Cara Menggunakan Peak Flow Meter untuk Deteksi Asma

Peak flow meter merupakan alat untuk mendeteksi asma
Contoh alat peak flow meter untuk deteksi asma

Peak flow meter merupakan perangkat portabel untuk mengukur banyaknya udara yang keluar dari paru-paru atau peak expiratory flow rate (PEFR). PEFR sendiri merupakan jumlah udara yang dikeluarkan dengan cepat dari paru-paru dalam satu tarikan napas.

Jumlah udara yang keluar dengan peak flow meter dapat menjadi pedoman bagi penderita asma untuk mewaspadai adanya penyempitan jalan napas atau tidak. Selain itu, penggunaan alat ini secara rutin dapat membantu mengawasi kondisi para penderita asma.

Nilai yang ditunjukkan dari alat ini dapat mengindikasikan kondisi asma yang diderita semakin buruk atau tidak. Tidak hanya itu, peak flow meter juga bisa menunjukkan efektivitas obat-obatan yang dikonsumsi, serta mengisyaratkan apakah Anda mengalami serangan asma atau tidak.

Selain penderita asma, peak flow meter juga direkomendasikan untuk digunakan individu yang mengidap penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).

Cara menggunakan peak flow meter

Penting untuk mengetahui cara menggunakan peak flow meter secara tepat agar dapat memperoleh hasil pengukuran yang akurat. Untuk menggunakan alat ini, Anda harus berdiri dan mengikuti langkah-langkah berikut ini:

  1. Pastikan dan atur penunjuk indikator berada di titik nol
  2. Sebelum memasukkan peak flow meter ke mulut, tarik napas dalam-dalam
  3. Masukkan ujung corong perangkat portabel ini ke dalam mulut
  4. Tutup mulut secara rapat sambil tiupkan peak flow meter sekuat-kuatnya dalam waktu yang singkat
  5. Cek dan catat angka yang tertera pada skala di samping penunjuk indikator. Angka tersebut merupakan banyaknya udara yang keluar atau PEFR Anda.
  6. Selanjutnya, atur kembali penunjuk indikator menuju titik nol
  7. Ulangi langkah tadi sebanyak dua kali, dan catat tiga hasil PEFR Anda.

Jika Anda ragu dengan hasil pengukuran peak flow meter tersebut, Anda dapat meminta tolong kepada dokter maupun tenaga medis untuk mengawasi penggunaan perangkat portabel ini.

Selain memastikan penggunaannya secara tepat, penting bagi Anda untuk membersihkan peak flow meter secara rutin menggunakan air hangat dan sabun secara berkala.

Cara membaca hasil peak flow meter

Berdasarkan Asthma and Allergy Foundation of American, gunakan peak flow meter secara rutin setiap hari selama beberapa pekan untuk mendapatkan angka tertinggi yang bisa diraih. Jangan lupa untuk mencatat hasil tersebut.

Mengacu pada angka tertinggi di atas, Anda dapat menemukan adanya perubahan dalam jumlah udara yang keluar dalam pengukuran selanjutnya. Hasil pengukuran selanjutnya dapat mengindikasikan beberapa hal yang berbeda, tergantung pada adanya peningkatan, penurunan, atau kesamaan dengan hasil sebelumnya.

Perubahan pada hasil pengukuran peak flow meter bisa menunjukkan beberapa kondisi berikut:

  • Kebutuhan perawatan medis darurat
  • Kemunculan gejala asma
  • Efektivitas penggunaan obat asma
  • Asma berhasil dikontrol dengan baik
  • Adanya kebutuhan mengganti obat setiap hari

Angka indikator peak flow meter terbagi atas tiga zona warna yang dapat menginterpretasikan PEFR Anda, serta mengetahui langkah yang tepat untuk mengelola asma Anda.

Menurut American Lung Association, zona warna PEFR meliputi:

1. Zona hijau = stabil

Hasil pengukuran menunjukkan jumlah udara yang keluar (PEFR) sekitar 80-100 persen dari angka tertinggi Anda. Nilai ini mengindikasikan asma Anda terkendali dengan baik.

Biasanya, individu dengan PEFR di zona hijau tidak memiliki gejala apa pun serta tidak memiliki tanda-tanda asma kambuh.

2. Zona kuning = hati-hati

Anda memiliki PEFR sekitar 50-80 persen dari angka tertinggi yang dicatat. Nilai ini mengindikasikan asma Anda semakin memburuk.

Biasanya, individu yang memiliki PEFR di zona kuning memiliki gejala asma berupa batuk, mengi, sesak napas, pilek, dan kelelahan. Golongan ini sangat disarankan untuk mempersiapkan alat-alat untuk mengantisipasi serangan asma.

Hubungi dokter jika angka PEFR Anda tak kunjung membaik.

3. Zona merah = bahaya

Anda memiliki PEFR kurang dari 50 persen. Nilai ini mengindikasikan asma Anda berada dalam kondisi berbahaya dan memerlukan penanganan darurat.

Individu dengan PEFR di zona merah biasanya mengalami gejala sesak napas, mengi, dan batuk yang berat. Segera gunakan bronkodilator atau konsumsi obat-obatan untuk membuka jalan napas Anda.

Anda juga harus segera menghubungi dokter maupun rumah sakit jika masalah pernapasan semakin memburuk.

Itulah penjelasan mengenai peak flow meter dan cara membaca hasilnya dengan benar. Semoga dengan memahami penggunaan alat ini, Anda dapat mengelola penyakit asma dengan lebih baik.

Medical News Today
https://www.medicalnewstoday.com/articles/325830
Diakses pada 21 April 2020

Mayo Clinic.
https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/peak-flow-meter/about/pac-20394858
Diakses pada 21 April 2020

NHS.
https://www.nhs.uk/conditions/peak-flow-test/
Diakses pada 21 April 2020

Artikel Terkait