Mengenal Generasi XYZ dan Karakteristik Khasnya


Generasi XYZ lahir setelah baby boomer. Generasi ini dikenal sebagai kalangan yang melek teknologi.

(0)
08 Jan 2021|Asni Harismi
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Generasi XYZ yang pertama lahir tahun 1965Generasi XYZ memiliki perbedaan karakter yang sangat terlihat
Sudah pernah dengar tentang generasi XYZ? Ya, mereka adalah orang-orang yang lahir setelah generasi baby boomer dan memiliki salah satu ciri khas, yakni tumbuh saat teknologi sedang berkembang pesat.Meskipun demikian, generasi XYZ punya perbedaan karakteristik yang cukup mencolok. Berikut ini penjelasannya.

Generasi XYZ dibuka oleh generasi X (lahir pada 1965-1976)

Generasi X disebut juga generasi sandwich karena mereka berada di antara dua generasi yang paling banyak dibicarakan, yakni generasi baby boomer dan generasi Y (milenial).Mereka juga kerap dilabeli sebagai generasi ‘daycare’ karena merupakan generasi pertama yang kedua orangtuanya bekerja atau bercerai.
Generasi X cenderung menunda pernikahan
Di antara generasi XYZ, generasi X ini memiliki karakteristik khas sebagai berikut:

1. Mengutamakan work-life balance

Generasi X tidak terlalu ambisius soal karier, tapi juga tidak menyepelekan pekerjaan. Mereka selalu berusaha meluangkan waktu untuk membahagiakan diri sendiri di sela-sela kesibukan kerja.

2. Menunda menikah atau punya anak

Fokus utama generasi X adalah kebahagiaan atau kesuksesan dirinya sendiri sehingga mereka tidak segan menunda menikah atau punya anak jika dipandang perlu.

3. Skeptis

Generasi X juga dikenal skeptis dan tidak ingin terlibat dalam kegiatan yang dinilai tidak menguntungkan mereka, termasuk dalam pemilu.

4. Mampu beradaptasi

Generasi X dilahirkan pada tahun-tahun awal berkembangnya teknologi dan informasi, seperti penggunaan personal computer (PC), video games, TV kabel, dan Internet. Mereka bisa dengan cepat beradaptasi, bahkan hingga era serba wireless saat ini.

5. Banyak akal

Orang-orang generasi X lebih jago berdagang dibanding generasi baby boomer. Salah satunya karena mereka banyak akal dan memang menyukai hal-hal yang informal.

Generasi Y (lahir pada 1977-1994)

Di antara generasi XYZ, generasi Y inilah yang dikenal sebagai generasi milenial. Pasalnya, gelombang pertama generasi Y menjadi orang dewasa saat pergantian milenium 2000.Generasi Y alias milenial juga dikenal sebagai ‘me generation’ karena sebagian besar dari mereka sangat berambisi untuk ingin menguasai semua bidang. Sisi positifnya, ambisi ini melahirkan banyak inovasi baru, seperti ditandai dengan keluarnya berbagai teknologi termutakhir, start-up, hingga jenis pekerjaan dan gaya hidup yang tidak terpikirkan sebelumnya.
Generasi Y punya ketergantungan terhadap teknologi
Dibandingkan dengan generasi XYZ, generasi Y alias milenial ini memiliki karakteristik khas, seperti:

1. Ketergantungan terhadap teknologi

Generasi milenial seperti tidak bisa lepas dari gawai. Mereka nyaris melakukan semua hal secara digital, mulai dari bertukar pesan, bekerja, hingga menjalin hubungan asmara lewat berbagai aplikasi online dating.

2. Lebih terbuka terhadap perubahan

Dibanding generasi lainnya, generasi millenial inilah yang paling terbuka dalam pandangan politik dan ekonomi sehingga terlihat reaktif terhadap perubahan.

3. Ambisius

Orang-orang generasi milenial memiliki rasa percaya diri yang tinggi, begitu pula dengan ambisi. Tak heran banyak generasi Y yang sudah sukses di usia muda.

4. Skill interpersonal yang terbatas

Karena sangat bergantung pada teknologi, generasi Y cenderung memiliki kemampuan interpersonal yang terbatas. Mereka mungkin terlihat ramah dan menyenangkan di media sosial, tapi bisa jadi sebenarnya merupakan sosok yang sulit bergaul.

5. Rentan stres dan depresi

Ambisius ditambah skill interpersonal yang kurang adalah kombinasi yang dapat membuat seseorang rentan mengalami stres dan depresi.

Generasi Z (lahir pada 1995-2012)

Belum banyak riset yang dilakukan terhadap generasi Z karena gelombang tertuanya saja baru berusia 26 tahun pada 2021.Kendati demikian, satu hal yang pasti dari generasi ini adalah mereka dibesarkan di lingkungan yang serba canggih dan serba digital sehingga diprediksi akan melahirkan generasi dengan karakteristik yang sangat beragam, baik dari segi akademis maupun hubungan interpersonal.
Generasi Z senang bersosialisasi
Sejauh ini, karakteristik generasi Z yang diketahui ialah:

1. Melek teknologi

Dibanding generasi lainnya, generasi Z akan menjadi orang yang paling melek teknologi sehingga akan dengan mudah menjelajah dunia maya untuk mendapatkan informasi yang diinginkannya.

2. Lebih suka bersosialisasi

Meski melek teknologi, generasi Z lebih suka bersosialisasi dibanding generasi milenial.

3. Cepat belajar

Terbuka luasnya akses informasi membuat generasi Z lebih cepat belajar dan cerdas di antara generasi lain.

4. Cocok bekerja di perusahaan rintisan

Generasi Z paling suka dan cocok bekerja di perusahaan rintisan (start-up) yang masih memiliki ruang bagi mereka untuk berkembang, melakukan banyak pekerjaan sekaligus, membutuhkan kreativitas, dan punya banyak tantangan sebagai ajang pembuktian diri.Jadi, Anda termasuk yang mana, generasi X, Y, atau Z?
tips parentinganak praremajaanak sekolahgaya parenting
Psychology Today. https://www.psychologytoday.com/us/blog/the-truisms-wellness/201602/baby-boomers-generation-z
Diakses pada 29 Desember 2020
Social Marketing. http://socialmarketing.org/archives/generations-xy-z-and-the-others/
Diakses pada 29 Desember 2020
Universitas Bina Nusantara. https://parent.binus.ac.id/wp-content/uploads/2018/11/Generasi-X-Y-Z.pdf
Diakses pada 29 Desember 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait