8 Gambaran Lingkungan Kerja yang Baik untuk Karyawan


8 jam dalam sehari, 40 hari dalam seminggu. Itu rata-rata jumlah waktu yang Anda habiskan di kantor atau untuk bekerja. Jadi, tak berlebihan apabila lingkungan kerja yang baik merupakan faktor krusial bagi karyawan. Lebih jauh lagi, tak sedikit pekerja yang memutuskan bertahan di satu perusahaan karena lingkungan kerja menyenangkan. Gaji lebih besa

0,0
26 Oct 2021|Azelia Trifiana
Kerja samaLingkungan kerja yang menyenangkan
8 jam dalam sehari, 40 hari dalam seminggu. Itu rata-rata jumlah waktu yang Anda habiskan di kantor atau untuk bekerja. Jadi, tak berlebihan apabila lingkungan kerja yang baik merupakan faktor krusial bagi karyawan.
Lebih jauh lagi, tak sedikit pekerja yang memutuskan bertahan di satu perusahaan karena lingkungan kerja menyenangkan. Gaji lebih besar atau lokasi lebih dekat rumah terkadang bisa kalah oleh faktor yang satu ini.

Ciri lingkungan kerja yang baik

Tidak semua orang beruntung bisa bekerja di tempat yang mereka idam-idamkan. Parameter kantor idaman bagi tiap orang pun berbeda. Ada yang sudah memimpikan bekerja di suatu tempat sejak masih sekolah, ada yang tergiur dengan gaji luar biasa, dan banyak lagi.Terlepas dari itu semua, ada satu yang paling krusial terutama bagi kesehatan mental. Ini berkaitan dengan kondisi lingkungan kerja yang baik atau tidak.Untuk mengenalinya, berikut beberapa karakteristik lingkungan kerja yang baik:

1. Komunikasi efektif

Bukan hanya komunikasi seputar target, strategi, atau budaya perusahaan saja, namun lebih dari itu. Penting memastikan komunikasi antara pemilik perusahaan dan karyawan berlangsung dengan jelas, terbuka, dan transparan.Ini juga menjadi penting tatkala ada masalah di antara pekerja. Ketika komunikasi berjalan lancar, tentu merumuskan solusinya pun jauh lebih mudah. Dalam lingkungan kerja yang baik, komunikasi harus berlangsung dua arah.

2. Program pelatihan

Idealnya, karyawan juga mendapatkan pelatihan secara berkala demi pengembangan dirinya. Bukan untuk dirinya sendiri, namun penekanannya adalah kontribusi bagi perusahaan. Jika tidak, jangan heran apabila tingkat turnover atau perputaran karyawan cukup tinggi.Pelatihan ini bukan cuma terkait teknis pekerjaan saja, namun juga soft skill yang optimal untuk interaksi dan relasi dalam perusahaan. Contohnya pelatihan untuk komunikasi atau memecahkan masalah.

3. Apresiasi karyawan

Lingkungan kerja yang ideal juga ditandai dengan kemampuan perusahaan mengapresiasi kinerja karyawannya. Terlebih bagi mereka yang rela bekerja lebih keras demi perusahaan. Apresiasi semacam ini akan membuat pekerja tak segan melakukannya lagi di masa depan.Tidak harus selalu berupa uang. Apresiasi secara verbal saja bisa mewakili dengan baik. Bukan hanya untuk kinerja tim, namun juga tiap individu.

4. Akomodasi terwakili

Fasilitas di kantor seharusnya ramah termasuk bagi mereka yang memiliki keterbatasan fisik. Artinya, ada kesetaraan bagi siapa saja. Termasuk bagi yang memiliki masalah fisik maupun mental.Contoh sederhana adalah perusahaan yang mengizinkan karyawan mengatur jadwal kerjanya apabila bersamaan dengan jadwal konsultasi ke dokter. Selain itu, juga terkait dengan keleluasaan untuk bekerja dari rumah atau izin saat ada urusan keluarga mendesak.

5. Keamanan fisik

Kantor juga sebaiknya menjadi tempat yang bisa menjamin keamanan karyawannya. Mulai dari menerapkan prosedur keamanan, keselamatan, dan kesehatan kerja (K3), memberikan simulasi saat terjadi bencana alam, serta akses jalur keluar darurat.

6. Jenjang karir

Tak kalah penting, lingkungan kerja yang baik idealnya memiliki penjelasan tentang jenjang karir yang jelas. Baik itu berdasarkan jangka waktu maupun performa pekerjaan tiap karyawan. Ini akan menjadi tolok ukur jelas. Bukannya menebak-nebak, seperti yang masih sering terjadi di sebagian besar perusahaan.

7. Kesetaraan gender

Penting pula memastikan lingkungan kerja yang baik memberi kesetaraan bagi karyawan laki-laki maupun perempuan. Tidak ada diskriminasi hanya karena perbedaan gender. Ketika ada atasan perempuan di tengah mayoritas karyawan laki-laki, ruang untuknya berekspresi harus tetap terbuka lebar.

8. Tidak ada pelecehan

Kasus pelecehan seksual dapat menimpa siapa saja, tanpa memandang jenis kelamin tertentu. Pelecehan seksual dalam bentuk apapun tidak dapat ditoleransi. Mulai dari pelecehan verbal hingga fisik. Apabila terjadi, lingkungan kerja yang ideal seharusnya punya mekanisme pengaduan/pelaporan dan penanganan konflik yang tegas dan sistematis. Dengan demikian, korban akan mendapatkan keadilan dan siklus pelecehan itu dihentikan. 

Catatan dari SehatQ

Selain kedelapan indikator lingkungan kerja yang baik di atas, tentu ada banyak lagi yang penting masuk dalam daftar. Ketika lingkungan kerja baik, maka kesehatan mental orang yang bekerja di dalamnya juga akan terjaga.Sebaliknya jika tidak, lingkungan kerja toxic akan meningkatkan risiko seseorang mengalami gangguan mental, diabetes, obesitas, penyakit jantung, hingga umur lebih pendek. Mengerikan, bukan?Terlepas dari itu, ingat pula bahwa mustahil ada perusahaan ideal bisa memenuhi seluruh kriteria lingkungan kerja yang baik. Jadi, tinggal Anda menyesuaikan mana yang value-nya sesuai dengan diri sendiri. Tiap orang punya prioritas berbeda dalam hal ini.Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar peran lingkungan kerja bagi kesehatan mental karyawannya, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
gangguan mentalkesehatan mentalhidup sehat
Growth Business. https://www.growthbusiness.co.uk/ideal-work-environment-2551852/
Diakses pada 11 Oktober 2021
Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/promoting-mental-health-at-work-4175382
Diakses pada 11 Oktober 2021
CDC. https://www.cdc.gov/workplacehealthpromotion/tools-resources/workplace-health/mental-health/index.html
Diakses pada 11 Oktober 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait