Cara Menghilangkan Sifat Posesif agar Hubungan Tetap Langgeng


Cara menghilangkan sifat posesif tak sulit untuk Anda terapkan. Hal ini penting untuk Anda pahami agar pertengkaran dan masalah-masalah yang sepele bisa dikomunikasikan dengan baik.

(0)
23 Apr 2020|Azelia Trifiana
Cara menghilangkan sifat posesif pada pasanganSifat posesif membuat Anda selalu curiga dengan pasangan
Hanya ada batasan tipis antara rasa sayang dan perilaku posesif. Bahkan, bisa jadi pasangan yang bertindak posesif tidak sadar bahwa itu yang dilakukannya. Apa yang ada di pikirannya hanya ingin pasangan tetap menjadi miliknya seutuhnya. Jika ini yang terjadi, cara menghilangkan sifat posesif harus dilakukan meski sulit pada awalnya.Orang yang berlaku posesif belum bisa membedakan batasan mana yang boleh dilewati dan tidak antara dirinya dan pasangan. Padahal, penting memastikan bahwa setiap pasangan respek terhadap independensi satu sama lain.

Perbedaan posesif dengan sayang

Pada sebuah hubungan, perasaan memiliki kerap ditunjukkan dengan memberikan perhatian dan kasih sayang secara total kepada pasangan Anda. Sikap memberi perhatian dan kasih sayang ini biasanya Anda tunjukkan dengan melindungi dan menjaga pasangan Anda seutuhnya.Tindakan ini sebenarnya baik untuk satu sama lain, namun saat Anda memiliki sifat posesif yang berlebihan, perlindungan dan perhatian yang Anda berikan justru akan membuat pasangan Anda merasa terkekang.Posesif berlebihan biasanya akan ditandai dengan sikap menghalangi pasangan untuk berinteraksi dengan orang lain,  menyulitkan pasangan untuk melakukan sesuatu tanpa izin Anda, dan cenderung selalu ingin mengendalikan pasangan Anda sesuai dengan keinginan Anda.

Cara menghilangkan sifat posesif

Jika dibiarkan, sifat posesif bisa membuat seseorang berlaku sewenang-wenang terhadap pasangannya. Bukan tidak mungkin hal ini membuat kesalahan kecil saja menjadi besar dan memicu perbuatan nekat seperti kekerasan kepada pasangan.Beberapa cara menghilangkan sifat posesif di antaranya:

1. Pahami kenapa muncul perilaku posesif

Orang yang bertindak posesif kerap tidak menyadari bahwa apa yang dilakukannya mengganggu pasangan. Sampai dengan satu titik ketika pasangannya mengeluhkan perilaku posesif yang selalu dilakukannya. Jika hal ini sudah terjadi, hal pertama yang perlu dilakukan sebagai cara menghilangkan sifat posesif adalah memahami dari mana munculnya sifat itu.Setiap manusia pasti punya kadar ketakutan hingga insecurity saat menjalin sebuah hubungan. Hal ini berakar dari banyak hal seperti kepercayaan diri, ketakutan ditolak, ketakutan ditinggalkan, dan banyak faktor lainnya.Hal yang perlu dilakukan adalah memahami apa pemicu rasa ketakutan berlebih dan posesif ini, bukannya melampiaskan kepada pasangan. Berdamailah dengan pemicu yang mungkin terjadi di masa lalu dan mulai babak baru yang lebih sehat.

2. Berdamai dengan masa lalu

Masih berhubungan dengan pemicu perilaku posesif, pahami apabila hal ini dipicu hal-hal yang terjadi di masa lalu. Troubled inner child atau aspek dalam diri yang “tidak beres” sebaiknya diselesaikan. Bisa jadi ada orang yang berperilaku posesif karena pernah ditelantarkan di masa kecil atau ditinggalkan.Apapun itu, berdamailah dengan masa lalu. Terima bahwa itu adalah bagian dari hidup yang telah lalu, saatnya memulai hal yang baru. Jangan sampai masa lalu yang buruk justru menghantui sehingga tidak bisa menjalani masa kini dengan baik.

3. Tahan diri untuk mengontrol pasangan

Orang yang posesif punya kecenderungan merasa cemburu, otoritatif, bahkan perilaku yang kerap menghukum pasangan jika ada hal yang dirasa kurang pas. Tak hanya itu, orang posesif kerap playing victim sehingga membuat pasangannya merasa paling bersalah.Jika ingin berubah, cara menghilangkan sifat posesif adalah menahan diri mengontrol pasangan berlebihan. Perhatian boleh, tapi tidak keterlaluan. Pahami bahwa kontrol berlebihan hanya akan membuat pasangan menyembunyikan sesuatu ketimbang jujur dan memicu masalah.

4. Cari pengalihan

Ketika merasa cemas berlebih terhadap apa yang dilakukan pasangan saat tidak bersama-sama, coba alihkan rasa cemas pada hal lain. Ada banyak metode yang bisa dilakukan, sesuaikan saja dengan preferensi diri sendiri. Dengan cara ini, seseorang bisa mengenali emosinya tanpa melampiaskannya pada pasangan.Selain itu, cari aktivitas lain yang bisa menambah nilai diri sendiri serta sesuai dengan minat. Dengan menekuni aktivitas lain, akan ada ketertarikan baru yang menyenangkan dan membuat pikiran negatif kepada pasangan berkurang.

5. Komunikasikan dengan pasangan

Komunikasi adalah kunci saat menjalin hubungan dengan orang lain. Jika ada masalah seperti perilaku posesif, komunikasikan sejelas mungkin dengannya. Sampaikan apa yang mungkin menjadi pemicunya, apa hal yang membuat rasa posesif ini terpancing, dan aspek lainnya.Dengan cara ini, komunikasi akan membantu memahami perasaan satu sama lain. Diskusikan dengan matang dan dewasa sehingga masalah ini bisa dihilangkan, bukan menjadi batu ganjalan dalam hubungan.Saat menjalin sebuah hubungan, komunikasi dan kepercayaan adalah kunci. Hal-hal lain di luar itu seperti masa lalu, riwayat kehidupan percintaan sebelumnya, atau aspek negatif lain tidak seharusnya mendominasi.Komunikasi, juga menjadi kunci. Pahami bahwa dalam hubungan, ada dua insan yang benar-benar berbeda berusaha saling kompromi. Setiap ada perbedaan, komunikasikan. Jika ada yang dirasa tidak pas, cari titik temunya. Bukannya memaksakan bagaimana diri kita kepada pasangan, karena setiap individu berasal dari latar belakang yang berbeda.

Catatan dari SehatQ

Jangan sampai perilaku posesif justru menghantui hubungan dan membuat seseorang tak bisa live the present. Berlaku posesif hanya akan membuat seseorang lelah berlebihan dengan semua prasangka yang muncul di kepala. Kehidupan percintaan – dan kejujuran di dalamnya – bisa jadi tidak terwujud jika tidak berusaha mengubah perilaku ini.
kesehatan mentalhidup sehatmenjalin hubungan
Psychology Today. https://www.psychologytoday.com/us/blog/compassion-matters/201702/be-mine-dealing-possessiveness-in-relationshipDiakses 20 April 2020Good Therapy. https://www.goodtherapy.org/blog/dear-gt/why-do-i-become-overprotective-and-possessive-in-relationshipsDiakses 20 April 2020Huffington Post. https://www.huffpost.com/entry/7-strategies-on-dealing-with-jealousy-in-intimate-relationships_b_58b0adafe4b0e5fdf61971b6Diakses 20 April 2020Psychology Today. https://www.psychologytoday.com/intl/articles/200607/jealousy-voice-possessiveness-past
Diakses pada 20 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait