Cegukan saat puasa tentu sangat mengganggu dan membuat tidak nyaman
Cegukan saat puasa tidak bisa dihilangkan dengan minum air

Cegukan saat puasa tentu sangat mengganggu dan membuat Anda merasa tidak nyaman. Terlebih apabila sedang berpuasa, Anda tidak bisa minum banyak air untuk mengatasi cegukan. Namun, tak perlu khawatir, ada banyak cara lain yang bisa Anda coba sebagai cara mengatasi cegukan saat puasa.

Cegukan saat puasa, bagaimana bisa?

Cegukan dapat terjadi akibat otot-otot diafragma mengalami kejang, kontraksi, atau peregangan. Otot diafragma adalah salah satu jenis otot yang berbentuk seperti kubah dan tersekat di antara ulu hati dan di atas perut.

Otot diafragma yang berkontraksi akan memaksa udara untuk masuk ke tenggorokan. Pada saat itulah udara yang dipaksa masuk terkena kotak suara dan membuat pita suara Anda secara tiba-tiba menutup. Penutupan pita suara yang terjadi secara mendadak mengakibatkan suara “hik” cegukan yang sering didengar.

Ada banyak hal yang menjadi penyebab cegukan saat puasa, di antaranya:

  • Makan berlebihan saat sahur
  • Makan terlalu cepat saat sahur
  • Minum minuman bersoda saat sahur
  • Banyak menelan udara
  • Perubahan suhu yang mendadak

Namun, Anda bisa juga mengalami cegukan saat puasa karena otak bereaksi terhadap emosi tertentu. Misalnya, merasa gugup, cemas, stres, atau terlalu bersemangat. Emosi yang meluap-luap dapat menyebabkan gangguan pada saraf yang menghubungkan otak dengan diafragma.

Cara mengatasi cegukan saat puasa

Cegukan bukan suatu kondisi medis yang membahayakan. Bahkan, cegukan dapat hilang sendiri tanpa pengobatan apa pun. Akan tetapi, dalam beberapa kasus, cegukan dapat berlangsung sangat lama sehingga Anda akan merasa terganggu dan tidak nyaman, apalagi bila sedang berpuasa.

Mengingat Anda tidak bisa minum air atau makan sesuatu sampai waktu berbuka puasa tiba, simak beberapa cara mengatasi cegukan saat puasa berikut ini.

1. Menahan napas

Menahan napas adalah salah satu cara mengatasi cegukan saat puasa
Tahan napas kira-kira selama 10 detik

Menahan napas menjadi salah satu cara mengatasi cegukan yang paling populer. Berikut adalah cara menahan napas untuk mengatasi cegukan saat puasa:

  • Ambil napas dalam-dalam melalui hidung Anda, lalu tahan napas kira-kira selama 10 detik.
  • Kemudian, hembuskan pelan-pelan dan ulangi lagi sampai 3-4 kali.
  • Ulangi langkah-langkah ini setiap 20 menit apabila cegukan yang Anda alami tak kunjung hilang.

2. Bernapas dalam kantong kertas

Cara mengatasi cegukan saat puasa berikutnya adalah menggunakan kantong kertas. Anda bisa menggunakan kantong kertas kosong yang cukup tebal, seperti paper bag. Lalu, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  • Tempelkan leher kantong kertas ke area mulut dan hidung Anda, jangan ke seluruh wajah.
  • Pastikan seluruh area mulut dan hidung Anda sudah tertutupi oleh kantong kertas.
  • Bernapaslah dalam kantong kertas tersebut.

Bernapas dalam kantong kertas membuat Anda lama kelamaan akan menghirup karbon dioksida. Akibatnya, otot-otot diafragma yang sebelumnya berkontraksi akan melemas kembali.

Sebaiknya, Anda tidak menggunakan kantong plastik karena justru akan menempel di mulut dan hidung saat Anda mengambil napas.

3. Duduk memeluk lutut

Duduk memeluk lutut juga menjadi cara mengatasi cegukan saat puasa yang bisa dicoba. Caranya:

  • Duduklah dengan posisi kedua kaki ditekuk ke atas.
  • Kemudian, peluk lutut Anda seraya mencondongkan badan ke depan, seperti mau meringkuk.
  • Tahan posisi tersebut selama kira-kira 2 menit. Posisi ini akan memberikan tekanan pada area diafragma Anda sehingga udara yang terjebak di dalamnya bisa keluar.

4. Memijat area ulu hati

Cara mengatasi cegukan saat puasa lainnya adalah dengan memijat area ulu hati. Ya, cobalah memijat area ulu hati Anda karena otot-otot diafragma letaknya tepat di bawah ulu hati atau di atas perut. Beri tekanan lembut pada area tersebut menggunakan ujung jari-jari Anda selama 20-30 detik.

5. Memijat pembuluh darah di leher

Anda memiliki pembuluh darah di kedua sisi leher yang dikenal dengan nama arteri karotis. Arteri karotis berfungsi untuk mengantarkan darah ke otak dan kepala. Jika disentuh, Anda akan merasakan denyut nadi di leher Anda.

Cara melakukannya, Anda cukup berbaring di atas sofa atau tempat tidur. Kemudian, putar kepala ke kiri dan pijatlah pembuluh arteri karotis di sisi kanan leher dengan gerakan memutar selama 5-10 detik.

6. Memijat telapak tangan

Memijat telapak tangan juga bisa jadi cara mengatasi cegukan saat puasa
Tekan telapak tangan bagian bawah ibu jari, yang terletak di antara ibu jari dan jari telunjuk

Anda juga bisa mencoba cara mengatasi cegukan saat puasa dengan memijat telapak tangan. Caranya, tekan telapak tangan Anda menggunakan ibu jari tangan Anda lainnya. Anda juga bisa menekan telapak tangan bagian bawah ibu jari, yang terletak di antara ibu jari dan jari telunjuk.

Jika tekanan di telapak tangan tersebut menimbulkan sedikit rasa sakit, ini berarti adanya gangguan yang memengaruhi sistem saraf. Lakukan beberapa kali agar cegukan dapat hilang sepenuhnya.

7. Menutup kedua telinga

Cara mengatasi cegukan saat puasa lainnya adalah menutup telinga menggunakan jari tangan selama 20-30 detik. Atau Anda juga bisa menekan area lunak di belakang cupang telinga, tepat di bawah pangkal tengkorak. Cara ini diyakini dapat mengirimkan sinyal “rileks” melalui saraf vagus, yang terhubung ke diafragma, sehingga cegukan akan hilang.

8. Menarik lidah

Jika cara mengatasi cegukan saat puasa yang disebutkan sebelumnya tidak kunjung berhasil, cobalah menarik lidah Anda. Menarik lidah dapat membantu merangsang saraf dan otot di tenggorokan.

Caranya, pegang ujung lidah menggunakan tangan yang sudah dicuci bersih, kemudian tarik lidah secara perlahan ke depan sebanyak 1-2 kali.

Cara mencegah cegukan saat puasa

Untuk mencegah cegukan saat puasa, sebaiknya lakukan langkah-langkah sebagai berikut:

  • Jangan makan berlebihan saat sahur
  • Makan secara perlahan saat sahur
  • Hindari makan makanan pedas
  • Hindari minum minuman bersoda
  • Jangan merokok saat sahur
  • Lakukan teknik relaksasi, seperti pernapasan dalam atau meditasi, guna mengurangi stres

informasi selengkapnya mengenai tips puasa

Secara umum, cegukan bukan suatu kondisi yang mengkhawatirkan ataupun membahayakan. Cegukan dapat hilang dengan sendiri tanpa melakukan pengobatan apa pun. Namun, lantaran cegukan saat puasa dapat mengganggu dan membuat tidak nyaman, sebaiknya lakukan cara mencegah cegukan saat puasa yang sudah dijelaskan di atas.

Web Md. https://www.webmd.com/digestive-disorders/why-do-i-hiccup#1

Diakses pada 9 April 2020

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/9896#prevention

Diakses pada 9 April 2020

Healthline. https://www.healthline.com/health/how-to-get-rid-of-hiccups#prevention

Diakses pada 9 April 2020

Readers Digest. https://www.readersdigest.ca/health/conditions/7-ways-get-rid-hiccups/

Diakses pada 9 April 2020

Drweil. https://www.drweil.com/health-wellness/balanced-living/healthy-living/got-the-hiccups/

Diakses pada 9 April 2020

Artikel Terkait