logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Kulit & Kecantikan

15 Cara Menghilangkan Bopeng Bekas Jerawat Secara Medis dan Alami

open-summary

Cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dapat dilakukan dengan mengoleskan krim asam salisilat, melakukan dermabrasi, hingga menggunakan gel lidah buaya.


close-summary

19 Sep 2022

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dapat dilakukan dengan dermabrasi

Bopeng bekas jerawat bisa mengganggu penampilan

Table of Content

  • Cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dengan krim
  • Cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dengan tindakan medis
  • Cara alami menghilangkan bopeng di wajah

Ketika jerawat sudah hilang, bukan berarti masalah kulit ini selesai begitu saja. Bopeng atau bekas jerawat yang cukup dalam di kulit bisa saja muncul dan mengganggu penampilan. Untungnya, ada beragam cara menghilangkan bopeng bekas jerawat di wajah.

Advertisement

Bopeng adalah salah satu jenis bekas luka yang terjadi karena lapisan kulit bagian dalam (dermis) mengalami kerusakan. Alhasil, tekstur kulit menjadi cekung menyerupai lubang karena tertarik ke dalam.

Menurut American Academy of Dermatology, penyebab bopeng bekas jerawat biasanya disebabkan kemunculan jerawat meradang, seperti jerawat papula, pustula, atau kista (cyst), hingga kebiasaan memencet jerawat.

Keberadaan bopeng bekas jerawat tentunya dapat mengganggu penampilan. Maka tidak heran bila banyak orang mencari cara menghilangkan bopeng di wajah yang ampuh.

Cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dengan krim

Salah satu cara menghilangkan bopeng di wajah adalah menggunakan krim khusus bopeng.

Walaupun tidak dapat menghilangkan cekungan bopeng dengan sempurna, penggunaan krim bekas bopeng bisa mengurangi tampilan bekas jerawat dan merawat kulit supaya mulus kembali.

Berikut adalah beberapa kandungan krim penghilang bopeng bekas jerawat yang bisa Anda dapatkan di apotek atau melalui resep dari dokter.

1. Asam salisilat

obat totol jerawat
Obat totol jerawat yang mengandung asam salisilat

Asam salisilat merupakan kandungan bahan aktif yang kerap ditemukan dalam sejumlah produk pengobatan jerawat. Anda bisa menemukannya dalam sejumlah obat totol jerawat hingga sabun cuci muka.

Kandungan ini dapat mengurangi pembengkakan dan kemerahan pada kulit sekaligus membersihkan kotoran dan sel-sel kulit mati dari pori-pori.

Produk perawatan kulit mengandung asam salisilat cocok digunakan untuk mengurangi tampilan semua jenis bekas jerawat.

Meski begitu, kandungan ini dapat menyebabkan kulit kering dan iritasi. Jadi, pemilik kulit sensitif sebaiknya perlu berhati-hati saat melakukan cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dengan krim ini. 

Bila perlu, lakukan tes pada kulit tangan dulu sebelum menggunakannya.

2. Retinoid

Penggunaan krim mengandung retinoid juga disebut-sebut sebagai cara menghilangkan bopeng di wajah yang efektif.

Berdasarkan hasil studi yang dimuat dalam jurnal Dermatology and Therapy, krim yang sering diresepkan dokter kulit ini bekerja dengan cara mempercepat regenerasi sel, memperbaiki tekstur kulit, dan mengurangi perubahan warna kulit.

Kendati demikian, retinoid dapat membuat kulit Anda sensitif terhadap paparan sinar matahari. 

Untuk itu, Anda disarankan untuk mengoleskan sunscreen atau tabir surya sebelum beraktivitas di luar ruangan jika sedang menggunakan krim retinoid secara rutin.

3. Asam alfa hidroksi (AHA)

kandungan AHA dalam serum
Kandungan AHA terdapat pada produk serum wajah

Asam alfa hidroksi (AHA) juga kerap ditemukan dalam sejumlah produk perawatan kulit untuk menghilangkan bekas jerawat.

Kandungannya dinilai dapat menyingkirkan sel-sel kulit mati dan mencegah penyumbatan pori-pori. Tidak hanya itu, fungsi AHA juga bisa mengurangi tampilan bekas jerawat yang membandel.

Tidak hanya itu, AHA mampu mengeksfoliasi lapisan kulit paling atas untuk menghilangkan kulit kasar dan warna kulit tidak merata sehingga dapat digunakan sebagai cara menghilangkan bopeng bekas jerawat.

4. Asam laktat

Selain AHA, asam laktat atau lactic acid juga sering kali ditemukan pada produk krim penghilang jerawat.

Kandungan ini bekerja dengan cara mengikis lapisan sel kulit mati pada kulit untuk mengurangi tampilan bopeng bekas jerawat dan memperbaiki tekstur kulit.

Sayangnya, asam laktat dapat menyebabkan hiperpigmentasi kulit, yaitu kulit terlihat berwarna lebih gelap.

Oleh karena itu, Anda disarankan untuk melakukan tes pada kulit terlebih dulu sebelum melakukan cara menghilangkan bopeng di wajah ini.

Cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dengan tindakan medis

Jika bekas jerawat bopeng tidak juga hilang walaupun sudah mencoba krim penghilang bopeng wajah, mungkin Anda dapat mempertimbangkan untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis kulit.

Berikut adalah berbagai cara menghilangkan bopeng bekas jerawat dengan cepat yang mungkin direkomendasikan dokter.

1. Dermabrasi

perawatan dermabrasi
Dermabrasi untuk menghilangkan bopeng bekas jerawat

Dermabrasi merupakan salah satu cara menghilangkan bopeng bekas jerawat yang sering direkomendasikan dokter.

Prosedur ini dilakukan menggunakan alat khusus berupa kawat kecil halus yang berputar untuk mengelupas lapisan atas kulit lebih dalam.

Dermabrasi dinilai ampuh untuk menghilangkan jenis bopeng jerawat yang lekukannya tidak terlalu dalam; hingga bekas jerawat yang membuat tekstur kulit, seperti berombak atau berlubang.

2. Mikrodermabrasi

Mikrodermabrasi hampir mirip dengan dermabrasi. Jika pada prosedur dermabrasi, dokter menggunakan sikat khusus untuk memicu pengelupasan kulit, mikrodermabrasi adalah prosedur pengangkatan sel kulit mati menggunakan kristal-kristal halus dan vakum khusus

Cara menghilangkan bopeng pada wajah ini diyakini cukup efektif pada bekas jerawat yang permukaannya tidak terlalu luas.

3. Chemical peeling

Chemical peeling
Chemical peeling dapat mengelupas lipas kulit paling atas

Chemical peeling merupakan pilihan cara menghilangkan bopeng bekas jerawat. 

Prosedur yang dilakukan dengan mengoleskan larutan kimia dengan konsentrasi tinggi pada wajah ini bekerja dengan mengelupas lapisan kulit paling atas untuk mengurangi bopeng yang dalam.

Ada beberapa jenis cairan kimia yang berbeda-beda sesuai dengan tujuannya. Akan tetapi, kandungan utama dari perawatan yang umumnya dilakukan dokter kulit ini adalah asam glikolat dan asam trikloroasetat.

Untuk itu, Anda disarankan untuk berkonsultasi dulu dengan dokter guna menentukan jenis treatment untuk menghilangkan bopeng yang paling sesuai dengan kondisi kulit.

4. Microneedling

Microneedling juga kerap dilakukan sebagai cara menghilangkan bopeng bekas jerawat di wajah.

Prosedur ini dilakukan dengan menusukkan jarum-jarum kecil ke dalam kulit guna merangsang produksi kolagen.

Kolagen tersebut yang nantinya akan menggantikan lapisan kulit yang tampak bopeng dan menghaluskan kulit.

Sebuah hasil studi yang dimuat dalam International Journal of Women's Dermatology menunjukkan bahwa microneedling terbukti dapat mengurangi kedalaman bopeng bekas jerawat.

Meski demikian, cara menghilangkan bopeng di pipi ini perlu dilakukan berulang kali setiap beberapa minggu agar hasilnya bisa terlihat dalam 9 bulan ke depan.

Selain itu, perlu diketahui bahwa microneedling dapat menimbulkan efek samping, seperti rasa nyeri, kulit kemerahan, dan peradangan.

Namun, Anda tak perlu khawatir karena kondisi ini dapat mereda dengan sendirinya seiring waktu.

5. Laser resurfacing

perawatan laser
Perawatan laser untuk memudarkan bopeng

Cara menghilangkan bolong-bolong di wajah selanjutnya adalah laser resurfacing atau terapi laser.

Sebenarnya laser resurfacing sama seperti chemical peeling dan dermabrasi, yakni bekerja dengan menghilangkan lapisan epidermis agar digantikan dengan sel-sel kulit baru di bawahnya. Hanya saja, hasilnya lebih cepat.

Meski demikian, terapi laser resurfacing ini kurang cocok bila dilakukan bagi orang-orang yang masih mengalami jerawat.

Anda pun perlu menjaga area kulit agar ditutupi perban selama beberapa hari agar bisa sepenuhnya pulih.

6. Dermal filler

Selanjutnya, cara menghilangkan bopeng di wajah adalah dermal filler. Ini merupakan prosedur menyuntik wajah untuk mengisi lubang-lubang bopeng bekas jerawat agar permukaan kulit kembali merata.

Metode ini melibatkan penggunaan senyawa kimia, seperti polymethylmethacrylate (PMMA), hyaluronic acid (HA), dan poly-L-lactic acid (PLLA); atau bahan lain, seperti kolagen atau lemak, yang disuntikkan ke dalam kulit.

Filler yang digunakan bisa berbahan kolagen, lemak dari tubuh Anda sendiri, atau bahan lainnya.

Meski termasuk cara menghilangkan bopeng bekas jerawat secara cepat, hasil dari dermal filler bersifat sementara. 

Biasanya hanya berlaku sekitar 6-18 bulan hingga beberapa tahun. Nantinya, Anda perlu melakukan penyuntikkan ulang.

7. Cangkok kulit

Pada beberapa kasus tertentu, cangkok kulit kerap dilakukan sebagai alternatif cara menghilangkan bopeng dengan cepat.

Prosedur ini dilakukan dengan mengisi bopeng di wajah dengan kulit sehat dari bagian tubuh lain, seperti kulit belakang telinga.

Baca Juga

  • Obat Cacar Air dari Resep Dokter hingga Perawatan Rumahan
  • Mengulik Manfaat Es Batu untuk Jerawat, Benarkah Efektif?
  • Cara Memencet Jerawat yang Aman dan Benar agar Minim Bekas di Kulit

Cara alami menghilangkan bopeng di wajah

Tidak sedikit orang yang menggunakan bahan-bahan alami untuk mengatasi bopeng bekas jerawat.

Namun, perlu diketahui bahwa sejauh ini belum ada penelitian yang menyebutkan efektivitas bahan alami sebagai cara menghilangkan bopeng bekas jerawat di wajah.

Jadi, pastikan Anda melakukan tes pada kulit terlebih dulu untuk mengetahui ada tidaknya reaksi alergi yang ditimbulkan.

Pasalnya, bahan alami di bawah ini mungkin menimbulkan efek yang berbeda-beda pada kulit setiap orang. Segera hentikan penggunaannya apabila muncul iritasi atau reaksi alergi.

Berikut adalah beberapa bahan alami yang disebut dapat menyamarkan atau menghilangkan bopeng bekas jerawat.

1. Minyak biji jintan hitam

Anda dapat mencoba ara menghilangkan bekas jerawat dengan minyak biji jintan hitam karena dinilai membantu meratakan pigmentasi kulit. Selain memiliki sifat antibakteri dan antivirus, minyak ini juga bersifat antiradang. 

Suatu studi dalam Journal of Dermatology & Dermatologic Surgery tahun 2015 menemukan bahwa minyak biji jintan hitam dapat mempercepat dan meningkatkan penyembuhan luka sekaligus membantu mencegah munculnya jerawat.

2. Minyak rosehip

Satu penelitian dalam Journal of Cosmetics, Dermatological Sciences and Application tahun 2015 menunjukkan bahwa minyak rosehip dapat digunakan untuk mengobati dan mengurangi perubahan warna pada bekas luka pascaoperasi.

Minyak ini juga bermanfaat untuk mengurangi bekas jerawat. Para peneliti menemukan bahwa mengoleskannya dua kali sehari dapat mengurangi munculnya bekas luka dan perubahan warna yang terjadi akibat bekas luka tersebut.

3. Lidah buaya

gel lidah buaya
Lidah buaya membantu proses penyembuhan bekas luka jerawat

Lidah buaya dapat digunakan sebagai cara menyamarkan bopeng karena disinyalir membantu proses penyembuhan bekas luka jerawat. 

Sebuah penelitian dalam jurnal Annals of Plastic Surgery tahun 2016 menemukan bahwa mengoleskan gel lidah buaya langsung ke kulit dapat mengurangi peradangan dan ukuran bopeng.

Anda bisa memotong daun lidah buaya dan mengoleskan gelnya ke kulit, atau menggunakan produk kecantikan gel lidah buaya.

4. Madu

Madu telah banyak digunakan sebagai bahan alami untuk berbagai tujuan pengobatan. 

Penelitian dalam An International Quarterly Journal of Research in Ayurveda tahun 2012 menunjukkan bahwa madu membantu mempercepat penyembuhan luka dan mengurangi potensi jaringan parut.

Karena sifat antibakterinya, mengoleskan madu secara langsung pada kulit dapat membantu membersihkan luka sekaligus melawan infeksi yang bisa menyebabkan jerawat muncul lebih banyak.

Itulah beberapa cara menghilangkan bopeng di wajah yang bisa Anda coba. Selain mengatasinya, Anda juga dapat melakukan beberapa upaya untuk mencegah bopeng muncul di kemudian hari.

Pastikan untuk segera mengobati jerawat saat baru muncul, jangan menggunakan produk perawatan wajah dengan kandungan keras, hindari menyentuh atau memencet jerawat, dan jangan mengelupas jerawat yang sudah kering.

Jika perlu, Anda dapat berkonsultasi ke dokter kulit untuk mengobati jerawat dengan tepat dan mencegah risiko munculnya bopeng.

Jika masih punya pertanyaan seputar cara menghilangkan bopeng bekas jerawat, Anda bisa bertanya dengan dokter lewat aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. 

Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

jerawatpengobatan jerawatbekas luka

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved