Disforia Adalah Lawannya Euforia, Apa Penyebabnya?

(0)
18 Oct 2020|Arif Putra
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Disforia adalah kondisi saat mental tidak merasa bahagia, selalu gelisah, tidak puas, atau merasa frustasiDisforia bukanlah gangguan mental yang berdiri sendiri namun bisa menjadi gejala gangguan kejiwaan lain
Suasana hati atau mood memang rentan untuk berada dalam level yang sangat bawah. Apabila rasa senang yang ekstrem disebut dengan euforia, maka rasa sedih yang ekstrem disebut dengan disforia. Ketahui apa saja penyebab disforia.

Apa itu disforia?

Disforia adalah kondisi saat mental tidak merasa bahagia, selalu gelisah, tidak puas, atau merasa frustasi. Disforia merupakan lawan dari euforia, sebuah kondisi saat Anda menjadi bahagia pada level ekstrem.Disforia bukanlah gangguan mental yang berdiri sendiri. Namun, kondisi memprihatinkan ini dapat menjadi tanda dan gejala suatu gangguan psikologis, termasuk depresi. Disforia juga dapat menjadi mood atau suasana hati seseorang untuk jangka waktu yang sebentar. Beberapa orang berisiko mengalami disforia dalam suatu atau beberapa kali dalam hidupnya.Jika seseorang mengalami disforia, gejala berikut ini bisa dialami:
  • Kesedihan
  • Apatis atau tidak bergairah beraktivitas
  • Kelelahan
  • Khawatir
  • Rasa gelisah
  • Kurangnya kepuasan dengan diri sendiri atau kehidupan

Penyebab disforia

Disforia dapat disebabkan oleh beragam faktor. Misalnya, disforia dapat dialami oleh individu yang menderita kondisi psikologis berikut ini:
  • Gangguan penyesuaian, terjadi saat seseorang sulit menerima kenyataan pahit
  • Gangguan bipolar
  • Depresi
  • Gangguan kepribadian
  • Skizoafektif
  • Gangguan afektif musiman
Selain gangguan mental di atas, disforia juga terjadi karena permasalahan hidup tertentu. Masalah tersebut termasuk kehilangan orang yang disayangi, stres karena pekerjaan, atau masalah keluarga. Beberapa pasien dengan kondisi medis tertentu berisiko pula mengalami disforia, termasuk individu yang mengalami malnutrisi, masalah pada tiroid, atau keracunan zat tertentu.

Kondisi psikologis lain yang berkaitan dengan disforia

Penggunaan istilah disforia digunakan dalam kondisi psikologis lain, misalnya:

1. Gender disforia

Istilah disforia sangat lekat dengan kondisi psikologis yang disebut gender disforia. Gender disforia merujuk pada stres dan frustasi yang dirasakan seseorang saat identitas gendernya tidak sesuai dengan jenis kelamin yang ia bawa sejak lahir.Beberapa orang dengan gender disforia bisa mengatasi frustasinya saat mulai menerima identitas gendernya – serta saat mulai bertransisi dengan gender yang ia identifikasi. Namun, beberapa individu bisa mengalami disforia berkelanjutan walau telah melakukan transisi.

2. Gangguan disforik pramenstruasi

Disforia juga dikaitkan dengan masalah psikologis pada wanita yang disebut gangguan disforik pramenstruasi (GDP). Gangguan disforik pramenstruasi adalah kondisi psikologis yang mirip dengan sindrom pramenstruasi atau PMS. Namun, pada kasus gangguan disforik pramenstruasi, gejala psikologis yang dialami sifatnya lebih parah.Gejala yang dialami wanita dengan gangguan disforik pramenstruasi termasuk mood yang buruk, mudah marah, sedih berlebihan, dan citra tubuh yang memburuk. Kondisi ini bisa ditangani melalui kombinasi obat-obatan dan perubahan gaya hidup.

Penanganan disforia

Disforia yang berlangsung lebih dari dua minggu harus mendapatkan penanganan dari ahli kejiwaan. Ahli kejiwaan seperti psikolog dan psikiater dapat membantu Anda mengidentifikasi penyebabnya dan menganalisis gejala yang dialami. Penanganan disforia sama seperti penanganan kondisi psikologis lain, termasuk terapi atau obat yang khusus diresepkan oleh psikiater. Dokter juga akan meminta Anda untuk melakukan perubahan gaya hidup yang bisa memperbaiki mood atau suasana hati.

Catatan dari SehatQ

Disforia adalah kondisi psikologis yang ditandai dengan rasa tak bahagia, merasa tak puas, atau rasa frustasi. Disforia bukanlah gangguan mental yang berdiri sendiri namun bisa menjadi gejala gangguan kejiwaan lain. Untuk mendapatkan informasi lain terkait psikologi dan masalah kejiwaan, Anda bisa menanyakan ke dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Aplikasi SehatQ bisa diunduh di Appstore dan Playstore yang setia memberikan informasi kesehatan kejiwaan terpercaya.
depresimasalah kejiwaangangguan kecemasangangguan psikologis
Good Therapy. https://www.goodtherapy.org/blog/psychpedia/dysphoria
Diakses pada 5 Oktober 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/premenstrual-syndrome/expert-answers/pmdd/faq-20058315
Diakses pada 5 Oktober 2020
Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/what-is-dysphoria-4588634
Diakses pada 5 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait