Gejala Tifus dan Jenis-Jenisnya yang Perlu Anda Ketahui!

Gejala awal tifus dapat berupa demam, sakit kepala, hingga nyeri otot
Demam adalah salah satu gejala tifus

Penyakit tifus adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri riketsia, yang dapat ditularkan melalui gigitan dari serangga seperti tungau, kutu, dan kutu pinjal. Gejala tifus mirip dengan penyakit tipes dan risiko tinggi terjadinya penularan tifus terjadi di tempat-tempat yang kebersihannya kurang terjaga.

Kedua penyakit ini cukup mirip, gejalanya mulai dari demam, sakit kepala, nyeri otot, dan muncul ruam di badan. Namun pada thypoid fever (tipes), gejalanya cenderung disertai dengan diare atau konstipasi dan bakteri penyebabnya pun berbeda. Cara penularan bakteri penyebab tipes biasanya disebarkan lewat tinja penderita, kemudian mengkontaminasi sumber air yang dikonsumsi oleh orang lain.

Jenis-jenis penyakit tifus

  • Murine typhus

Penyakit tifus jenis ini dapat ditularkan pada manusia melalui gigitan kutu pinjal tersebut menggigit hewan yang sudah terinfeksi dengan bakteri seperti tikus.

  • Scrub typhus

Jenis ini dapat menyebar melalui gigitan tungau yang terinfeksi bakteri. Jenis tungau umumnya banyak ditemukan di pedesaan Asia Tenggara, Tiongkok, Jepang, India, serta Australia bagian utara.

  • Epidemic typhus

Epidemic typhus bisa menular melalui kutu pada tubuh manusia dan hewan. Penyakit tifus jenis ini sangat rawan terjadi dan menyebar di lingkungan atau kondisi tempat tinggal yang padat.

Jangan anggap sepele, serangga sejenis kutu dan pinjal dapat menyebarkan penyakit tifus dengan cara menggigit manusia serta meninggalkan feses yang berisi bakteri di permukaan kulit manusia. Bekas gigitannya pun akan terasa gatal. Saat manusia menggaruk, feses serangga di permukaan kulit tadi akan masuk ke luka gigitan hingga ke aliran darah. Sedangkan, srcub typhus, gigitan tungau dapat langsung menularkan bakteri walaupun bekas gigitan tidak digaruk.

Gejala-gejala umum tifus

  • Demam
  • Nyeri otot
  • Sakit kepala
  • Ruam

Gejala epidemic typhus biasanya muncul secara tiba-tiba, berikut gejalanya

  • Sakit kepala yang parah
  • Demam tinggi di atas 39 celcius
  • Ruam yang dimulai dari punggung dan dada kemudian menyebar
  • Merasa kebingungan
  • Pingsan
  • Tekanan darah rendah
  • Sensitif terhadap cahaya terang
  • Nyeri otot

Gejala yang terlihat pada penderita scrub typhus

  • Pembengkakan pada kelenjar getah bening
  • Terdapat luka merah ada area kulit yang terkena gigitan
  • Batuk
  • Ruam
  • kelelahan

Semua jenis tifus akan memunculkan gejalanya pada 10 sampai 14 hari setelah bakteri masuk ke tubuh. Jeda waktu ini biasanya disebut sebagai masa inkubasi. Beberapa upaya yang dapat Anda lakukan untuk mencegah penyakit tifus yaitu dengan menjaga kebersihan, menghindari perjalanan ke daerah-daerah yang rawan penyakit tifus, dan hindari wilayah dengan sanitasi kurang memadai.

Komplikasi yang dapat terjadi akibat tifus

  • Hepatitis
  • Peradangan pencernaan yang berdarah di dalam usus
  • Hipovolemia yang merupakan penurunan volume cairan darah

Penanganan cepat dengan antibiotik sangat efektif untuk mengatasi tifus dan tidak akan kambuh jika Anda mengambil antibiotik penuh. Penanganan yang lama dan kesalahan diagnosis dapat menyebabkan penyakit ini semakin parah.

Tifus jenis epidemic lebih sering terjadi di wilayah penduduk yang miskin, tidak bersih, dan padat. Orang yang paling berisiko meninggal umumnya mereka yang tidak mampu mendapatkan perawatan dengan cepat. Tingkat kematian untuk penyakit tifus yang tidak diobati juga tergantung pada jenis tifus, usia, dan status kesehatan penderitanya.

Catatan dari SehatQ

Mengingat gejala tifus dan tipes cukup mirip, Anda perlu bantuan dokter untuk memberikan diagnosis yang akurat. Oleh sebab itu, periksakan diri Anda ke dokter jika mengalami gejala-gejala yang mencurigakan. Pengobatan penyakit tifus yaitu pemberian antibiotik yang tepat oleh dokter.

Healthline. https://www.healthline.com/health/typhus

Diakses pada 30 Maret 2020

Web MD. https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/rickettsial-diseases-overview#1

Diakses pada 30 Maret 2020

Health. NZ. https://www.health.govt.nz/our-work/diseases-and-conditions/communicable-disease-control-manual/rickettsial-disease-and-q-fever

Diakses pada 30 Maret 2020

Artikel Terkait