Cara Mengatasi Gigi Goyang Agar Tidak Copot yang Tepat

(0)
30 Jul 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Cara mengatasi gigi goyang tidak selalu dengan dicabutCara mengatasi gigi goyang salah satunya adalah dengan membersihkan karang gigi
Gigi goyang tak harus berujung dengan pencabutan gigi. Apalagi, jika yang goyang adalah gigi permanen yang sudah pasti tidak akan ada penggantinya lagi. Saat ini, sudah tersedia berbagai cara mengatasi gigi goyang yang bisa Anda lakukan, untuk mempertahankan keutuhan gigi selama mungkin.Mengapa gigi sebisa mungkin harus dipertahankan? Sebab, saat ada satu gigi saja yang hilang dari rahang, bukan cuma estetika yang akan terganggu, tapi juga keseimbangan di dalam rongga mulut.Saat gigi yang ompong tidak digantikan dengan gigi palsu, gigi-gigi di sebelahnya bisa bergeser, membuat susunan gigi jadi berantakan. Belum lagi jika yang copot adalah gigi geraham. Tentu, Anda akan kesulitan untuk mengunyah dan jika dibiarkan, kondisi ini bisa berujung pada gangguan rahang.

Cara mengatasi gigi goyang agar tidak copot

Berikut ini beberapa cara mengatasi gigi goyang yang tepat menurut dokter gigi.
Scaling gigi agar gigi goyang tidak copot
Scaling gigi bisa mengeratkan kembali gigi yang goyang

1. Scaling gigi

Penumpukan karang gigi adalah salah satu alasan utama terjadinya gigi goyang pada orang dewasa. Sebab, karang gigi bisa menekan gusi ke bawah, membuat pegangan untuk gigi jadi berkurang, hingga akhirnya goyang.Prosedur pembersihan karang gigi atau scaling gigi bisa mengatasi hal ini. Setelah scaling, gigi tidak akan langsung rekat kembali ke gusi. Namun perlahan-lahan, dalam waktu beberapa minggu, kegoyangan gigi akan berkurang hingga akhirnya bisa kembali rekat dengan gusi.

2. Splinting gigi

Splinting gigi adalah prosedur mengikat gigi goyang ke gigi-gigi sebelahnya yang masih kuat. Cara ini bisa dilakukan apabila gigi masih memiliki pegangan ke gusi dan tulang rahang, meski hanya sedikit.Gigi yang goyang bisa diikat menggunakan kawat tipis yang memang digunakan khusus untuk prosedur ini. Bahan ikat menggunakan fiber atau serat-serat khusus juga saat ini sudah bisa dilakukan dan bisa memberikan estetika yang lebih baik.Umumnya, prosedur ini digunakan pada gigi yang goyang akibat kecelakaan. Biasanya, gigi tersebut masih bagus dan tentu sangat sayang apabila harus dilepas.

3. Operasi gusi

Kondisi seperti radang gusi (gingivitis) serta radang pendukung jaringan gigi (periodontitis) bisa menyebabkan gigi menjadi goyang. Untuk mengatasi peradangan ini, dokter biasanya akan melakukan scaling dan root planing, serta operasi untuk menghilangkan jaringan yang rusak karena radang.Operasi dilakukan dengan membuka sedikit jaringan gusi. Lalu, dokter gigi akan membersihkan bagian dalam gigi yang tadinya tertutup oleh gusi sekaligus membuang jaringan gusi yang rusak. Setelah operasi selesai, dokter akan menjahit gusi sesuai posisi yang baik, sehingga gigi tidak goyang lagi.

4. Cangkok tulang

Prosedur cangkok tulang atau bone graft bisa dilakukan untuk mengatasi gigi yang goyang karena terkikisnya tulang alveolar. Tulang alveolar adalah tulang yang menjadi tempat menancapnya gigi.Tulang tersebut bisa terkikis karena berbagai hal, terutama karena radang jaringan pendukung gigi dan karang gigi yang menumpuk.Saat melakukan prosedur ini, dokter gigi akan mengambil tulang dari bagian tubuh Anda yang lain dan menempatkannya dengan teknik khusus di rahang, sebagai pengganti tulang alveolar yang terkikis.
Obat kumur untuk obat gigi goyang
Obat kumur untuk pengobatan infeksi gusi agar gigi goyang tidak copot

5. Pengobatan infeksi gusi

Pada kondisi radang gusi ataupun radang jaringan pendukung gigi, selain scaling dan operasi, dokter biasanya juga akan meresepkan antibiotik untuk membunuh bakteri penyebab infeksi secara tuntas. Obat yang diberikan bisa berupa obat minum ataupun obat kumur.

6. Penyesuaian gigitan

Gigi goyang juga bisa disebabkan oleh kebiasaan menggertakkan gigi saat malam hari atau bruxism. Tekanan yang diterima gigi secara terus-menerus itu lama-kelamaan akan membuat gigi goyang dan merusak lapisan gigi.Untuk mengatasinya, dokter dapat melakukan penyesuaian gigitan dengan mengikis sedikit lapisan terluar gigi atau enamel. Langkah ini akan membantu mengurangi tekanan pada gigi tersebut, sehingga gigi perlahan-lahan akan kembali rekat dengan gusi dan jaringan pendukungnya.Selain menyesuaikan gigitan, dokter juga akan memberikan alat pelindung gigi untuk dipakai saat tidur (night guard). Alat ini akan membantu gigi Anda terlindungi dari tekanan berlebihan akibat bruxism.

7. Pengobatan untuk diabetes

Banyak orang tidak tahu bahwa kadar gula darah tinggi yang tidak terkontrol bisa berpengaruh pada kesehatan gigi dan mulut. Orang yang mengidap diabetes, sangat mudah mengalami gigi goyang dan biasanya, gigi tersebut akan lepas dengan sendirinya dalam waktu cepat.Namun, saat kadar gula darah sudah mulai menurun dan bisa kembali mendekati normal, jaringan pendukung gigi akan kembali menguat, sehingga gigi tidak lagi goyang.

Lakukan langkah ini untuk mencegah gigi goyang dikemudian hari

Gigi goyang tidak selamanya bisa dicegah, terutama jika kondisi ini muncul karena kecelakaan atau benturan yang terjadi secara tiba-tiba. Meski begitu, selalu ada cara untuk membantu mengurangi risiko terjadinya gigi goyang. Ini caranya.
  • Sikat gigi setidaknya dua kali sehari, setelah sarapan dan sebelum tidur.
  • Bersihkan sela-sela gigi menggunakan benang gigi atau dental floss satu kali sehari
  • Jangan merokok
  • Rutin memeriksakan diri ke dokter gigi setidaknya setiap enam bulan sekali
  • Saat berolahraga, terutama olahraga yang keras, gunakan pelindung gigi atau mouth guard.
  • Jika Anda memiliki kebiasaan menggertakkan gigi saat malam hari, gunakan pelindung gigi sesuai petunjuk dokter
  • Rutin membersihkan karang gigi.
  • Jaga kadar gula darah tetap normal.
Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, maka risiko mengalami gigi goyang akan berkurang. Janganlah sepelekan soal kehilangan gigi, kakrena ini akan memengaruhi banyak aspek kesehatan Anda secara keseluruhan.
sakit gigigertakan gigigigi patahgigi goyangkarang gigi
Healthline. https://www.healthline.com/health/loose-tooth
Diakses pada 16 Juli 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/322028
Diakses pada 16 Juli 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait