7 Cara Siap Menghadapi Kematian Ketika Didiagnosis Sakit Parah


Sangatlah wajar jika orang yang menderita penyakit parah bahkan dalam kondisi kritis merasa sangat sedih. Bahkan, rasa sedih ini bisa berkembang menjadi depresi. Cara menghadapi kematian dapat meringkankan beban pikiran tersebut.

0,0
06 Nov 2020|Azelia Trifiana
Mengahadapi kematian dapat membuat seseorang bersedih dan putus asaMenghadapi penyakit kronis dapat membuat seseorang putus asa
Ada konsep yang berbeda di benak setiap orang menghadapi kematian, utamanya setelah didiagnosis menderita penyakit cukup parah. Banyak yang tak siap dan mengalami fase denial, ada yang melakukan segala upaya demi sembuh, tapi tak jarang ada yang dapat menerima kenyataan dengan lapang dada.Sangatlah wajar jika orang yang menderita penyakit parah bahkan dalam kondisi kritis merasa sangat sedih. Bahkan, rasa sedih ini bisa berkembang menjadi depresi. Menurut penelitian dari Baylor University Medical Center, 77% bisa mengalami depresi.

Depresi menghadapi kematian

seorang wanita murung
Divonis dengan penyakit berat sering mendatangkan kesedihan
Ketika menderita penyakit parah bahkan dinyatakan kritis, akan muncul rasa seakan tak bisa berbuat apa-apa. Kemampuan motorik maupun kognitif yang menurun membuat pasien merasa tak punya kendali atas hidupnya.Belum lagi jika gejala menjadi semakin parah dan tak nyaman, maka risiko depresi juga kian nyata. Faktor risiko lain yang memicu terjadinya depresi adalah:
  • Pernah mengalami depresi sebelumnya
  • Stres sosial
  • Pernah mencoba bunuh diri
  • Pernah mengalami kecanduan
  • Riwayat keluarga mengalami depresi
  • Konsumsi obat tertentu
Tidak ada aturan pasti bagaimana seseorang harus bereaksi ketika dinyatakan kritis. Respons yang masih dianggap wajar adalah merasa tidak percaya, panik, cemas, marah, frustrasi, kesepian, denial, dan juga damai menerima kenyataan.Seseorang dikatakan depresi apabila merasa sedih selama dua minggu berturut-turut hingga mengganggu aktivitasnya sehari-hari. Tak hanya itu, depresi juga disertai dengan sulit tidur, tidak nafsu makan, hingga bermasalah saat harus mengambil keputusan.

Cara belajar ikhlas menerima kenyataan

Namun, tidak semua orang mengalami depresi ketika dinyatakan sakit parah. Jika sudah tahu bagaimana cara mengatasinya, maka kualitas hidup pasien pun akan menjadi lebih baik.Beberapa cara belajar ikhlas menerima kenyataan bisa dilakukan dengan:

1. Meminta bantuan orang lain

Tak usah ragu meminta bantuan orang lain saat kemampuan diri sendiri semakin terbatas akibat sakit yang diderita. Hal-hal sederhana seperti menemani kontrol ke dokter atau belanja bahan makanan akan dipenuhi orang terdekat dengan senang hati.Buang jauh-jauh pikiran bahwa meminta bantuan akan merepotkan orang lain. Justru, momentum ini dapat mendekatkan orang-orang di sekitar dengan saling mengulurkan bantuan.Jadi, membuka diri kepada perhatian dan kepedulian orang lain adalah salah satu menerima kenyataan saat dinyatakan sakit. Bisa jadi, hidup akan terasa jauh lebih indah dengan melimpahnya empati di sekitar.

2. Nikmati ketidakpastian

Didiagnosis menderita penyakit parah bisa berarti mengubah seluruh rencana untuk masa depan. Semuanya serba tak pasti. Namun, coba ubah perspektif dengan melihat segalanya lewat sudut pandang positif. Dengan cara ini, ketidakpastian justru bisa dinikmati sebagai hal yang mengejutkan dan menyenangkan.

3. Siasati skenario terburuk

Ketika situasi menjadi serba tak pasti, berbagai skenario terburuk akan muncul di pikiran. Contohnya keterbatasan fisik membuat mustahil menjalankan hobi seperti sedia kala. Siasati skenario terburuk ini dengan membayangkan alternatif untuk mengatasinya. Kemudian, bayangkan pula apa dampak positif dari alternatif yang dilakukan.Cara ini akan membantu keluar dari jebakan situasi yang melemahkan. Ketimbang fokus pada keterbatasan, menyiasati skenario terbaik membantu mengalihkannya. Di situlah Anda tetap bisa merasa memegang kendali.

4. Fokuskan energi pada hal penting

Setelah didiagnosis menderita penyakit parah, seseorang akan mencurahkan energinya pada hal yang benar-benar bermakna. Perubahan sudut pandang ini membantu pikiran menjadi lebih tenang. Hadiahi diri sendiri dengan momen-momen untuk meditasi, menulis jurnal, atau berbicara dengan orang terdekat tentang apa saja.

5. Validasi perasaan

seorang wanita menangis
Jangan sembunyikan kesedihan saat Anda merasa sedih
Apapun perasaan dan emosi yang muncul ketika sedang menghadapi kematian akibat penyakit parah, itu sah-sah saja. Jika emosi terasa begitu intens, validasi dengan merasakannya dengan jujur. Proses emosi itu dengan cara yang disuka seperti menulis jurnal, mendengarkan lagu, atau bercerita dengan orang lain dengan kondisi serupa.Ketika validasi perasaan berhasil dilakukan, dengan sendirinya emosi ini akan mereda. Seseorang pun akan merasa lebih damai sekaligus menjadi diri sendiri.

6. Seimbangkan kesedihan

Segala jenis kesedihan yang muncul karena harus menghadapi penyakit yang cukup parah tetap harus diseimbangkan. Validasi perasaan itu penting, namun jangan berlarut-larut. Separah apapun sakit yang diderita, pasien tetap berhak bersenang-senang dengan cara yang disukainya.Mulai dari menonton serial komedi, memasak, melukis, bermain game, berkebun, jalan-jalan, dan banyak lagi. Membuat diri terbiasa dengan penyeimbangan ini memang perlu waktu. Namun, hasilnya sepadan dengan upaya yang dilakukan.

7. Tertawakan situasinya

Tak ada yang menyebut situasi bagi pasien penyakit yang cukup parah adalah hal yang  mudah. Namun, coba latih menertawakan situasi dengan menggeser sudut pandang yang selama ini ada.Menertawakan situasi akan menjadi cara belajar ikhlas menerima kenyataan secara kreatif. Tak hanya itu, melihat sisi humor dari sebuah situasi akan membantu lebih mengenal diri sendiri.

Seseorang yang harus melalui masa-masa sulit akibat menderita penyakit parah memiliki superpower. Tidak semua orang bisa menerima kenyataan dengan lapang dada. Jika Anda membaca artikel ini karena sedang menghadapi situasi sulit, yakinlah bisa menghadapinya dengan luar biasa.Tidak ada yang pasti di dunia ini, termasuk kapan seseorang akan meninggalkan dunia. Sembari menunggu waktunya tiba, beberapa cara di atas dapat membantu lebih terhubung dengan diri sendiri.Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang risiko depresi akibat terminal illness sekaligus cara mencegahnya, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
penyakitmengatasi depresikesehatan mental
Healthline. https://www.healthline.com/health/8-tips-for-navigating-difficult-times-living-with-chronic-illness
Diakses pada 25 Oktober 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/depression/terminal-illness
Diakses pada 25 Oktober 2020
Baylor University Medical Center. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1291326/
Diakses pada 25 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait