan
Tanda hamil 1 bulan juga bisa berupa lelah yang berlebihan

Saat tahu bahwa Anda sedang berbadan dua, momen ini tentu membahagiakan bagi Anda dan pasangan. Anda juga mungkin cemas menantikan berbagai perubahan fisik yang akan terjadi.

Dengan mengetahui perubahan apa saja yang terjadi pada tubuh selama awal kehamilan, Anda niscaya akan lebih siap untuk menghadapinya. Mulai dari mual, muntah, lelah berlebihan, hingga payudara yang nyeri.

8 tanda hamil 1 bulan dan cara mengatasinya

Pada saat melakukan USG pada sebulan pertama atau empat minggu Anda mengandung, bentuk janin umumnya belum terlihat jelas. Yang tampak mungkin hanyalah penebalan dinding rahim dan kantong kehamilan.

Meski begitu, sebagian besar ibu hamil bisa merasakan perubahan tertentu pada tubuhnya terkait masa-masa awal tersebut. Di samping rasa bahagia yang tak terbendung, hal-hal tak terlupakan di bawah ini juga bisa Anda alami selama trimester pertama:

  • Payudara yang bengkak dan nyeri

Kondisi ini bisa terjadi akibat perubahan hormon pada tubuh calon ibu. Payudara akan terasa nyeri dan sensitif ketika disentuh atau ditekan.

Ukuran paydudara juga akan membesar seiring bertambahnya usia kehamilan. Perubahan ini merupakan proses tubuh untuk memperbanyak lemak dan kelenjar susu sebagai persiapan menyusui.

Tidak perlu khawatir, tubuh Anda akan beradaptasi dengan perubahan hormon kehamilan. Pembengkakan dan rasa nyeri pada payudara umumnya akan berkurang ketika trimester pertama sudah berlalu.

Anda juga dapat mengurangi keluhan ini dengan menggunakan kompres aih hangat dan mengenakan bra yang nyaman. Hindari jenis bra berkawat karena dapat menekan payudara dan memperburuk rasa nyeri.

  • Kram perut yang tergolong ringan

Anda mungkin merasa cemas ketika merasakan kram selama masa hamil muda, temasuk hamil 1 bulan. Sejatinya, gejala ini termasuk wajar asalkan intensitasnya tergolong ringan.

Kram ringan bisa menjadi pertanda bahwa janin berhasil menempel di dinding rahim. Jadi Anda tidak perlu mengkawatirkannya.

Satu hal yang perlu Anda ingat dan waspadai adalah kram yang terasa parah hingga menyebabkan nyeri. Gejala seperti ini sebaiknya diperiksakan ke dokter kandungan.

  • Muncul flek

Sama seperti kram, menempelnya janin ke dinding rahim bisa pula memicu sedikit perdarahan dari vagina atau flek. Flek ini juga akan Anda alami dalam tahap ringan.

Tapi bila Anda merasa cemas, pergilah ke dokter untuk memeriksakannya. Terutama bila perdarahan muncul dengan volume cukup banyak dan berlangsung selama beberapa hari.

  • Mual dan muntah

Pada masa awal kehamilan (termasuk hamil 1 bulan), calon ibu bisa mengalami mual-mual. Kondisi yang dikenal dengan istilah morning sickness ini dapat disertai muntah maupun tidak.

Sesuai namanya, morning sickness umumnya terjadi di pagi hari. Tapi tanda kehamilan ini bisa mendera Anda kapan saja, termasuk siang atau malam hari.

Untuk menyiasati morning sickness, cobalah makan dalam porsi kecil dan lebih sering. Misalnya untuk Anda terbiasa makan tiga kali sehari, bagilah porsi makanan Anda menjadi lima kali sehari.

Jangan lupa juga untuk manjauhi jenis-jenis makanan yang berpotensi memicu rasa mual. Contohnya, makanan berlemak, pedas, dan berbau menyengat.

Selain mengatur porsi dan jenis makanan, Anda pun perlu memperbanyak asupan cairan. Langkah ini akan membantu dalam mencegah ancaman dehidrasi. Bila bosan dengan air putih, Anda bisa memilih jus buah sebagai alternatif.

Jika mual dan muntah terasa parah hingga membuat Anda kewalahan, konsultasikanlah ke dokter untuk meminta saran penanganan.

  • Penurunan nafsu makan

Normal jika wanita hamil 1 bulan untuk mengalami penurunan nafsu makan. Selain akibat perubahan hormon, kondisi ini juga bisa disebabkan oleh mual dan muntah yang mendera Anda.

Indera penciuman Anda pun akan menjadi lebih sensitif terhadap aroma tertentu. Sebagai akibatnya, Anda menjadi enggan untuk makan.

Kehilangan nafsu makan bisa diatasi dengan memilih makanan yang sekiranya dapat ditoleransi oleh indera penciuman Anda. Misalnya, biskuit tawar (crackers) atau kentang rebus.

Ingatlah pula untuk mengonsumsi suplemen kehamilan yang diberikan oleh dokter kandungan. Langkah ini akan membantu janin agar bisa mendapatkan nutrisi yang diperlukannya untuk berkembang.

  • Lelah berlebihan

Hormon progesteron yang melonjak dalam tubuh wanita hamil akan menimbulkan rasa kantuk. Maka dari itu, Anda akan merasa cepat lelah.

Namun jangan sampai tanda hamil 1 bulan membuat Anda malas bergerak. Anda harus tetap semangat untuk berolahraga ringan, seperti jalan kaki keliling komplek.

Anda juga bisa menerapkan pola makan yang sehat dan seimbang untuk membantu dalam meningkatkan energi. Misalnya, perbanyak konsumsi buah dan sayur.

  • Sembelit

Sembelit merupakan gangguan pencernaan yang kerap mendera ibu hamil, bahkan semenjak hamil 1 bulan. Kondisi ini terjadi karena gerakan pada sistem pencernaan yang melambat akibat peningkatan hormon progesteron.

Di samping itu, suplemen zat besi yang diresepkan oleh dokter untuk kehamilan juga bisa menyebabkan tekstur tinja menjadi lebih keras.

Untuk meredakan sembelit saat hamil, konsumsilah makanan yang berserat tinggi serta minum air putih secukupnya. Jangan lupa juga untuk berolahraga secara rutin.

  • Uring-uringan

Tidak hanya fisik Anda yang akan terpengaruh, perubahan hormon yang drastis dan cepat bisa pula berdampak pada suasana hati Anda. Kondisi ini umumnya terasa paling parah selama tiga bulan pertama kehamilan.

Selain hormon, tingkat stres, kecemasan, maupun rasa lelah juga dapat mengacaukan emosi calon ibu. Oleh karena itu, usahakan agar Anda tetap tenang dan tidak banyak pikiran.

Cukup tidur, makan sehat, olahraga teratur, meditasi, meluangkan waktu untuk bersantai, dan berbagi cerita dengan pasangan dapat Anda lakukan guna meringankan perubahan emosional ini.

Catatan dari SehatQ

Kesehatan ibu dan janin harus menjadi perhatian utama selama mengandung, sejak usia hamil 1 bulan dan seterusnya. Menjaga pola hidup seimbang saja terkadang tidak cukup.

Anda juga memerlukan asupan vitamin dan mineral lebih lengkap guna menunjang perkembangan janin yang sehat.

Lakukan pula konsultasi dengan dokter kandungan sesuai jadwal yang telah diberikan. Dokter akan membantu Anda untuk menentukan jenis suplemen yang dibutuhkan selama kehamilan maupun cara mengatasi kondisi yang mengganggu kenyamanan.

American Pregnancy Association. http://americanpregnancy.org/pregnancy-health/mood-swings-during-pregnancy/
Diakses pada 12 Juni 2020

Baby Center. https://www.babycentre.co.uk/a262/sore-breasts-in-pregnancy
Diakses pada 12 Juni 2020

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/37757.php
Diakses pada 12 Juni 2020

Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/pregnancy/art-20047208
Diakses pada 12 Juni 2020

Healthline. https://www.healthline.com/health/pregnancy/calendar
Diakses pada 12 Juni 2020

Artikel Terkait