Bukan Hanya Sesak, Kenali Gejala Asma dan Cara Mendiagnosis


Salah satu gejala asma yang paling umum muncul adalah sesak napas. Namun, ini bukanlah satu-satunya tanda. Ada beberapa gejala lain yang mungkin muncul, bahkan menyebabkan napas Anda berbunyi. Biasanya keparahan gejala yang muncul juga akan bergantung pada derajat asma yang Anda alami.

0,0
gejala awal asma adalah sesak napas dan batukGejala awal asma umumnya adalah sesak napas, yang dapat diikuti batuk dan mengi
Asma merupakan penyakit pernapasan kronis yang terjadi akibat penyempitan saluran pernapasan sehingga membuat penderitanya sulit bernapas. Tidak hanya sesa, gejala asma cukup beragam dan berbeda pada tiap individu. Mengenali berbagai ciri-ciri asma dapat membuat Anda lebih waspada karena penyakit ini bisa kambuh kapan saja. Simak penjelasan mengenai beragam gejala asma mulai dari gejala awal, gejala umum, hingga gejala yang jarang terjadi berikut ini. 

Apa gejala awal penyakit asma? 

Sesak napas merupakan gejala awal asma
Sesak napas merupakan gejala awal asma
Gejala asma dapat muncul seketika atau setelah beberapa hari penderita terpapar pemicu. Hingga kini, sebenarnya belum diketahui secara pasti apa yang menjadi penyebab asma.Namun, ada beberapa pemicu yang mungkin menyebabkan saluran napas Anda meradang dan menyempit, seperti debu, polusi, rokok, jamur, bulu hewan, hingga olahraga berlebih. Pada tahap awal, mungkin Anda tidak langsung mengalami sesak napas atau nyeri dada. Gejala awal asma dapat menjadi peringatan dini bagi Anda sebelum memasuki fase serangan asma dengan gejala yang lebih berat.Beberapa gejala awal penyakit asma, antara lain: 
  • Sering batuk, terutama di malam hari
  • Sesak napas
  • Cepat lelah terutama saat berolahraga
  • Batuk ketika berolahraga
  • Adanya gejala seperti terserang flu (bersin, batuk, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, dan sakit kepala)
  • Sulit tidur
Beberapa gejala awal asma di atas terlihat sangat umum dan mirip dengan gejala penyakit lainnya. Untuk itu, pemeriksaan ke dokter dapat memastikan kondisi kesehatan yang Anda alami.

Gejala umum penyakit asma

Asma terjadi akibat peradangan pada saluran bronkial sehingga meningkatkan produksi lendir. Akibatnya, jalur napas Anda pun menjadi lebih sempit akibat dahak yang menumpuk. Gejala yang timbul akibat penyakit asma bisa tergolong ringan hingga berat. Gejala yang paling umum terjadi pada penderita asma, antara lain:
  • Dada terasa sesak, nyeri, dan merasa berat (seperti ditekan)
  • Batuk, terutama di malam hari
  • Sesak napas
  • Mengi (napas berbunyi seperti siulan)
Setiap penderita asma mungkin saja mengalami gejala yang berbeda-beda. Perbedaan gejala yang timbul disebabkan oleh kondisi fisik seseorang, faktor pemicu, dan tingkat keparahan penyakit asma. Selain gejala yang umum terjadi, ada beberapa ciri yang lebih jarang muncul, yang menjadi tanda serangan asma, yakni:
  • Napas cepat dan tidak beraturan
  • Kelelahan
  • Tidak mampu berolahraga dengan benar
  • Sulit tidur
  • Gelisah
  • Batuk kronis tanpa mengi

Klasifikasi asma berdasarkan tingkat keparahan

Salah satu cara meredakan gejala asma adalah dengan menggunakan obat inhaler
Salah satu cara meredakan gejala asma adalah dengan menggunakan obat inhaler
Selain memahami gejala asma, penting bagi Anda mengetahui tingkat keparahan atau derajat asma. Tingkat keparahan bisa berpotensi meningkatkan asma kambuh.Untuk mengetahuinya, Anda perlu memperhatikan gejala yang muncul setiap hari.

1. Asma intermiten

Asma intermiten merupakan jenis asma dengan gejala paling ringan. Biasanya, gejala yang muncul tidak sampai mengganggu aktivitas.Gejala ringan yang muncul akan berlangsung kurang dari dua hari per minggu atau dua malam per bulan. Namun, Anda sebaiknya tetap berkonsultasi dengan dokter untuk mencegah perburukan dari kondisi ini.

2. Asma persisten ringan

Asma persisten ringan menyebabkan gejala asma muncul lebih sering, yakni lebih dari dua kali dalam seminggu, tapi kurang dari 1 kali sehari.Pada malam hari, gejala asma persisten ringan juga biasanya muncul hingga 4 malam dalam sebulan.Meski demikian, tanda-tanda asma umumnya tidak berlangsung setiap hari.

3. Asma persisten sedang

Gejala asma persisten sedang umumnya muncul hampir setiap hari. Serangan asma juga biasanya bisa berlangsung lebih lama.Orang dengan asma persisten sedang biasanya mengalami gejala yang cukup berat sehingga mengganggu aktivitasnya sehari-hari. Tanpa pengobatan, fungsi paru penderita asma persisten sedang sekitar 60-80%. Namun, ini dapat diperbaiki dengan pengobatan serta perubahan gaya hidup tertentu.Dokter mungkin juga akan merekomendasikan untuk membatasi beberapa aktivitas sehari-hari.

4. Asma persisten berat

Sesuai namanya, asma persisten berat dapat membatasi aktivitas sehari-hari akibat gejalanya yang berat. Gejala pada asma jenis ini bisa muncul beberapa kali dalam sehari, bahkan hampir setiap malam.Fungsi paru orang dengan asma persisten berat berada di kisaran 60% tanpa pengobatan.Meski demikian, Anda tetap perlu pemeriksaan dokter untuk memastikan keparahan asma yang Anda alami. Mengira-ngira sendiri dapat berakibat pengobatan yang tidak maksimal.

Metode pemeriksaan asma

Pemeriksaan penunjang asma dilakukan dengan menjalani tes fungsi paru menggunakan spirometri
Pemeriksaan penunjang asma dilakukan dengan menjalani tes fungsi paru menggunakan spirometri
Untuk mengetahui seseorang benar menderita asma atau tidak, memerlukan beberapa pemeriksaan medis untuk menegakkan diagnosis. Tujuannya, agar dokter dapat memberikan perawatan dan rencana pengobatan asma yang tepat.Merangkum dari Mayo Clinic, berikut ini adalah beberapa pemeriksaan asma yang mungkin dilakukan.

1. Meninjau riwayat medis

Langkah pertama dalam mendiagnosis asma adalah dengan berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui kondisi kesehatan dan gejala yang Anda alami. Pada tahap ini, dokter akan melakukan pemeriksaan dengan mencari tahu riwayat medis Anda, yang meliputi:
  • Riwayat asma dalam keluarga
  • Pekerjaan
  • Gejala asma yang Anda alami
  • Kondisi kesehatan lainnya, seperti demam, riwayat alergi, eksim, atau penyakit pernapasan lainnya 
  • Obat atau herbal yang Anda konsumsi.
  • Hal-hal yang memungkinkan menjadi faktor pemicu asma 

2. Pemeriksaan fisik

Setelah informasi didapat, dokter akan memastikan kondisi kesehatan Anda dengan melakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh. Mulai dari pemeriksaan hidung, tenggorokan, saluran pernapasan atas, hingga memeriksa suara dan frekuensi napas Anda.Selain itu, dokter juga akan memeriksa kulit Anda untuk memastikan ada atau tidak gejala alergi yang menyertai. 

3. Pemeriksaan penunjang 

Setelah melakukan kedua hal di atas, dokter dapat melanjutkan dengan pemeriksaan penunjang asma menggunakan alat tes atau prosedur lainnya.Umumnya, pemeriksaan penunjang asma yang utama adalah tes fungsi paru dengan menggunakan spirometri.Tes spirometri bertujuan untuk melihat fungsi paru dan mengetahui ada tidaknya sumbatan aliran udara, serta menentukan tingkat keparahan. Jika hasil spirometri dinyatakan normal, tes tambahan mungkin saja dilakukan. Beberapa pemeriksaan penunjang lainnya untuk menegakkan diagnosis asma, yaitu:
  • Peak flow meter (PFM). Tes yang berguna untuk mengukur seberapa lancar aliran udara yang keluar (ekspirasi) dari paru-paru.
  • Tes exhaled nitric oxide, untuk mengukur gas oksida nitrat dalam pernapasan Anda.
  • Rontgen thorax atau CT scan berguna untuk memastikan bahwa gejala asma yang muncul bukan dari masalah paru lainnya.
  • Tes provokasi bronkial, untuk mengetahui fungsi paru Anda dengan memakai pemicu tertentu, seperti udara dingin, untuk membuat paru-paru Anda bereaksi dan mengencang.
  • Tes alergi, untuk mengetahui apakah gejala asma yang Anda alami berasal dari alergi.

Bisakah penyakit asma sembuh secara total?

Pada umumnya, penyakit asma tidak dapat disembuhkan. Namun, Anda tetap dapat hidup normal dengan menjauhi faktor pemicunya. Dengan begitu, Anda dapat mencegah serangan asma.Memantau dan mengelola gejala asma juga sangat penting dan merupakan bagian dari pengelolaan penyakit asma. Anda juga dapat mengenali pemicu agar dapat mencegah dan mengelola serangan asmaJika Anda ragu apakah sesak yang Anda alami merupakan tanda asma atau bukan, sebaiknya berkonsultasilah dengan dokter. Anda juga bisa berkonsultasi dengan dokter secara online menggunakan fitur chat dokter melalui aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download aplikasinya di App Store dan Google Play sekarang!
penyakit paru-parupenyakitasmasesak napas
Cleveland Clinic. https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/6424-asthma
Diakses pada 17 Juni 2021
Mayoclinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/asthma/in-depth/asthma/art-20045198
Diakses pada 17 Juni 2021
Asthma Initiative of Michigan. https://getasthmahelp.org/asthma-diagnosis-classification-adults.aspx#
Diakses pada 17 Juni 2021
Asthma Initiative of Michigan. https://getasthmahelp.org/warning-signs.aspx
Diakses pada 17 Juni 2021
Web MD. https://www.webmd.com/asthma/asthma-symptoms
Diakses pada 17 Juni 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait