logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Memahami Milia pada Bayi, Bintik Putih Kecil yang Mirip dengan Jerawat

open-summary

Bintik putih atau milia pada wajah bayi adalah kondisi yang umum dialami oleh bayi baru lahir. Cara untuk menghilangkan bintik putih ini pada dasarnya hanya dengan menjaga kebersihan kulit.


close-summary

9 Mei 2019

| Atifa Adlina

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

milia pada bayi

Bintik putih pada wajah bayi biasa disebut dengan milia

Table of Content

  • Penyebab milia pada bayi
  • Jenis-jenis milia
  • Perbedaan milia dan jerawat bayi
  • Cara mengatasi milia pada bayi
  • Catatan dari SehatQ

Bintik putih pada kulit bayi baru lahir adalah hal yang umum terjadi. Kondisi ini dinamakan dengan milia. Milia merupakan salah satu masalah kulit pada bayi yang umum terjadi dan tak perlu dikhawatirkan. 

Advertisement

Mengingat bentuknya yang mirip, banyak orang tua keliru mengartikannya sebagai jerawat pada bayi. Padahal, keduanya adalah berbeda. Simak informasi lengkapnya berikut ini.

Penyebab milia pada bayi

Milia atau bintik putih pada kulit bayi yang biasanya muncul di hidung, dagu, atau pipi. Ini merupakan kondisi yang umum terjadi pada bayi baru lahir.

Milia pada bayi biasanya dapat hilang dengan sendirinya tanpa perawatan khusus dalam 2-3 minggu.

Mengutip Mayo Clinic, penyebab utama milia pada bayi adalah terperangkapnya sel kulit mati di bawah kulit sehingga membentuk bintik putih. 

Biasanya, bintik putih pada kulit bayi ini juga muncul karena kelenjar keringat yang belum sepenuhnya berkembang, mengalami penyumbatan.

Baca Juga

  • 11 Penyebab Kulit Gatal Merah, Bukan Cuma Gigitan Serangga
  • 11 Penyakit pada Bayi yang Sering Terjadi hingga Usia Balita
  • Penyebab Hiperpigmentasi Kulit dan Cara Ampuh Menghilangkannya

Jenis-jenis milia

Hampir sebagian besar bayi baru lahir memiliki milia pada kulitnya. Bentuknya seperti bintik-bintik kecil dengan diameter sekitar 1-2 mm, berwarna putih kekuningan.

Ada beberapa jenis milia pada bayi yang perlu diketahui, yaitu:

1. Milia primer

Sering muncul pada area wajah, seperti kelopak mata, dahi, pipi, atau bahkan alat kelamin. Ini bisa terjadi pada bayi, anak, hingga orang dewasa.

Milia primer tidak berhubungan dengan kerusakan kulit. Umumnya, bisa hilang sendiri pada jangka waktu tertentu.

2. Milia sekunder

Berbeda dengan milia primer, milia sekunder pada kulit bayi disebabkan oleh kondisi kulit tertentu. Sebagai contoh, luka, ruam, lecet, hingga paparan sinar matahari berlebih.

Milia sekunder atau traumatis biasanya timbul saat kulit mulai sembuh. Penyebab lainnya jenis milia ini adalah reaksi terhadap krim atau salep kulit berkonsentrasi tinggi.

3. Milia multiple eruptive

Ini adalah jenis milia yang jarang terjadi pada bayi. Gejala utamanya adalah saat bintik putih muncul selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.

Selain itu, bintik putih mila juga muncul pada wajah, lengan atas, dan perut bagian atas. Tak seperti milia primer, jenis milia ini menimbulkan rasa gatal.

Perbedaan milia dan jerawat bayi

Karena tampilannya mirip, sebagai orang tua Anda mungkin bingung membedakan antara milia dengan jerawat bayi.

Sebenarnya, milia dan jerawat pada bayi sama-sama menjadi kondisi kulit yang tidak berbahaya. Biasanya, keduanya akan menghilang sendiri tanpa pengobatan.

Berikut adalah beberapa perbedaan milia dan jerawat, yaitu:

1. Penyebab

Penyebab milia pada bayi terjadi akibat sisa kulit mati yang terperangkap di permukaan kulit. Sementara itu, jerawat pada bayi disebabkan oleh perubahan hormon pada bayi baru lahir.

2. Waktu munculnya 

Milia umumnya muncul setelah kelahiran. Sementara, jerawat pada bayi biasanya terjadi dalam 2-3 minggu setelah lahir. Jerawat pada bayi jarang sekali terjadi pada bayi berusia lebih dari 6 minggu.

Jerawat yang muncul pada usia bayi lebih dari 6 minggu biasanya lebih lama menghilang. Dalam kasus tertentu dapat berlanjut sampai usia remaja.

3. Perbedaan warna

Milia adalah bintik-bintik berwarna putih atau kekuningan. Sementara jerawat bayi berupa bintik-bintik merah terang serta terlihat semakin merah dan juga meradang ketika bayi menangis

Cara mengatasi milia pada bayi

Milia bukanlah kondisi yang harus dikhawatirkan oleh para orang tua. Tidak ada penanganan khusus pula untuk menghilangkan bintik putih di wajah bayi.

Bintik putih atau milia pada bayi ini akan hilang dengan sendirinya dalam hitungan minggu sampai bulan seiring perkembangan fungsi kulit bayi.

Namun, Anda bisa mencoba cara menghilangkan milia dengan merawat kulit bayi dan menjaga kebersihannya. 

Beberapa cara menghilangkan bintik putih pada kulit bayi, antara lain:

1. Menjaga wajah bayi tetap bersih

Bersihkan wajahnya setiap hari dengan air hangat dan sabun bayi yang lembut.

Hindari sabun wajah orang dewasa. Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), pilihlah sabun bayi yang ringan dan sesuai dengan PH netral kulit (5,5).

Selain itu, pilih produk yang hanya sedikit mengandung parfum dan pewarna. Akan lebih baik lagi jika Anda mencari produk tanpa pewangi dan pewarna untuk mencegah reaksi iritasi kulit bayi.

Hindari sabun yang mengandung antiseptik (fenol, kresol), deodoran (triklosan, heksaklorofen) dan detergen seperti SLS, karena lebih mudah mengiritasi kulit bayi.

2. Keringkan wajah bayi dengan lembut

Keringkan wajah si kecil dengan menempelkan handuk lembut dan menepuknya perlahan. Hindari menggosok wajahnya, karena bisa menyebabkan iritasi.

3. Jangan memencet atau menggaruk milia

Memencet atau menggaruk bintik putih pada wajah bayi akan membuat kulit iritasi dan meningkatkan risiko infeksi pada kulit. Untuk menghindari bayi menggaruk milia, gunakan sarung tangan bayi.

Namun, jangan terlalu sering menggunakan sarung tangan bayi karena bisa menghambat proses belajar saraf indra pada telapak tangannya. 

4. Hindari penggunaan lotion atau baby oil

Sebuah riset mengatakan beberapa produk perawatan kulit bayi memiliki fungsi setara dengan air yang bisa menjaga kelembapan dan pH kulit.

Hasil lain menunjukkan pelembap kulit pada bayi berguna untuk mencegah perkembangan eksim pada bayi yang memiliki faktor risiko alergi dari orangtuanya. 

Namun, menurut IDAI, penggunaan produk yang mengandung bahan kimia sebaiknya dihindari pada usia-usia awal kelahiran, untuk mencegah iritasi.

Oleh karena itu, hindari penggunaan losion hingga minyak di awal kelahirannya, kecuali mendapatkan rekomendasi dokter.

Catatan dari SehatQ

Jaga selalu kebersihan kulit bayi, agar terhindar dari penyakit kulit yang umum terjadi pada bayi. Pada dasarnya, milia akan menghilang dengan sendirinya tanpa perawatan khusus.

Namun, jika bintik putih pada wajah bayi tetap ada dan menimbulkan efek yang mengganggu, maka jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Ingin mengetahui lebih banyak mengenai milia pada bayi? Tanyakan langsung pada dokter di aplikasi Kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App store dan Google Play.

Advertisement

miliabayi & menyusuibayimasalah kulitmerawat bayi

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved