logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Polip adalah Benjolan pada Hidung, Kenali Gejalanya

open-summary

Polip adalah daging tumbuh yang bisa muncul pada satu atau kedua rongga hidung yang menyebabkan hidung tersumbat dan disertai pilek.


close-summary

28 Agt 2019

| Asni Harismi

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Polip adalah benjolan dalam hidung yang menyebabkan hidung tersumbat

Hidung terus-menerus mampet termasuk salah satu gejala polip hidung

Table of Content

  • Polip itu seperti apa?
  • Apa saja gejala polip hidung?
  • Alergi berkepanjangan dan faktor pemicu polip hidung lain
  • Apakah polip bisa sembuh sendiri?
  • Bagaimana cara mencegah polip hidung tumbuh kembali?

Penyebab hidung tersumbat disertai pilek yang tak kunjung sembuh bisa bermacam-macam. Anda mungkin akan terlebih dahulu berpikir ke arah sinusitis, padahal ada satu kondisi lain yang memiliki gejala mirip sinusitis, yaitu polip hidung.

Advertisement

Polip itu seperti apa?

Polip hidung adalah benjolan dalam hidung yang tidak bersifat kanker. Meski kerap disebut sebagai penyakit polip atau penyakit hidung, polip merupakan hasil pembengkakan yang terjadi di dalam rongga hidung semata, sehingga tidak bisa dikategorikan sebagai penyakit.

Hidung terus beringus bisa menjadi pertanda polip hidung
Hidung terus beringus bisa menjadi pertanda polip hidung

Ketika polip hidung berukuran kecil, ia biasanya tidak membutuhkan tindakan apapun. Tapi polip yang berukuran besar atau tumbuh dalam jumlah yang banyak bisa mengakibatkan tersumbatnya pembuangan cairan dari sinus. Akibatnya, akan muncul infeksi sinus atau yang lebih dikenal dengan istilah sinusitis. Sinusitis adalah peradangan sinus paranasal dan rongga hidung. Kondisi ini tergolong akut apabila terjadi kurang dari 12 minggu, dan kronis jika terjadi lebih dari 12 minggu atau dalam 6 bulan terakhir kambuh lebih dari 3 episode.

Agar komplikasi sinusitis tidak terjadi, ada baiknya polip hidung dikenali dan diobati sesegera mungkin.

Baca Juga

  • Kenali Cara Mengatasi Hidung Berair pada Anak Secara Alami
  • Kenali Manfaat dan Efek Samping Gurah Hidung
  • Ini Ciri-Ciri Sinus yang Membedakannya dengan Pilek Biasa

Apa saja gejala polip hidung?

Polip adalah daging tumbuh yang bisa muncul pada satu atau kedua rongga hidung. Benjolan ini dapat berwarna kuning kecokelatan hingga merah muda.

Ukuran polip pun beragam. Mulai dari seukuran titik air jika masih berukuran kecil hingga sebesar anggur (apalagi jika polip tidak tumbuh lebih dari satu).

Polip berukuran kecil biasanya tidak mengganggu aktivitas, sehingga gejalanya pun tidak terasa. Sementara gejala polip hidung yang berukuran lebih besar dapat berupa:

  • Hidung terus mengeluarkan ingus, seolah-olah sedang flu.
  • Hidung mampet yang tidak kunjung reda.
  • Sulit mencium bau tertentu, atau bahkan tidak bisa mencium bau sama sekali.
  • Sukar merasakan makanan.
  • Mengalami postnasal drip, yakni adanya lendir yang terus-menerus menetes ketenggorokan.
  • Wajah terasa sakit.
  • Pusing.
  • Mendengkur ketika tidur.
  • Merasa gatal di sekitar area mata.

Dalam kasus yang berat, gejala polip hidung dapat berupa sleep apnea (tiba-tiba berhenti bernapas untuk sesaat saat tidur) atau penglihatan ganda. Penglihatan ganda dapat terjadi saat Anda juga memiliki sinusitis akibat alergi jamur maupun fibrosis kistik.

Alergi berkepanjangan dan faktor pemicu polip hidung lain

Pengidap asma memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami polip hidung
Pengidap asma memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami polip hidung

Hingga kini, para pakar medis belum bisa menyimpulkan penyebab polip di rongga hidung dengan pasti. Namun beberapa kondisi berikut diduga bisa mempertinggi kemunculan polip ini:

  • Mengalami alergi, terutama alergi yang berkepanjangan.
  • Memiliki sistem imun yang rendah.
  • Faktor usia. Polip hidung lebih rentan terjadi pada kalangan dewasa muda dan paruh baya.
  • Mengidap asma. Penyakit ini dapat menyebabkan jalan napas menjadi sempit dan bengkak.
  • Terlalu sensitif terhadap obat tertentu, misalnya aspirin.
  • Sinusitis yang disebabkan oleh alergi jamur.
  • Fibrosis kistik, yakni kelainan genetik yang mengakibatkan lendir di dalam tubuh lebih tebal dan lengket dari normal.
  • Sindrom Churg-Strauss, yaitu penyakit langka yang menyebabkan pembengkakan pada pembuluh darah.
  • Kekurangan asupan vitamin D.

Jika sudah sangat mengganggu, polip hidung sebaiknya ditangani dengan bantuan dokter. Penggunaan obat yang mengandung steroid hingga operasi bisa dianjurkan untuk mengatasi kondisi ini.

Meski begitu, polip tetap bisa muncul lagi di kemudian hari. Karena itu, Anda tetap harus melakukan langkah pencegahan agar polip tidak lekas kembali.

Apakah polip bisa sembuh sendiri?

Polip hidung yang berukuran kecil bisa diatasi melalui obat-obatan. Namun, jika ukuran polip hidung membesar, salah satu cara yang dapat dilakukan yaitu dengan melakukan operasi. Beberapa perawatan yang kerap digunakan untuk mengecilkan ukuran polip, antara lain:

1. Steroid tetes atau semprot

Jenis obat steroid tetes ini diberikan bila benjolan polip hidung berukuran cenderung kecil.

2. Steroid tablet

Jenis obat streroid tablet diberikan pada polip yang berukuran lebih besar serta mengalami inflamasi yang lebih parah. Meski lebih efektif dibanding steroid tetes atau semprot, obat ini dapat mengakibatkan efek samping seperti kenaikan berat badan sehingga hanya boleh dikonsumsi maksimal 1 minggu berturut-turut.

3. Obat lainnya

Obat ini berguna untuk mengurangi peradangan seperti, antibiotik, antijamur, atau antihistamin (pereda gejala alergi).

4. Operasi (polipektomi)

Tindakan operasi dapat dilakukan jika obat-obatan sebelumnya tidak bisa menangani polip atau polip berukuran sangat besar sehingga mengganggu jalan napas.

Selain obat polip hidung di atas, dokter mungkin akan meresepkan jenis obat-obatan lainnya untuk mengobati kondisi lain yang menyertai. Misalnya, nyeri, reaksi alergi, infeksi, dan sebagainya.Obat-obatan tersebut, termasuk antihistamin untuk alergi, antibiotik untuk infeksi kronis atau terus-menerus, dan pengobatan antijamur.

Bagaimana cara mencegah polip hidung tumbuh kembali?

no caption
Gunakan air humidifier untuk menjaga kelembapan udara

Karena polip adalah kondisi yang kerap muncul ketika Anda mengalami alergi atau infeksi berkepanjangan,Anda harus mencegah faktor pemicu alergi atau infeksi tersebut. Beberapa hal yang bisa Anda lakukan meliputi:

  • Menjaga kelembapan udara di lingkungan Anda. Contohnya dengan menggunakan alat pelembap ruangan atau air humidifier.
  • Menjaga kebersihan dengan saksama agar virus dan bakteri tidak masuk ke rongga hidung, misalnya memakai masker saat naik angkutan umum.
  • Menghindari hal-hal yang bisa membuat rongga hidung iritasi, seperti polusi udara, debu, dan alergen (pemicu alergi) lainnya.
  • Melakukan pengobatan asma dan alergi Anda dengan cermat.
  • Bila perlu, gunakan cairan pembersih rongga hidung untuk menghilangkan debu atau lendir dari hidung. Anda bisa membelinya di apotek-apotek terdekat

Apabila Anda mencurigai adanya gejala polip hidung pada diri Anda, periksakan kondisi Anda ke dokter. Meski bukan benjolan kanker, jangan remehkan polip hidung karena polip bisa saja menghalangi jalur napas Anda di kemudian hari.

Advertisement

sinusitishidung tersumbatpolip hidung

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved