logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Melakukan Sunat pada Bayi, Apa Saja Manfaat dan Risikonya?

open-summary

Sunat pada bayi merupakan salah satu prosedur yang cukup aman dilakukan. Manfaatnya dapat mengurangi risiko infeksi saluran kemih hingga menjaga kesehatan penis.


close-summary

5

(1)

31 Jan 2022

| Larastining Retno Wulandari

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Sunat bayi adalah prosedur terbilang cukup aman untuk dilakukan

Sunat bayi terbilang cukup aman untuk dilakukan

Table of Content

  • Kapan sunat pada bayi dilakukan?
  • Mengenal prosedur sunat pada bayi
  • Manfaat melakukan sunat untuk kesehatan
  • Risiko sunat pada bayi laki-laki
  • Perawatan setelah bayi sunat
  • Kapan harus ke dokter?
  • Catatan dari SehatQ

Sunat bayi adalah salah satu prosedur yang erat kaitannya dengan kebiasaan dari beberapa agama. 

Advertisement

Pada bayi baru lahir, orangtua akan merencanakan kapan waktu yang tepat untuk sunat. Ada yang memutuskan bayi disunat sejak baru lahir, ada pula yang menunggu saat usianya lebih besar.

Apa saja manfaat serta risiko sunat pada bayi baru lahir? Berapa lama waktu penyembuhannya? Simak penjelasna lengkapnya dalam artikel ini.

Kapan sunat pada bayi dilakukan?

Sunat atau khitan pada bayi adalah operasi pengangkatan kulit yang menutupi ujung penis. Bagian kulit ini dikenal sebagai kulup. Menjadi salah satu bagian dari perawatan bayi baru lahir, prosedur ini tergolong cukup umum pada anak laki-laki.

Lantas, kapan waktu yang tepat untuk bayi disunat? Mengutip dari American Pregnancy Association, menurut ilmu kedokteran bayi boleh dikhitan setelah berusia 4 hari.

Apabila lahir di rumah sakit, sunat pada bayi baru lahir umumnya dilakukan pada 48 jam setelah kelahiran. Jika lahir di rumah, khitan bayi bisa dimulai hingga 2 minggu setelah lahir.

Beberapa klinik biasanya melakukan prosedur ini pada saat bayi berusia 7 atau 8 hari.

Mengapa lebih baik bila anak disunat pada usia tersebut? Sebab, semakin beranjak dewasa, si kecil cenderung rentan mengalami perdarahan.

Jadi, proses penyembuhan pun lambat serta kemungkinan berisiko mengalami komplikasi.

Bahkan, penelitian dalam Iranian Red Crescent Medical Journal, menyatakan bahwa sunat lebih baik dilakukan pada bayi berusia di bawah 1 tahun. Alasannya, pada usia ini, risiko komplikasi anestesi tergolong rendah.

Perlu diketahui, menyunat anak laki-laki tidak bisa langsung dilakukan.

Sebab, bayi harus dalam kondisi sehat dan kelaminnya tidak mengalami kendala apa pun. Kecuali, masalah medis yang bisa disembuhkan dengan sunat.

Mengenal prosedur sunat pada bayi

Cara paling aman melakukan sunat pada bayi baru lahir atau pun anak yang sudah lebih besar adalah dengan membawanya ke rumah sakit atau klinik khusus.

Pihak yang seharusnya melakukan khitan bayi adalah tenaga medis profesional.

Umumnya, prosedur sunat berlangsung selama 10-20 menit. Anda bisa ikut menemani selama khitan berlangsung. Berikut adalah tahapan prosesnya, yaitu:

  • Tahap awal dari prosedur ini adalah memberikan bius (dengan cara suntik atau semprot).
  • Setelah bius bekerja, dokter akan melakukan prosedur sesuai dengan metode atau jenis sunat yang sudah disepakati.
  • Proses terakhir, dokter akan melapisi area sunat dengan kain kasa agar tidak menempel di popok.

Orangtua tak perlu khawatir, karena jika sudah selesai, kemungkinan besar ia tidak merasa sakit saat buang air kecil. Alasannya, saluran kencingnya tidak tersentuh selama sunat.

Selama proses pemulihan, tetaplah mengganti popok sesering mungkin agar tidak terjadi infeksi.

Sebagian besar bayi yang melakukan sunat akan pulih sepenuhnya dalam jangka waktu 7-10 hari. Anda akan melihat ujung penisnya terlihat merah dan terdapat cairan kuning.

Jangan khawatir, kondisi tersebut menandakan proses penyembuhan. Segera hubungi dokter apabila bekas sunat belum pulih dalam jangka waktu dua minggu.

Manfaat melakukan sunat untuk kesehatan

Ada banyak faktor medis, agama, dan juga sosial yang perlu dipertimbangkan sebelum melakukan khitan pada bayi baru lahir.

Semakin matang pertimbangan, tentu orang tua juga mudah dalam menentukan kapan sunat dilakukan Beberapa manfaat melakukan sunat di antaranya:

1. Mengurangi risiko infeksi saluran kemih

Sunat bayi mengurangi risiko infeksi saluran kemih
Sunat bayi mengurangi risiko infeksi saluran kemih

Apabila sunat dilakukan sejak bayi baru lahir, kemungkinan mengalami infeksi saluran kemih pun berkurang.

Ini adalah hal yang penting, karena terjadi infeksi berulang dan tidak ditangani dengan baik, bisa menyebabkan masalah ginjal hingga sepsis.

2. Mengurangi risiko penyakit kulit

Melakukan sunat pada bayi juga turut mengurangi kemungkinan terjadinya penyakit kulit atau keluhan semacam fimosis. Bahkan pada orang dewasa, sunat dapat mengurangi risiko penularan penyakit tertentu.

3. Mudah menjaga kebersihan

Akan jauh lebih mudah menjaga kebersihan area kelamin apabila bagian kulupnya telah dihilangkan.

Tentunya, Anda harus mengajarkan dengan baik kepada anak-anak bagaimana cara membersihkan penis ketika mereka tumbuh besar.

4. Menurunkan risiko terkena HIV

Beragam penelitian menunjukkan sunat bayi mengurangi infeksi HIV
Beragam penelitian menunjukkan sunat bayi mengurangi infeksi HIV

Sunat pada bayi juga memberikan manfaat jangka panjang, yaitu mengurangi risiko terkena infeksi penularan HIV.

Namun, masih perlu penelitian lebih lanjut apakah hal ini juga bisa mencegah penyakit menular seksual lainnya.

Perlu diingat bahwa berhubungan seksual dengan menggunakan kondom tergolong hal yang sangat penting dalam mencegah penularan HIV.

5. Mengurangi risiko kanker penis

Manfaat khitan pada bayi lainnya adalah untuk mengurangi risiko kanker penis. Meskipun kanker penis adalah kasus yang jarang ditemukan, beragam penelitian menemukan penyakit ini jarang ditemukan pada bayi disunat.

Selain itu, kasus kanker serviks juga jarang terjadi pada pasangan yang telah melakukan sunat sejak kecil.

Baca Juga

  • Rasa ASI, Apa Saja Penyebab Perubahannya?
  • Merasa Mr. P Kecil? Ini Ukuran Penis Normal Orang Indonesia
  • Cara Mengatasi Diare pada Bayi yang Bisa Anda Lakukan di Rumah

Risiko sunat pada bayi laki-laki

Sangat wajar, apabila orang tua merasa tegang atau khawatir saat bayi akan menjalani prosedur khitan. Padahal, yang melakukannya adalah dokter atau tenaga profesional berpengalaman.

Faktanya, sunat pada bayi adalah prosedur yang sangat umum. Risiko terjadinya komplikasi pun sangat jarang. Namun, tidak menutup kemungkinan adanya risiko, seperti:

  • Perdarahan ketika prosedur dilakukan.
  • Infeksi.
  • Muncul rasa nyeri.
  • Kerusakan atau perubahan bentuk penis, seperti kulup menempel di ujung penis dan perlu perbaikan.
  • Penyempitan saluran kencing.

Kabar baiknya, dalam penelitian Turkish Journal of Urology, komplikasi paling serius seperti perubahan bentuk penis sangat jarang terjadi, hanya sekitar 0,2% dan itu pun terjadi pada sunat yang tidak dilakukan di rumah sakit.

Sementara risiko terjadinya komplikasi ringan semacam perdarahan atau infeksi hanya sekitar 3%. Jadi, selama bayi disunat oleh tenaga profesional berpengalaman dengan peralatan steril, orang tua tak perlu terlalu risau.

Perawatan setelah bayi sunat

Agar penyembuhannya berlangsung lancar, berikut adalah beberapa perawatan setelah sunat yang harus dilakukan, di antaranya adalah:

1. Jaga kebersihan area penis bayi

Rutin ganti popok bayi dengan ukuran yang lebih besar setelah sunat bayi
Rutin ganti popok bayi dengan ukuran yang lebih besar setelah sunat bayi

Sehabis sunat, Anda tetap harus menjaga area bokong dan penisnya agar tetap bersih.Hal ini berguna untuk menghindari risiko infeksi.

Tak hanya itu saja, penggunaan popok setelah khitan pada bayi juga boleh-boleh saja.

Asalkan, orangtua perlu secara rutin mengganti popoknya, bersihkan dengan air hangat dan sabun lembut, lalu lap menggunakan kain atau handuk lembut

2. Lindungi penis bayi dengan hati-hati

Jangan lupa ketika menggendong bayi, sebisa mungkin tidak memberikan tekanan pada area penisnya. Pada saat mandi, tak masalah  melakukannya seperti biasa. Hanya saja, jangan menggosok terlalu keras di bagian penis.

3. Mengoleskan petroleum jelly

Oleskan petroleum jelly pada area penis sebagai perawatan setelah sunat bayi
Oleskan petroleum jelly pada area penis sebagai perawatan setelah sunat bayi

Saat memgganti popok, pastikan Anda mengoleskan petroleum jelly di atas lukanya. Petroleum jelly bisa dioles di atas kasa, langsung pada penis,atau pada popok yang bersentuhan pada penis.

Petroleum jelly terbukti mampu mempercepat penyembuhan luka dan mengurangi risiko gesekan yang membuat penis terasa perih.

Namun, mungkin saja perawatan pascasunat berbeda antara satu bayi dan lainnya. Konsultasikan dengan dokter untuk tahu mana yang paling tepat.

4. Kenakan pakaian longgar

Saat luka masih basah, berikan pakaian longgar untuk bayi. Penggunaan pampers setelah khitan pada bayi diperbolehkan, asal ukurannya lebih besar. Tujuannya, agar tidak menekan kelamin bayi dan menjaga sirkulasi udara tetap lancar. Jadi, luka pun cepat sembuh.

Kapan harus ke dokter?

Masalah atau komplikasi setelah sunat pada bayi adalah hal yang jarang terjadi. Akan tetapi, orangtua juga perlu mengubungi dokter, saat mengalami beberapa hal ini:

  • Tidak bisa melakukan buang air kecil setelah 12 jam.
  • Perdarahan terus menerus.
  • Ada cairang berbau busuk dari ujung penis.
  • Bayi rewel dan mengalami demam.
  • Penis semakin memerah atau bengkak.

Catatan dari SehatQ

Terlepas dari urusan agama, orangtua punya banyak faktor sebagai pertimbangan ketika akan melakukan sunat bayi. Utamanya adalah alasan kebersihan dalam jangka panjang.

Di sisi lain, ada pula orangtua yang merasa bahwa sunat adalah prosedur yang menyakitkan dan bisa mengubah bentuk penis. Atau, Anda ingin memberikan kebebasan kepada anak untuk melakukannya atas keinginannya sendiri.

Semua alasan bersifat personal dan valid. Hanya saja, apabila ada keluhan seperti fimosis atau semacamnya, sebaiknya sunat tidak lagi ditunda.

Untuk mengetahui lebih banyak mengenai sunat pada bayi baru lahir, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi Kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App store dan Google Play.

Advertisement

bayi & menyusuitumbuh kembang bayisunatkelamin laki-lakimerawat bayi

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved