logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

Ciri-Ciri Anak Depresi yang Harus Orangtua Waspadai

open-summary

Ciri-ciri anak depresi dapat ditandai dengan tampak murung, mudah marah, menarik diri dari pergaulan, hingga nafsu makan berubah. Kondisi ini harus segera diatasi karena bisa mengganggu kehidupannya sehari-hari.


close-summary

3.93

(30)

14 Mei 2019

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Ciri-ciri anak depresi salah satunya adalah menarik diri dari pergaulan

Anak depresi suka menghindar dan menarik diri dari pergaulan

Table of Content

  • Penyebab depresi pada anak
  • Ciri-ciri anak depresi
  • Apakah anak depresi atau hanya bersedih?
  • Tes depresi pada anak
  • Cara mengatasi depresi pada anak

Jika anak terlihat begitu murung, sedih, bahkan hingga aktivitas sehari-harinya terganggu, maka Anda perlu waspada. Sebab, bisa jadi itu ciri-ciri anak depresi. Depresi pada anak dapat terjadi karena tekanan orangtua, pelajaran di sekolah, ataupun hal lainnya.

Advertisement

Jangan menganggap bahwa perubahan emosi dan psikologi pada anak sebagai hal yang biasa dalam masa pertumbuhan. Dikhawatirkan depresi yang anak alami tidak tertangani dengan tepat dan justru semakin memburuk.

Penyebab depresi pada anak

Tak hanya orang dewasa, anak-anak juga ternyata bisa mengalami depresi. Penyebab depresi pada anak sering kali terjadi akibat bullying, masalah dalam keluarga, maupun pelecehan seksual. 

Selain itu, berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko anak depresi.

  • Kondisi medis

Anak-anak yang menderita kondisi medis kronis atau parah lebih mungkin mengalami depresi, misalnya penyakit kanker.

  • Hal yang membuat anak tertekan

Adanya tekanan di rumah, di sekolah, atau mendapat pelecehan seksual bisa meningkatkan risiko terjadinya ciri-ciri anak depresi. Misalnya, depresi karena tekanan orangtua yang mengharuskan anak berperilaku sesuai kehendaknya.

  • Riwayat keluarga

Jika ada anggota keluarga yang mengalami gangguan suasana hati atau depresi, maka lebih mungkin bagi anak untuk menderita depresi.

  • Lingkungan

Kehidupan di rumah yang kacau dapat meningkatkan risiko anak mengalami gangguan pada suasana hatinya dan depresi. Contohnya, anak depresi karena orangtua sering bertengkar di depannya.

  • Ketidakseimbangan biokimia

Tingkat hormon dan bahan kimia tertentu yang tidak seimbang dapat mempengaruhi cara kerja otak, seperti serotonin, dopamin, dan norepinefrin. Hal ini bisa meningkatkan risiko depresi pada anak.

Anak tidak dapat mengungkapkan dengan jelas bahwa dirinya mengalami depresi, sehingga orangtua kerap kali tidak mengetahui hal tersebut. Jika anak mengalami depresi, biasanya terdapat perubahan-perubahan pada dirinya yang dapat Anda perhatikan.

Perubahan-perubahan tersebut dapat menjadi tanda-tanda depresi pada anak. Ciri-ciri anak depresi bervariasi, dan tidak semua dimiliki oleh anak yang mengalami depresi.

Ciri-ciri anak depresi

anak murung dan sedih
Ciri-ciri anak depresi tampak murung dan sedih

Ciri-ciri depresi pada anak hampir sama dengan remaja dan dewasa. Namun, anak-anak mungkin mengalami kesulitan dalam mengekspresikan diri dan perasaan karena kosakata emosionalnya terbatas.

Anda dapat memperhatikan tanda atau gejala berikut ini, untuk mendeteksi depresi yang terjadi pada anak. Inilah ciri-ciri anak depresi yang harus orangtua ketahui.

  • Merasa cemas dan tidak aman
  • Sering atau mudah marah
  • Merasa murung, sedih dan putus asa
  • Kehilangan kesenangan minat, atau bahkan tidak ingin berpartisipasi dalam kegiatan apapun
  • Gelisah atau tidak bisa duduk diam
  • Berteriak atau menangis
  • Merasa bersalah dan tidak berharga
  • Berpikiran negatif
  • Sulit berpikir dan berkonsentrasi
  • Tidak mampu menyelesaikan tugas di sekolah
  • Menghindar dan menarik diri dari pergaulan sosial
  • Nafsu makan berubah menjadi lebih banyak, atau lebih sedikit
  • Berat badan turun atau naik
  • Pola tidur berubah, entah itu menjadi sulit tidur, atau malah tidur berlebihan
  • Kelelahan dan tidak berenergi
  • Adanya keluhan fisik seperti sakit perut, sakit kepala, dan sakit lainnya yang tidak berhasil diobati
  • Memikirkan kematian atau keinginan bunuh diri.

Namun, tidak semua anak memiliki seluruh gejala tersebut. Anak dapat menampilkan gejala lain, pada waktu yang berbeda. Bahkan, ada anak yang masih dapat berpartisipasi dalam berbagai kegiatan, meskipun sedang mengalami depresi.

Akan tetapi, sebagian besar anak yang depresi, memang mengalami perubahan, terutama dalam kehidupan sosial.

Anak menjadi malas untuk mengikuti berbagai kegiatan, tidak ingin bersekolah, prestasi akademis menjadi buruk, atau bahkan terjadi perubahan pada penampilan.

Tak hanya itu, anak juga dapat mulai menggunakan narkoba atau mengonsumsi alkohol, dan melakukan upaya bunuh diri. Jadi, perhatikan dengan betul jika adanya ciri-ciri depresi pada anak.

Baca Juga

  • Mengenal Qi Gong dan Manfaatnya untuk Kesehatan Mental
  • Terapi Depresi dan Perawatan Paliatif untuk Penderita Kanker Prostat
  • 12 Tips Memiliki Keluarga Bahagia agar Keharmonisan Rumah Tangga Terjaga

Apakah anak depresi atau hanya bersedih?

Depresi pada anak tentunya berbeda dengan kesedihan biasa. Ketika anak merasa sedih, kesepian, dan mudah tersinggung, bukan berarti ia mengalami depresi. Kesedihan pada umumnya hilang seiring berjalannya waktu.

Namun, depresi merupakan kesedihan yang berlangsung terus menerus, bahkan hingga mengganggu kehidupan anak sehari-hari. Selain itu, kondisi ini dapat pula mempengaruhi anggota keluarga lainnya.

Depresi pada anak dapat didiagnosis dan diobati secara efektif. Jika tidak diobati, kondisi ini bisa semakin serius dan menyebabkan anak bunuh diri.

Tes depresi pada anak

Jika si kecil menunjukkan ciri-ciri anak depresi, segera ajak ia menemui psikolog atau psikiater agar mendapat penanganan yang tepat.

Sebetulnya, tidak ada tes medis maupun psikologis khusus yang dapat dengan jelas menunjukkan depresi pada anak. Namun, dalam tes depresi anak mungkin akan dilakukan hal berikut:

  • Kuesioner

Kuesioner untuk Anda maupun anak yang digabungkan dengan informasi pribadi seperti kondisi keluarga, riwayat keluarga, riwayat penyakit mental, lingkungan sekolah, dan lainnya, sangat berguna untuk mendiagnosis depresi pada anak.

Jika gejala depresi pada anak telah berlangsung kurang lebih selama 2 minggu, Anda harus menemui ahli kejiwaan untuk memastikan, bahwa anak menerima perawatan yang tepat.

  • Wawancara

Ahli kejiwaan mungkin akan melakukan tes kesehatan mental, dengan mewawancarai Anda dan anak. Informasi dari kerabat, guru, teman bermain, dan teman sekelas, dapat berguna untuk menunjukkan adanya perubahan pada anak, serta depresi yang dialaminya.

Anda harus memperhatikan kesehatan mental anak Anda. Ajaklah anak Anda bercerita tentang apapun yang dialami olehnya. Jangan sampai anak Anda memendam semua masalahnya sendirian.

Cara mengatasi depresi pada anak

psikoterapi
Anak depresi membutuhkan psikoterapi

Cara mengatasi depresi pada anak dapat dilakukan dengan psikoterapi dan obat-obatan. Dokter mungkin akan menyarankan psikoterapi terlebih dahulu, dan mempertimbangkan obat antidepresan sebagai tambahan jika gejalanya parah atau tidak ada perbaikan.

  • Psikoterapi

Dalam psikoterapi, anak akan diberikan konseling oleh terapis profesional. Terapis pun akan mengidentifikasi apa yang mengganggu anak, dan membantunya mengendalikan serta menghadapi hal tersebut dengan cara yang lebih efektif.

  • Obat-obatan

Dokter dapat meresepkan obat antidepresan untuk anak. Obat biasanya akan disesuaikan dengan usia anak. 

Anak yang menderita depresi tidak boleh berhenti mengonsumsi obat ini tanpa izin dari dokter. Sebab, dikhawatirkan dapat menimbulkan efek samping yang signifikan.

Kombinasi psikoterapi dan pengobatan merupakan metode yang umumnya berhasil mengobati depresi anak. Namun, pastikan penggunaan obat di bawah pengawasan dokter. Jangan sampai memberikannya sembarangan pada anak karena bisa berbahaya.

Selain itu, terus beri dukungan pada anak agar kondisinya segera pulih. Dampingi anak dan tunjukkan kasih sayang Anda padanya.

Pastikan anak juga mengonsumsi makanan bergizi, cukup tidur, berolahraga secara rutin, dan melakukan kegiatan yang menyenangkan. Hal ini dapat memperbaiki suasana hatinya sehingga depresi segera hilang.

Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar ciri-ciri anak depresi, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

depresikesehatan mentalkesehatan anakstresgangguan mental

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved