Rasa cemas berlebihan dapat muncul karena faktor keturunan, lingkungan dan stres
Rasa cemas berlebihan bisa jadi tanda Anda mengalami gangguan kecemasan sosial.

Apakah Anda pernah merasa tidak nyaman saat berada di tengah-tengah keramaian? Atau merasa cemas berlebihan akan hal-hal tertentu dan sulit untuk mengontrolnya? Bisa jadi itu adalah tanda gangguan kecemasan sosial.

Perasaan utama yang ‘menghantui’ orang dengan gangguan kecemasan sosial adalah merasa diperhatikan dan dihakimi oleh orang lain. Hal ini terjadi setiap waktu. Tentu saja, dampaknya cukup signifikan bagi kehidupan sehari-hari.

Penyebab gangguan kecemasan sosial

Tidak menutup kemungkinan orang yang mengalami gangguan kecemasan sosial akan merasa cemas berlebihan sebagai salah satu gejalanya. Bahkan, orang tersebut bisa merasa cemas berhari-hari atau berminggu-minggu sebelum suatu hal terjadi.

Rasa cemas berlebihan ini juga muncul karena faktor keturunan. Psikolog dari University of Cleveland menyebutkan bahwa 30-40% gangguan kecemasan sosial terkait dengan faktor genetik.

Sebuah studi dari Korea juga menyebut gejalanya bisa dimulai sejak usia 8 tahun. Jika ditarik garis ke belakang, biasanya terkait dengan pelecehan, kekerasan, atau perundungan yang dialami seseorang.

Selain faktor genetik, stres dan faktor lingkungan yang tidak mendukung juga bisa memicu perasaan cemas berlebihan. Contohnya, ketika seorang anak kerap mengalami perundungan (bullying) saat sekolah atau dihakimi tanpa alasan.

Kapan cemas berlebihan bisa muncul?

Sebenarnya, gangguan kecemasan tidak selalu bercirikan rasa cemas berlebihan. Gejala lain bisa berupa rasa gugup saat berada pada kondisi tertentu seperti bicara di depan publik, berolahraga di tempat ramai, bertemu orang baru, dan lain sebagainya.

Namun bagi orang yang kerap merasa cemas berlebihan, interaksi dengan orang lain bisa meningkatkan rasa cemas itu. Dampaknya untuk jangka panjang, mereka bahkan cenderung memilih pekerjaan yang dikerjakan secara soliter.

Bagaimana mengatasi cemas berlebihan?

Mengatasi masalah kesehatan mental memang tidak semudah mengonsumsi obat dan merasakan dampaknya pada tubuh. Terlebih, yang dikendalikan adalah hal yang menyangkut perilaku, bukan semata-mata urusan penyakit fisik.

Langkah-langkah untuk mengatasi cemas berlebihan di antaranya:

  • Konsultasi dengan spesialis kesehatan mental

    Bagi orang yang menderita cemas berlebihan, tak ada salahnya berkonsultasi dengan para pakarnya seperti psikiater, konselor, atau psikolog. Mereka akan mendiagnosis kondisi yang dialami.
  • Terapi

    Umumnya, gejala-gejala gangguan kecemasan sosial akan diatasi dengan terapi psikologi seperti latihan berbicara hingga pengobatan medis. Pengobatannya perlu disesuaikan dengan gejala masing-masing orang.
  • Pengobatan medis

    Seperti poin sebelumnya, pengobatan medis untuk rasa cemas berlebihan juga bisa menjadi pilihan. Biasanya, antidepresan untuk mengatasi gangguan kecemasan sosial dikonsumsi dalam jangka waktu lama.
    Seiring dengan konsumsi obat ini, maka batas toleransi atas kondisi sosial di sekitar pun akan meningkat. Dosis, durasi, dan jenis obat juga harus disesuaikan dengan gejala yang dialami
  • Support group

    Merasa senasib dengan orang-orang yang menderita gejala sama adalah perasaan yang menenangkan. Bagi orang yang memiliki gejala cemas berlebihan, temukan support group yang mewadahi untuk saling berbagi.

Deteksi dini dari orangtua atau orang terdekat sangatlah penting. Rasa cemas berlebihan hingga gangguan kecemasan sosial kerap salah kaprah disamakan dengan sifat pemalu.

Untuk itu, orangtua atau siapa pun yang merasa orang dekatnya mengalami cemas berlebihan bisa bekerja sama dengan psikiater untuk memberikan terapi.

Tak kalah penting, rasa cemas berlebihan adalah emosi alami yang dimiliki semua manusia. Tak ada yang tak mungkin. Setiap orang pasti bisa sembuh dan berdamai dengan gangguan kecemasan sosial serta gejalanya seperti cemas berlebihan.

National Institute of Mental Health. https://www.nimh.nih.gov/health/publications/social-anxiety-disorder-more-than-just-shyness/index.shtml
Diakses 9 Mei 2019

WebMD. https://www.webmd.com/anxiety-panic/guide/mental-health-social-anxiety-disorder
Diakses 9 Mei 2019

Anxiety and Depression Association of America. https://adaa.org/understanding-anxiety/social-anxiety-disorder
Diakses 9 Mei 2019

Care for Your Mind. http://careforyourmind.org/when-young-people-suffer-social-anxiety-disorder-what-parents-can-do/
Diakses 9 Mei 2019

Everyday Health. https://www.everydayhealth.com/news/is-anxiety-hereditary/
Diakses 9 Mei 2019

Journal of Korean Medical Science. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3102861/
Diakses 9 Mei 2019

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Banner Telemed