logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

Sugar Rush pada Anak, Mitos atau Fakta?

open-summary

Sugar rush adalah kondisi ketika seseorang mengalami kelebihan energi akibat asupan gula yang tinggi dalam waktu yang singkat. Namun, efek tersebut disinyalir hanyalah mitos belaka.


close-summary

5

(1)

7 Feb 2022

| Rieke Saraswati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Sugar rush ditufing sebagai pemicu anak hiperaktif

Sugar rush dikatakan membuat anak hiperaktif

Table of Content

  • Apa itu sugar rush?
  • Kenapa bisa muncul istilah sugar rush?
  • Sugar rush, mitos atau fakta?
  • Jika bukan sugar rush, apa yang menyebabkan anak hiperaktif?
  • Bahaya mengonsumsi gula berlebihan
  • Mengatur asupan gula harian

Banyak orang yang sudah tahu kalau mengonsumsi gula terlalu banyak bisa merugikan kesehatan tubuh, khususnya pada anak-anak. Gula disinyalir bisa menyebabkan terjadinya sugar rush sehingga si kecil jadi lebih hiperaktif

Advertisement

Inilah mengapa para orangtua kerap mewanti-wanti buah hati mereka untuk tidak terlalu sering makan kue-kue manis maupun permen. Lantas, apa itu sugar rush?

Apa itu sugar rush?

Istilah sugar rush mungkin sudah sering Anda dengar. Meski kerap menjadi kekhawatiran tersendiri bagi para orangtua, ini bukanlah istilah dalam dunia medis.

Sugar rush adalah kondisi ketika seseorang mengalami kelebihan energi akibat mengonsumsi asupan gula terlalu banyak dalam waktu singkat. Hal ini bisa membuat anak menjadi terlalu aktif dan tidak bisa diam.

Beberapa orangtua mengatakan bahwa sugar rush itu nyata karena mereka melihatnya sendiri terjadi pada anak-anak mereka.

Namun, sebagian lainnya tidak begitu percaya dengan fenomena ini. Menurut mereka, alih-alih mengalami sugar rush, anak-anak justru tampak lelah setelah mengonsumsi terlalu banyak gula.

Kenapa bisa muncul istilah sugar rush?

Isu bahwa sugar rush bisa menyebabkan anak hiperaktif berawal pada tahun 1970-an.

Saat itu, seorang ahli alergi bernama Benjamin Feingold, M.D. menyarankan pola makan yang disebut diet Feingold untuk anak-anak yang mengidap ADHD (attention deficit hyperactivity disorder), disleksia, dan masalah kesulitan belajar lainnya.

Pada diet Feingold, anak tidak dianjurkan untuk mengonsumsi makanan yang mengandung salisilat, pewarna makanan, dan perasa buatan.

Meski Feingold tidak secara spesifik menyebutkan gula, banyak orangtua yang nyatanya langsung beranggapan bahwa semua zat aditif harus dikurang, termasuk gula dapur.

Dari situlah, para orangtua percaya bahwa membatasi konsumsi gula dapat mengurangi gejala hiperaktif pada buah hati mereka. Arti sugar rush pun semakin dikenal secara luas.

Sugar rush, mitos atau fakta?

minuman manis
Konsumsi gula tidak berdampak pada perilaku anak

Hubungan antara konsumsi gula dan hiperaktivitas pada anak hanyalah mitos belaka. Apa alasannya?

Sejak diet ala Feingold marak dibicarakan, banyak penelitian mulai dilakukan untuk melihat kebenaran pengaruh zat aditif pada makanan dengan munculnya hiperaktivitas. Sebagian besar riset menunjukkan bahwa klaim diet Feingold tidak terbukti atau hanya menunjukkan sedikit manfaat.

Sebuah analisis dari beberapa penelitian yang diterbitkan pada tahun 1995 di Journal of the American Medical Association juga menyimpulkan bahwa konsumsi gula tidak berdampak apapun terhadap perilaku anak. Anak tidak akan menjadi hiperaktif karena makan kue-kue manis atau permen.

Pada tahun 2019, para peneliti dari Jerman dan Inggris pun mempublikasikan sebuah studi mengenai sugar rush. Mereka justru menemukan bahwa konsumsi gula berhubungan dengan penurunan kewaspadaan (alertness) dan rasa lelah dalam satu jam pertama setelah konsumsi.

Namun, penelitian tersebut juga memiliki keterbatasan karena para peneliti hanya menelaah efek konsumsi gula akut pada orang dewasa yang sehat. Hasilnya mungkin bisa berbeda pada anak-anak dan orang dewasa dengan kondisi medis tertentu.

Baca Juga

  • Saat Anak Panas 39 Derajat Celcius, Lakukan Ini
  • Gigi Keropos pada Anak 1 Tahun: Penyebab, Cara Mengatasi, dan Pencegahannya
  • 8 Cara Menghilangkan Sifat Pemalu agar Lebih Percaya Diri

Jika bukan sugar rush, apa yang menyebabkan anak hiperaktif?

Walaupun sejumlah penelitian telah membantah klaim bahwa gula bisa memicu anak hiperaktif, masih banyak orang tua yang percaya dengan mitos ini.

Menurut para peneliti, ugar rush adalah mitos yang terjadi karena masalah sugesti. Misalnya, jika Anda percaya gula dapat membuat anak hiperaktif, Anda barang kali lebih mudah menganggap konsumsi gula sebagai penyebabnya ketika anak menjadi sedikit berenergi. Padahal, pemicunya mungkin saja hal-hal lain.

Hiperaktivitas pada anak umumnya lebih berhubungan dengan masalah lain dan bukan karena makanan. Beberapa faktor risiko di balik anak hiperaktif meliputi:

1. ADHD

anak ADHD
ADHD bisa menyebabkan anak memiliki perilaku hiperaktif

Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) adalah gangguan perkembangan saraf yang menyebabkan anak sulit memusatkan perhatian dan memiliki perilaku hiperaktif. 

Kondisi ini dapat ditandai dengan anak tidak bisa duduk diam, suka berlari atau memanjat pada waktu yang tidak tepat, berbicara terus-menerus, jarang bisa mengikuti suatu kegiatan dengan tenang, dan susah untuk bergiliran sehingga sering menyerobot orang lain.

2. Stres

Anak-anak sering kali menjadi hiperaktif ketika mengalami peristiwa yang penuh tekanan, misalnya perubahan dalam rutinitas. Hal ini bisa membuat anak stres karena takut tidak dapat mengendalikannya.

3. Kurang tidur

Berbeda dengan orang dewasa yang sering kali menjadi loyo jika kurang tidur, anak-anak justru menjadi hiperaktif.

Ketika seorang anak kurang istirahat, tubuhnya merespons dengan membuat lebih banyak hormon kortisol dan adrenalin sehingga ia tetap terjaga. Alhasil, anak lebih banyak memiliki energi.

4. Gangguan kecemasan

gangguan kecemasan pada anak
Gangguan kecemasan bisa menyebabkan anak sulit diam

Ketika terkena gangguan kecemasan, anak bisa kesulitan untuk duduk diam dan berkonsentrasi. Jika Anda menduga hiperaktif anak disebabkan oleh masalah emosional ini, sebaiknya bawa anak ke psikolog atau psikiater.

5. Kondisi medis

Ada beberapa kondisi medis yang menyebabkan anak hiperaktif, misalnya hipertiroid. Kondisi ini dapat memicu kecemasan dan hiperaktif sehingga anak tidak bisa diam. Selain itu, masalah genetik lain juga bisa menyebabkan peningkatan aktivitas.

Konsumsi gula sudah diteliti tidak memiliki efek terhadap perilaku anak, termasuk hiperaktivitas. Meski demikian, orang tua tetap harus memperhatikan jumlah asupan gula pada anak-anak mereka. Apa alasannya?

Bahaya mengonsumsi gula berlebihan

Walaupun sugar rush adalah mitos, terlalu banyak mengonsumsi gula dikaitkan dengan risiko berbagai penyakit.

Berikut adalah berbagai bahaya mengonsumsi gula berlebihan pada anak.

1. Kerusakan gigi

gigi anak rusak
Terlalu banyak mengonsumsi gula bisa memicu kerusakan gigi 

Gula memberi makan bakteri yang hidup di mulut sehingga berkembang lebih banyak. Ketika bakteri mencerna gula, tercipta asam yang dapat mengikis email gigi. 

Akibatnya, gigi menjadi berlubang bahkan rusak. Anak yang sering mengonsumsi makanan dan minuman manis lebih mungkin mengalami kondisi ini.

2. Diabetes

Diabetes merupakan salah satu penyakit kebanyakan gula. Sebuah artikel pada tahun 2013 yang dipublikasikan di PLOS ONE, menunjukkan bahwa kadar gula dalam jumlah yang tinggi pada makanan dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dari waktu ke waktu. Selain itu, obesitas juga bisa memicu gangguan kesehatan ini.

3. Obesitas

anak obesitas
Gula dapat memicu obesitas pada anak

Bahaya gula selanjutnya adalah memicu obesitas. Sebab, gula memengaruhi hormon dalam tubuh yang mengendalikan berat badan. 

Normalnya, hormon leptin memberi tahu otak bahwa seseorang sudah kenyang. Namun, mengonsumsi makanan atau minuman manis berlebihan dapat menyebabkan resistensi leptin.

4. Penyakit jantung

Mengonsumsi makanan tinggi gula dikaitkan dengan risiko penyakit jantung. Sebab, pola makan tinggi gula bisa menyebabkan obesitas dan peningkatan gula darah serta tekanan darah, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung. 

Mengonsumsi gula berlebihan juga dikaitkan dengan risiko aterosklerosis, yaitu penumpukan lemak yang menyumbat arteri.

5. Depresi

Diet sehat dapat membantu memperbaiki suasana hati. Namun, mengonsumsi terlalu banyak gula tambahan dan makanan olahan justru dapat meningkatkan risiko depresi. 

Masalah ini disinyalir terjadi karena perubahan pada gula darah, neurotransmitter tidak bekerja sebagaimana mestinya, maupun peradangan akibat gula.

Mengatur asupan gula harian

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memberikan rekomendasi asupan gula yang benar. Untuk orang dewasa maupun anak-anak, jumlah gula yang dikonsumsi sebaiknya tidak melebihi 10 persen dari total asupan energi per hari. Bahkan, akan lebih baik jika di bawah lima persen atau sekitar enam sendok teh.

Oleh sebab itu, tetaplah menjaga asupan gula harian buah hati serta Anda sendiri. Berikut adalah langkah yang dapat dilakukan untuk mengatur asupan gula harian:

  • Batasi menambahkan pemanis tambahan ke dalam makanan dan minuman.
  • Ketika memasak, kurangi takaran gula yang akan digunakan. Anda bisa menggunakan rempah-rempah yang dapat memberi sensasi manis, misalnya kayu manis.
  • Mengganti pemanis buatan dengan pemanis alami, misalnya madu, molase, sirup maple, dan daun stevia.
  • Hindari mengonsumsi minuman manis, seperti soda atau minuman berkarbonasi karena tinggi gula. Sebaiknya, minumlah air putih yang segar dan menyehatkan.
  • Mengganti camilan dengan buah-buahan segar.
  • Hindari mengonsumsi makanan penutup yang tinggi gula, misalnya kue, pastry, atau cookies.
  • Cek informasi nilai gizi pada kemasan suatu produk dan pilih yang rendah gula.

Langkah-langkah di atas dinilai baik untuk menghindari gangguan kesehatan yang berbahaya akibat gula.

Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar sugar rush, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

adhdgangguan hiperaktivitaskesehatan anak

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved