Terapkan 8 Cara Mencegah Keputihan Ini agar Tak Mengganggu Lagi

Cara mencegah keputihan perlu dilakukan agar vagina tetap sehat
Keputihan abnormal bisa saja disertai darah

Keputihan adalah gangguan kesehatan yang cukup sering dikeluhkan oleh para wanita. Cara mencegah keputihan yang utama bisa dilakukan dengan menjaga kebersihan vagina.

Pada dasarnya, vagina punya cara sendiri untuk menjaga kebersihannya, yaitu dengan memproduksi lendir guna membuang sel-sel mati dari dalam vagina dan mengalirkannya keluar vagina. Namun bentuk cairan ini sebaiknya tetap harus Anda waspadai.

Keputihan normal dan tidak normal

Keluarnya cairan lendiri dari dalam vagina setiap hari sebetulnya termasuk normal dan sehat. Proses ini adalah cara vagina menjaga kebersihan sekaligus sebagai cara mencegah keputihan yang tidak normal.

Cairan lendir yang keluar dari vagina nomalnya berwarna bening atau putih susu, dan tidak berbau busuk. Warna dan konsistensi lendir ini bisa berubah-ubah, sesuai dengan siklus bulanan (misalnya, saat ovulasi dan  HYPERLINK "https://www.sehatq.com/artikel/mengenali-keputihan-sebelum-kehamilan" sedang hamil atau menyusui).

Namun kaum hawa sebaiknya memang memperhatikan bentuk lendir yang keluar dari vaginanya. Dengan ini, jenis cairan yang tak normal bisa segera diketahui.

Bentuk cairan yang bisa dianggap tidak normal bisa berupa:

  • Jumlah lendir yang lebih banyak dari biasanya
  • Warna serta bau lendir yang berubah, misalnya bau amis
  • Gatal-gatal, iritasi, perih, atau panas seperti terbakar di area kelamin
  • Lendir yang mengandung darah, padahal tidak sedang haid

Apabila Anda mengalami keputihan tidak normal di atas, segeralah memeriksakan diri ke dokter. Dengan ini, penyebabnya bisa diketahui agar penanganannya dilakukan dengan tepat.

Perhatikan pula ada tidaknya luka, bintil, atau gatal pada area kewanitaan. Pasalnya, gejala-gejala ini bisa menandakan penyakit menular seksual.

Anda juga bisa menerapkan berbagai cara mencegah keputihan tidak normal supaya organ kewanitaan tetap sehat, sehingga Anda pun nyaman beraktivitas.

Cara mencegah keputihan tidaklah sulit

Terdapat beragam hal yang bisa Anda praktikkan sebagai cara mencegah keputihan. Apa sajakah itu?

  • Perhatikan bahan celana dalam

Usahakan selalu menggunakan celana dalam yang terbuat dari bahan yang lembut dan menyerap keringat. Contohnya, bahan katun.

Bahan katun mudah mengalirkan udara, sehingga vagina tidak kepanasan, tidak lembap, dan cepat kering jika kondisinya lembap.

  • Terapkan cara menyeka vagina yang benar

Seka vagina dari arah depan ke belakang setiap kali selesai buang air kecil maupun besar. Arah sebaliknya bisa menyebabkan bakteri dari anus berpindah ke vagina, sehingga menimbulkan infeksi dan keputihan.

  • Cermati produk-produk yang digunakan

Hindari menggunakan produk-produk yang berpotensi menimbulkan iritasi pada vagina. Misalnya, produk pembersih vagina, sabun dengan parfum yang menyengat, serta bedak atau losion vagina.

Produk deterjen atau pewangi pakaian juga perlu diperhatikan. Bila Anda mengalami keputihan abnormal setelah memakai merek deterjen atau pewangi pakaian tertentu, hentikanlah penggunaannya.

  • Hindari pakaian dan celana ketat

Jangan sering-sering menggunakan pakaian yagn terlalu ketat, termasuk celana dalam, celana pendek, dan panjang, jins, stoking, hingga baju renang. Khususnya untuk jangka waktu yang lama.

  • Hentikan menggaruk-garuk vagina

Hindari menggaruk-garuk vagina maupun selangkangan jika terasa gatal. Kebiasaan ini bisa menimbulkan iritasi dan luka. Jika mengalami infeksi, keputihan tak normal pun bisa timbul.

  • Perhatikan bahan pelumas yang dipakai

Hindari penggunaan pelumas vagina dengan bahan dasar minyak atau petroleum jelly. Pasalnya, bahan-bahan ini bisa memicu kondisi lembap, yang dapat menjadi ladang tumbuhnya bakteri di vagina.

  • Jangan melakukan douching

Douching adalah cara membasuh vagina dengan menyemprotkan cairan khusus ke dalam vagina. Proses ini bukan membersihkan, tapi malah dapat mengganggu keseimbangan jumlah bakteri baik di vagina.

Bila keseimbangan bakteri terganggu, jamur-jamur bisa berkembang dengan bebas pada organ kemaluan dan di sekitarnya. Akibatnya, iritasi dan keputihan akibat infeksi jamur pada vagina pun berkembang.

  • Pakai kondom bila Anda memiliki lebih dari satu pasangan seks

Gunakan kondom saat berhubungan intim dengan pasangan baru atau jika memiliki lebih dari satu pasangan seks. Dengan ini, akan akan terhindar dari penyakit menular seksual. Apa hubungannya dengan keputihan?

Penyakit menular seksual tertentu juga bisa ditandai dengan keputihan yang abnormal. Contohnya, trikomoniasis, klamidia, dan gonore.

Dengan menerapkan cara-cara mencegah keputihan tersebut, Anda niscaya akan terbebas dari lendir vagina yang mengganggu. Namun bila telah mengalami keputihan yang tidak normal,  Anda sebaiknya segera memeriksakan diri ke dokter agar diagnosis dan penanganan yang tepat bisa dilakukan.

Family Doctor. https://familydoctor.org/condition/vaginal-discharge/
Diakses pada 15 April 2020

Verywell Health. https://www.verywellhealth.com/prevent-vaginal-discharge-infection-3522662
Diakses pada 15 April 2020

 

Artikel Terkait